Perbedaan Musik Jaman Dulu Dan Sekarang

Pernah ngerasa gak, Kenapa musik jaman dulu lebih enak dari pada musik di jaman sekarang? padahal diindustri musik masih berjalan, penyanyi tetep keluarin album, manggung,dll tapi kenapa kayak kurang menarik seperti jaman dulu? mungkin jawabannya jaman dulu itu punya kualitas lagu hebat dan bertabur bintang macem Metallica, Nirvana, G’N R,dll yang berbagai macam aksi disukai orang. sama juga kayak jaman ini, cuma gak tahu kok penyanyi jaman sekarang kurang bisa mengangkat jaman keemasan era masa lalu.

Kalo dibilang “Lesu” ya memang “Lagi Lesu” dalam ataupun luar, yang ga bisa kasih dobrakan lagi, salah satunya macem Britney Spears atau Limp Bizkit maupun Eminem. bukan menghina, dibule sekarang Taylor Swift keluarin album (ya gitu aja) kemana hebohnya kayak dulu? kira-kira 23 tahun yang lalu saat band Nirvana keluarin lagu Smells Like Teen Spirit (Wow), baru berapa bulan saja dunia diheboh kan oleh kerennya lagu ini, hasilnya semua orang yang ngerasain dijamannya, masih masih mengingat lagu lawas ini, saking tenar nya.

Untuk Indonesia (bukan menghina) yang pernah “Digetopkan” lagu-lagu macem Ada Apa Denganmu (Peterpan), Terbang (Gigi), bahkan tahun 2008, Lagu Laskar Pelangi (Nidji), gaungnya itu kedengeran diradio, tv, liriknya tersangkut diotak orang. (sory lagi) sekarang kok beda yach? ngerasanya penyanyi keluarin album gitu doang, gaung dan tensi dari lagu seakan tenggelam dan orang tersadar belakangan “Oh Band/Penyanyi ini, keluarin lagu ini toh”.

Situasi ini seharusnya jangan seperti ini, ayo bedah penyebabnya kenapa yach situasi di dunia musik jadi berubah perkebangannnya ga seperti jaman dulu. (bukan sok ato apa?) melainkan dengan analisis contoh kesuksesan masa lalu, dimana industri musik dalam “Emas” nya, dibawah ini:

Beda Jaman, Beda Aliran Musik

Sewaktu Rock And Roll Belum ada Dunia Musik Internasional, diantara musik pop slow dari berbagai genre. jarang, bahkan belum ada permainan pekikan melodi gitar seperti lagu milik Elvis,dll. dari Rock And Roll ini kemudian berkembang ke jamannya Rolling Stones. permaian melodi gitar masih terus dipakai keera Slash dalam grup band G’N Roses (1990an). bahkan diperagakan band Metallica, salah satu pelopor band metal dunia. intinya perkembangan musik setelahnya meski tidak murni Rock And Roll, mengandalkan melodi indah gitar. kesimpulannya rata-rata aliran musik era 1970-1980 ada yang meneruskannya (berbagai genre).

Dalam industri musik saat itu (1970) musik Pop merajai, tetapi Rock And Roll tak punah. khusus musik Pop “Era Emas” jaman ini diwarnai banyak nama/band top dunia

  • Diana Ross
  • Janis Joplin
  • Carole King
  • Rod Stewart
  • Barry Manilow
  • Elton John
  • John Denver
  • Cher
  • Michael Jackson
  • Barbra Streisand
  • Olivia Newton-John
  • John Lennon
  • Donna Summer
  • Gloria Gaynor
  • The Jackson 5
  • The Guess Who
  • The Carpenters
  • Eagles (Band)
  • Bee Gees
  • The Four Seasons
  • Chicago (Band)
  • Dll

Nama tenar deretan atas ini telah berkarya mengeluarkan single hits dari aliran musik. masa ini dibilang era emas karena Rock And Roll yang “Booming” sekitar tahun 1965an, mempengaruhi perkembangan musik sebelumnya ke musik variatif dan tidak bisa disangkal bahwa Rock And Roll membawa musik dunia ke musik jenis baru, nantinya berkembang.

Begitu pula untuk musik dunia jaman sekarang, ada tren yang tergeser semuanya jadi seragam. tetapi tren ini bukan Rock And Roll lagi melainkan musik jenis Dance Pop, R&B, Disco rock, Pop Rock,dll. contoh lagu seragam di 2014 ini adalah:

  • Katy Perry featuring Juicy J – Dark Horse
  • Pharrell Williams – Happy
  • Magic – Rude 
  • Taylor Swift – Shake It Off

Dan di2014 ini sepertinya aliran musik sejenis diikuti oleh para penyanyi luar. mereka tak lagi “Pop Murni” tapi unsur dance. keseragaman inilah yang dinamakan “Tren”. asal tahu saja dalam “Industri Tren” ada istilah (seolah wajib), mengikuti yang lain itu harus. seperti masa lalu Elvis ngetop, baju kerah, jaket kulit, rambut klimis, diikuti berbagai penyanyi (meski tak mirip). ada pula yang mengikuti demi mendongkrak popularitas mereka dan itu wajar terjadi didunia musik.

Contohnya kaum hawa penyanyi luar jaman sekarang, Beyonce Knowles ngetop karena nampilin “Aurat Terbuka” atau Sexy, yang laen ikut. yang kocaknya malah jadi Tren “Buka Aurat” tersebut. intinya malah ada istilah “Ga Sexy, Ga Laku” kan kocak. bukannya seni musik, itu bebas aja? seharusnya demi “Kreativitas” berbeda dikit untuk menciptakan “Jenis Baru” sangat diwajibkan bukan mengikuti bagai ekor.

Bukan menghina, jenis musik jaman sekarang di Amerika, ga cocok dengan selera “Asia” yang kebanyakan “Easy Listening” jadinya iya iya aja. tidak ada tren luar biasa diikuti pas “Michael Jackson” tenar era 1980an, kepelosok seluruh pencinta musik. hanya segelintir saja yang menyukai “Industri Musik Amerika” masa kini dan itu gak bisa disangkal lagi. buktinya pas Rihanna keluarin album baru, kok biasa aja? tandanya selera musik sekarang agak kurang disukai, beda sama dulu.

Menciptakan Tren Yang Disukai Banyak Orang 

Contoh yang sudah ada, telah memberi kita pengetahuan tentang Tren, Selera Musik, yang bisa dinikmati orang banyak seluruh dunia. bukan hanya penggemar Lady Gaga, di Amerika aja (Industri Pusat), tapi kesemua kalangan masyarakat dunia. ingat gak lagu Wind Of Change, milik Scorpion diera 1990an bertepatan momen “Tembok Berlin Runtuh”. pasti inget kan? pasalnya lagu ini disukai politikus baik Amerika maupun luar negeri. saking tenarnya nih lagu, orang mengaitkan lagu ini dengan lagu perdamaian, padahal bukan. dan lagu Zombie milik The Cranberries disukai oleh para pasukan Serbia yang bantai Bosnia, waktu perang Balkan 1994an.

Kesimpulan dahsyatnya musik Amerika dulu pas launching dan rilis, disukai lapisan pencinta musik dunia. banyak orang bernyanyi bersama, memiliki album bersama, (bukan menghina) gak seperti sekarang deh Katy Perry launching, Rilis, berapa orang yang Ngeh? hanya segelintir kan. coba tanya Satpam dan orang mesjid soal Katy Perry apa jawaban mereka? dan tanya lagi soal Michael Jackson, pasti tahu deh…siapa yang kagak kenal sama King Of Pop?

Biarlah tren emas terjadi dimasa lalu. bukan berarti tren itu sudah hilang dimasa kini, pasti berubah, ga tahu tahun berapa? untuk menciptakan tren itu lagi, butuh kesamaan aliran diberbagai lapisan masyarakat, ditambah kepopuleran luar biasa. masih ingat dengan lagu “Ada Apa Denganmu”, Peterpan (sekarang Noah). Ariel,cs ngetop karena lagu ini. pertanyaannya apa bisa mengulang kesuksesan seperti ini ditahun 2014, percis tahun 2004 silam? bukan untuk band yang sama, melainkan band lain atau penyanyi? buktinya musik Indonesia adem ayem aja kan di2014?

Kenapa begitu, karena alirannya nyambung dengan seluruh lapisan masyarakat dan disupport industri sama seperti tahun 2004. maaf ya jaman sekarang industri musik, kok gampang nyerah? ada lagu launching, gitu doang. harusnya dipromo besar-besaran ke tv, radio, internet, media iklan,dll biarkan seluruh masyaratkat tahu lagu itu “Eksis”. kini gak dikit orang ditanya lagu “Indo” terbaru, dijawab “ga tahu?” kalo begini kasihan penyanyinya bikin lagu,dll tapi seakan tenggelem.

Kalo bisa ini saatnya bangkit, “Saya/Kami ingin menjadi tren heboh” bukan cuma sekedar dan sesaat, untuk begitu:

Jangan ciptakan karya aneh, tapi yang lapisan masyarakat kita sukai (itu apa?).

Jangan  jadi underground (kecuali untuk musik underground) ini beda lagi, maksudnya penampilan bukan sekedar dikalangan ini, tapi ke kalangan dangdut pun ato keroncong biarlah mereka tahu, musik kita eksis. contoh: lagu Alamat Palsu milik Ayu Ting Ting, ini bagus “Dangdut Invansion” karena lagu ini dangdut bisa bersaing didunia musik pop dan membuka peluang penyanyi dangdut lain ke aliran umum yaitu Pop. faktanya kan gitu, pas Ayu Ting Ting ngetop dengan lagu ini, musik dangdut bisa diterima umum (pelan-pelan), karena apa? dia ga jejali karya aneh.

Bukan memuji, seharusnya Ayu Ting Ting diberi penghargahan karena membuka musik dangdut moderen, yang ternyata bisa disukai orang banyak toh. bukan cuma orang dangdut yang nyanyi, orang Pop juga nyanyi. “that i’m talking about” dari tadi maskudnya gitu. gak dipungkiri lagi, pas “Alamat Palsu” ngetop, Trio Macan coba peruntungan, ya lumayan terdengar lagunya. jangan lupakan nama Zaskia “Itik” Gotik, dia jadi ngetop imbas “Portal” musik dangdut setelah dibuka untuk umun dan bisa diterima orang Pop.

Kini yang ngetop didangdut dan gara-gara sinetron Diam-Diam Suka: Cinta Lama Bersemi juga Youtube, musiknya lumayan asyik kok. mau denger? ini dia

Namanya: Cita Citata, single ngetopnya: Sakitnya Tuh di Sini. Di youtube klipnya ini ada dimenu paling depan (untuk september-oktober 2014 ini) dan berapa kali dibahas dalam progam Infortainment. yang padahal (sory) musik dangdut itu “Stuck”. ini keberuntungan dari efek “Dangdut Invansion” juga kan?

Kita boleh belajar dari contoh “Musik Dangdut Moderen” yang bisa diterima publik kita. tadinya dianggap “Ah” sekarang “Boleh juga”

Coba ciptakan musik yang bisa diterima lapisan masyarakat, ga usah ribet kok, tapi simpel model lagu: Tak Gendong (Alm) Mbah Surip, bisa ngetop kok. karena keribetan itu (asing), disebabkan oleh kreativitas (tak sama seperti awal karir). oleh sebabnya kenapa Nirvana bisa terus ngetop di 5 tahun berkarya (rahasianya adalah): Kurt Cobain udah ciptain lagu banyak sebelum ngetop, jadi kreativitasnya ga mandek pas udah ngetop. wajar kesibukan (udah jadi artis) beda sama sebelum ngetop (gak ada beban). itu rahasianya (gratis) untuk anda (post ini) dan tidak mungut bayaran, free share for you.

Sikap underground (sekali lagi) bukan bahas musik underground, tapi sikap sendiri-sendiri, bukan untuk semua (mirip logo Sctv) untuk manage Industri (selain Player), harus bisa merambah golongan masyarakat banyak. dibuka lagi acara musik macem (dulu) MTV, jelas ini sangat mempengaruhi. semenjak Global Tv,dll ga nayangin MTV lagi, ga ada lagi wadah penampungan musik banyak, dilihat banyak orang. ya paling ada sejenis (Dahsyat) tapi dahsyat itu Entertainment, sayangnya ditanyangkan durasi jam pagi. bukan untuk jam siang, sore, malem full musik. oleh karena itu MTV, VH1, dibuka umum lagi, minimal model MTV di Global Tv dulu.

Kejayaan Masa Lalu Didunia Musik

Pada kenyataannya musik dunia masa kini berbeda. sekarang ikon dan band yang legend pun mulai tenggelam, dari dahsyatnya perubahan ini. kita tidak bisa menyaksikan keren nya “Pop Murni” Savage Garden, MLTR, dll. yang hebatnya perubahan tren juga menjalar kesini. berapa banyak sih yang:

  • Peterpan
  • Jamrud
  • Padi
  • Dewa 19
  • Sheila On 7
  • Radja

Hasilkan dalam penjualan album mereka sih? data dibawah ini:

  • Peterpan (Album: Bintang di Surga, tahun 2004): 2,7 juta kopi
  • Jamrud (Album: Ningrat, tahun 2000): 1,8 juta kopi
  • Padi (Album: Sesuatu yang Tertunda, 2001) 1,8 juta kopi
  • Dewa 19 (Album: Bintang Lima, tahun 2000) 1,7 juta kopi
  • Sheila on 7 (Album: Kisah Klasik Untuk Masa Depan, tahun 2000) 1,7 juta kopi
  • Radja (Album: Langkah Baru, tahun 2004) 1,3 juta kopi

Menurut Data kecuali penanyi IDP (Indah Dewi Pertiwi) yang bisa meraih total 2 juta kopi sisanya Agnes Monica, Rossa, Smash,dll menempati posisi kurang dari 2 juta kopi. dan itu disekitar tahun 2010 dan 2012an (karena belum ada data resmi) untuk tahun 2013, 2014. mungkin (bukan mengira) mungkin penjualan album tahun 2013/2o14, kurang lebih dari 2 juta kopi. mengingat lesunya industri musik saat ini.

Untungnya muka-muka lama masih terus eksis, setidaknya memberkan citra baru kepada player baru didunia musik. sayangnya cara lama sedikit terpinggirkan dan kekhasan mulai terpinggirkan. memang tidak bisa mengembalikan cara-cara masa lalu ke masa kini, tetapi alangkah lebih baik dibandingkan soal gaya baru, jadi sendirian dan biasa saja. gaya lama di kenal banyak orang. kita masih membutuhkan gaya lama ditengah gaya baru.

Biarkan gaya lama itu eksis, jangan diremehkan oleh para produser. sebabnya Kevin Sorbo (pemain film serial tv Hercules) diberi kesempatan untuk main film 2014, berjudul God’s Not Dead. meski ratingnya (17) disitus Rotten Tomatoes:

http://www.rottentomatoes.com/m/gods_not_dead/ 

Setidaknya bagi Kevin Sorbo (muka lama) tidak merasa ditinggalkan. ini film Hollywood loh (dana 2 juta dollar) dapet 62 juta dollar, yang dirilis 21 maret 2014 kemarin. kalo mau nonton filmnya klik url dibawah ini:

http://www.nonton.com/play/film/gods-not-dead-2014/Mj9k5HQ3t4

Intinya untuk mengembalikan ke era masa lalu, jangan gampang melupakan muka lama. oleh karena itu seperti yang pernah dikatakan para filsuf besar dunia (yaitu Buddha) dan biarpun beda agama, (tapi mengagumi tokoh ini). dia pernah berkata, bila segalanya jadi (ribet) istilahnya, dimasa kini (dengan masalah yang ada). kembali dari awal lagi (intinya) menyusuri jejak kesuksesan masa lalu, untuk dibawa kemasa depan. bukannya melupakan masa lalu.

****************************

 So sekianlah post ini, dan jangan lupa untuk baca dan nonton video lainnya di:

 https://wildanrenaldi.wordpress.com/ and thank you.

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Musik, Selebritis dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

9 Balasan ke Perbedaan Musik Jaman Dulu Dan Sekarang

  1. Rocky berkata:

    Ngomong apa lu bro…? memang betul loe bilang lagu dulu lebih enak daripada lagu2 jaman sekarang, tapi knapa yang dibahas lagu lagu barat doank? Harusnya lu bahas lagu2 indo jamanya poppy, nike dll lalu loe bandingin ama lagu2 pop sekarang, atau lagu2 dangdut jaman dulu bandingin ama yg sekarang.

  2. Ciro berkata:

    Ya mungkin dia gak terlalu tau
    Tp ane setuju lebih suka musik dulu drpd skrg

    Jujur seumur ane harusnya suka taylor swift, tulus,sam smith,raisa dll tp ane gak suka musiknya terlalu lebay buat ane

    So enakkan bee gees chrisye beatles queen

    • Schenker berkata:

      Ane yang masih Remaja malah lebih suka sama lagunya Scorpions, Jimi Hendrix, Led Zepellin, The Bettles, Nike Ardilla, Didi Kempot, dan lagu jadul lainnya … rasanya kaya masing -masing lagu punya ciri khas sendiri , beda dengan zaman sekarang yang terkesan datar dimana isi lagu dengan alunan riff lagu dan improvisasinya kurang dapet.

  3. rainbow aboh berkata:

    Sama ane juga
    Enakan Boney M,Abba,
    +Romeo and juliet 1978
    Daripada Taylor Swift ‘n Katy Perry

  4. rainbow aboh berkata:

    Sama ane juga enakan
    Boney M,Abba,+Romeo n Juliet
    Daripada Taylor swift n katy perry

  5. asto tetepa berkata:

    Era 90 – 2000 an itu yang paling keren, Padi, Dewa, So7, Boomerang, Gigi , Voodo,Jikustik, rif dll lagi panas panasnya. Tapi emang musik indonesia menurun sejak tahun 2004. Menurut ane yang berhasil secara kualitas musik dan lirik yaitu Album Hari Yang Cerahnya Peterpan. yang juga sering disebut album kenaikan kelas peterpan. Kalo dari luar, U2 tetap nomero uno.

  6. ebi anto berkata:

    berasa mati ., denger musik sekarang boy.

  7. XXX berkata:

    Dengar deh suaranya AXL. sekarang ada yg bisa suara kayak gitu ? gak ada. sekarang suara standard aja bisa masuk TV kok. sekarang udah gak jaman buat music dengan nada yg indah dan di sukai masyarakat kayak dlu. yg penting masuk TV lol

    suara standard bisa masuk TV lol

  8. AAAAHHH BULSHIT FOR DANGDUT, LEBIH BAIK EDM. Pasti yang nulis blog ini sukanya sama dangdut ngga berguna, kalo yang nulis suka rock pasti dipuji puji lagu genre rock.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s