Kisah Nyata Liu Bei

test

Liu Bei dalam Game Dynasty Warriors 7

Penggemar Dynasty Warriors, Pasti gak asing banget kan sama karakter DW yang satu ini: Liu Bei, Kaisar Pertama Kerajaan SHU HAN. yang di medan perang gak usah di raguin lagi aksinya, semua lawan dan kawan mengakui dia adalah pendekar terhebat di masanya. ketangguhan dirinya sudah teruji, tak ada yang meremehkan Liu Bei di medan peperangan. nah di sini kita akan melihat Sejarah Liu Bei, mulai dari kehidupan sampai kematiannya. semuanya akan di bahas lengkap disini:

Liu Bei adalah panglima perang pada akhir Dinasti Han Timur dan yang mendirikan Kerajaan Shu Han, di Periode Tiga Kerajaan. meski di awal karir Liu Bei lambat atas saingannya dan tak punya sumber daya material kurang baik. tetapi Liu Bei mengatasi banyak kekalahan, dia juga berhasil mendapatkan wilayahnya sendiri. yang pada puncaknya membentang luas ke SichuanChongqingGuizhouHunan dan sebagian HubeiGansu.

Secara kultural, popularitas Liu Bei dari novel sejarah Romance of the Three Kingdoms karya dari Luo Guanzhong, dikenal secara luas sebagai seorang dermawan, pemimpin manusiawi ideal, peduli bagi pengikutnya, cakap memilih penasihat terbaik dalam pemerintahannya, adalah contoh penguasa yang berpegang teguh nilai-nilai Konfusianisme dan moral. juga kesetiaan dan kasih sayang. 

Penampilan fisik 

415px-Liu_Bei_Tang

  • Lukisan sosok Lui Bei (tengah)

Teks sejarah “Record Three Kingdoms menjelaskan Liu Bei sebagai orang “seven chi and five cun tall” dengan lengan panjang yang melampaui lutut, dan telinga besar sehingga ia bisa melihat mereka. Novel Historis Romance of the Three Kingdoms oleh Luo Guanzhong memberi penjelasan tentang penampilan fisik Liu Bei, tetapi dengan tambahan fitur.

Disebutkan bahwa Liu Bei “seven chi and five cun tall” dengan telinga besar sehingga mereka bisa menyentuh bahunya, ia bahkan bisa melihat mereka. lengan panjang melampaui lutut, wajah jujur dan tampan, bibir merahnya seolah-olah ia memakai lipstik.

Silsilah Liu Bei

450px-Liu_Bei

  • Patung sosok Liu Bei

Menurut teks sejarah Rekaman Tiga Kerajaan, Liu Bei lahir di Zhuo County. Zhuo Frefektur (sekarang ZhuozhouBaodingHebei). dia adalah keturunan dari Liu Zhen, putra Liu Sheng dan cucu dari Kaisar Jing. Namun, Pei Songzhi berkomentar berdasarkan Dianlue (典略), mengatakan bahwa Liu Bei adalah keturunan Marquis of Linyi (临邑侯). Gelar “Marquis of Linyi” dipertahankan oleh (Liu Fu, 刘复, cucu Liu Yan) dan kemudian oleh putra Liu Fu Liu Taotu (刘騊駼) ketiganya berasal dari Kaisar Jing. kakek Liu Bei Liu Xiong dan ayahnya Liu Hong keduanya bekerja sebagai pegawai lokal.

Liu Bei dibesarkan di keluarga miskin, kehilangan ayahnya ketika ia masih anak-anak. untuk menafkahi hidup Liu Bei dan ibunya menjual sepatu dan jerami-anyaman dari tikar. Meski begitu, Liu Bei penuh ambisi sejak kecil. ia pernah berkata kepada temannya, bahwa ingin menjadi seorang kaisar. Di usia 14, Liu Bei dibiayai oleh seorang kerabat kaya, yang mengakui potensi kepemimpinannya. Liu Bei akhirnya dapat belajar dan bersekolah di bawah asuhan Lu Zhi (sarjana terkemuka dan mantan Administrator Jiujiang).

Disana ia bertemu dan berteman dengan Gongsun Zan, yang nanti menjadi panglima perang terkemuka. masa remaja Liu Bei dikatakan antusias dalam belajar, menampilkan minat dalam berburu, musik dan berpakaian. Liu Bei ringkas berpidato, tenang bersikap dan baik kepada teman-temannya, Liu Bei sangat disukai oleh orang-orang sezamannya.

Pemberontakan Yellow Turban (Serban Kuning)

yellow_turbans_small

  • Pemberontakan Surban Kuning, dipimpin oleh Zhang Liang

Tahun 184 pecahnya Pemberontakan Serban Kuning, Liu Bei menggalang pertemuan untuk mencari tentara sukarela, tujuannya membantu pasukan pemerintah dalam melawan pemberontak. Liu Bei juga menerima bantuan keuangan dari dua pedagang kuda kaya bernama Zhang Shiping dan Su Shuang. Liu Bei mengumpulkan sekelompok pengikut setia, di antaranya termasuk Guan Yu dan Zhang Fei.

Liu Bei memimpin pasukan bergabung dengan tentara provinsi. Bersama-sama mereka mendapat kemenangan melawan pemberontakan. sebagai penghargaan atas kontribusinya Liu Bei ditunjuk sebagai Prefek Anxi (安 喜 令) di Zhongshan Frefektur (中山 郡). Dia lalu mengundurkan diri setelah menolak tunduk kepada inspektur korup yang berusaha untuk meminta suap. dia kemudian melanjutkan perjalanan ke selatan dengan pengikutnya bergabung dengan tentara relawan lain, menekan sisa-sisa Sorban Kuning di Provinsi Xu (sekarang utara Jiangsu). Atas prestasi itu Liu Bei ditunjuk sebagai Prefect dan Komandan Gaotang (高唐令,高唐尉).

Warlord States &  Menggantikan Tao Qian

Liu_Bei_-_Ming_SCTH

  • Liu Bei bergabung kesana-sini sebelum memantapkan posisinya

Tahun 192, setelah dari koalisi melawan Dong Zhuo. Cina tenggelam dalam perang saudara. pemberontak menyerbu, Liu Bei bergerak kearah utara dan bergabung dengan Gongsun Zan yang berperang melawan Yuan Shao, dan mengontrol Provinsi Ji (Hebei), Provinsi Qing (Shandong). Gongsun Zan lalu menunjuk Liu Bei sebagai Prefek Pingyuan County di bawah Tian Kai melawan Yuan Shao di Shandong, tapi ditahan oleh putra sulung Yuan Shao, Yuan Tan. kemudian Gongsun Zan mengalami kekalahan dan Liu Bei tertarik dengan daerah Yuan Tan.

Pada 194 sekutu Yuan ShaoCao Caomeluncurkan kampanye melawan Tao Qian di Xu Province. Pada saat itu ada dua aliansi yang berlawanan (Yuan Shu, Tao Qian) dan (Gongsun Zan) pada satu sisi, Yuan Shao, Cao Cao, Liu Biao disisi lain. dalam menghadapi tekanan kuat dari kekuasaan kolonial Cao Cao, Tao Qian mengimbau bantuan kepada Tian Kai. Tian Kai dan Liu Bei memimpin tentara mereka untuk membantu Tao Qian.

Meskipun sukses awal invasi Cao Cao, bawahan Zhang Miao memberontak dan membiarkan Lu Bu mengambil basis Cao di Provinsi Yan (sekarang Shandong barat), memaksa Cao mundur dari Provinsi Xu. Tao Qian meminta Liu Bei ke pos pasukan terdekat Xiaopei (sekarang Pei County, Jiangsu) dan memberi 4.000 tentara kepada. tambahan 1.000 tentara lebih juga beberapa kavaleri Wuhuan sudah dibawah komandonya. Dengan demikian, Liu Bei meninggalkan atasannya Tian Kai untuk Tao Qian.

Sementara itu, Liu Bei mengumpulkan pasukannya di seluruh wilayah dan secara aktif membangun hubungan dengan klan berpengaruh, orang-orang di wilayah tersebut. dalam jangka waktu singkat Liu Bei telah mendapat dukungan dua keluarga yang paling kuat di Provinsi Xu: (klan Mi) dipimpin oleh Mi Zhu dan Mi Fang dan (klan Chen) dipimpin oleh Chen Gui dan Chen Deng. Liu Bei juga menikahi adik Mi Zhu Lady Mi dalam menarik dukungan klan Mi.

Setelah kematian Tao Qian, Liu Bei mengamankan posisi di sekitar wilayah itu, membangun koneksi dengan tentara. klan Mi menganjurkan jabatan gubernur kepada Liu Bei bukan kepada putra Tao Qian. namun Liu Bei ragu-ragu dan takut terhadap orang yang mengambil posnya. ketika Chen Qun mengatakan kepada Yuan Shu bahwa dia akan mengadakan kontes dalam mengontrol provinsi, Lui Bei kemudian berkonsultasi dengan Kong Rong dan Chen Deng. menyarankan dia untuk beralih sekutu dan mencari panglima perang lain, yaitu Yuan Shao. Liu Bei akhirnya mengambil alih Provinsi Xu Yuan Shao, setelah diakui “suksesi” nya. 

Konflik dengan Lü Bu

test

  • Liu Bei yang menyerah kepada Lu Bu, akhirnya beraliansi dengannya (gambar kiri sosok asli Lu Bu dan kanan Lu Bu dari Game Dynasty Warriors) 

Tahun 195, Lu Bu dikalahkan Cao Cao dan mencari perlindungan dibawah Liu Bei. tahun berikutnya, Yuan Shu mengirim jenderal Ji Ling dengan tentara besar untuk menyerang Provinsi Xu. Liu Bei memimpin pasukan di daerah Xuyi dan Huayin (Guangling, selatan Provinsi Xu) dan hasilnya selama sebulan tanpa medapatakan hasil. Zhang Fei, yang ditinggalkan Liu Bei menjaga kota Xiapi (ibukota Provinsi Xu), berhasil membunuh Cao Bao (Kanselir Xiapi, tetapi Tao Qian masih bertanggung jawab atas Provinsi Xu). setelah pertengkaran intens, kematian cao Bao disebabkan oleh kerusuhan dikota itu dan memberikan Lu Bu kesempatan menguasai kota, juga menangkap anak buah dan keluarga Liu Bei melalui serangan mendadak.

Liu Bei kembali ke Xiapi dan menerima berita tetapi pasukannya hancur ketika ia tiba. Rally anak buah Liu Bei yang tersisa bergerak ke Guangling, dimana nanti dikalahkan Yuan Shu. Liu Bei kemudian mundur ke Haixi (Frefektur Donghai) menghadapi musuh di kedua sisi. kurangnya pasokan (akhirnya Mi Zhu menggunakan kekayaan pribadi menggalang tentara), pasukan Liu Bei menyerah kepada Lu Bu, yang mengakui janji kesetiaan Liu Bei dan ia bisa kembali bertemua keluarganya.

Lu Bu memerintahkan Liu Bei membantunya melawan Yuan Shu. Lu Bu takut oleh upaya Yuan Shu menyingkirkan Liu Bei, yang akhirnya pindah ke Xiaopei. dimana ia berhasil mengumpulkan pasukan. Liu Bei berhasil mengumpulkan 10.000 tentara tentara dan Lu Bu menjadi khawatir, tak lama ia menyerang Provinsi Xiaopei. Liu Bei berhasil selamat ke Xuchang, dimana Cao Cao nanti menerimanya dengan baik. Liu Bei diberi pasukan, persediaan dan ditunjuk menjadi Gubernur Provinsi Yu (豫州牧). Liu Bei mendapat kembali posnya di Xiaopei untuk mengawasi Lu Bu.

Tahun 198, Aliansi Lu Bu dengan Yuan Shu dalam membendung pengaruh Cao. Yuan Shu mengirim Gao Shun dan Zhang Liao untuk menyerang Liu Bei. Cao Cao juga mengirim Xiahou Dun dalam upaya mendukung Liu Bei namun mereka dikalahkan Gao Shun. Liu Bei kembali harus mengungsi ke daerah Cao lagi. Cao Cao yang sedang memimpin pasukannya berperang melawan Lu Bu, akhirnya berhasil meraih kemenangan di Pertempuran Xiapi.

Peran dalam konflik Cao-Yuan 

595px-Chapter_05.2_-_The_Three_Brothers_Fight_Against_Lu_Bu

  • Perang demi perang terus dilalui Liu Bei

Tahun199, Cao Cao mengontrol Kaisar Xian dan menikmati keuntungan politik. Liu Bei bergabung kedalam konspirasi dipimpin oleh Dong Cheng, seorang kerabat kerajaan dan juga beberapa orang lain, yang ingin menyingkirkan Cao Cao dari kekuasaan. Selain itu Liu Bei berencana ingin meninggalkan kubu Cao Cao, di Xuchang. ketika mendengar bahwa Yuan Shu telah menyerah dan Liu Bei sedang dalam perjalanan melalui Xiapi, bergabung dengan Yuan Shao di daerah utara, Liu Bei diminta memimpin tentara mencegat Yuan Shu.

Cao Cao setuju menugaskan Liu Bei dan Zhu Ling ke selatan memimpin tentara. Setelah perjalanan diblokir, pasukan Yuan Shu berbalik kembali kembali ke Shouchun dan meninggal di sana nantinya. Zhu Ling kembali ke Xuchang dan ia tertinggal di belakangnya. disaat ini Liu Bei mendapat kesempatan membunuh Che Zhou (Gubernur Xu Provinsi), yang ditunjuk Kerajaan setelah kekalahan Lu Bu. Liu Bei mengambil alih Xu Provinsi dan meninggalkan Guan Yu dalam menjaga Xiapi, sementara ia menempatkan diri di Xiaopei.

Yuan Shao, yang sebelumnya mengakui daerah kontrol Liu Bei di Provinsi Xu, berhasil mengalahkan Gongsun Zan dan mulai bergerak melawan pasukan Cao Cao ditepi utara Sungai Kuning. mengetahui bahwa ia masih memiliki banyak mata-mata kelompok dalam ibukota kekaisaran, Liu Bei mengirim utusan bernama Sun Qian. Yuan Shao meminta serangan segera diluncurkan untuk melawan Cao Cao. Yuan Shao menolak permintaan Liu Bei, meski strateginya sendiri menyatakan dia untuk meminta bantuan Liu Bei.

Ditahun 200, Semua konspirator dan keluarga mereka dieksekusi. Namun, Liu Bei beserta beserta orang lainnya yang berada di luar domain Cao Cao, selamat dari pembersihan. Cao Cao kemudian mengalihkan perhatian ke rival terbesarnya yaitu Yuan Shao. Cao Cao yang dibentengi banyak titik persimpangan utama di wilayah Sungai Kuning, tidak jauh dari wilayah membentang milik Yuan Shao. ia lalu membuat kamp di Guandu dengan dari pasukan utamanya, Cao Cao mengirim berapa bawahannya, bernama Liu Dai dan Wang Zhong melawan Liu Bei, tetapi mereka dikalahkan.

Yuan Shao jadi ragu menyerang Cao Cao dan pasukan Cao Cao menyerang ke arah Guandu tepat menuju posisi Liu Bei berada. ia mengalahkan Liu Bei dengan sangat cepat. Yuan Shao terpaksa meninggalkan Liu Bei dan tidak ada kesempatan membantu Liu Bei. upaya Yuan Shao membantu Liu Bei dihalau Yu Jin, yang dalam komando pasukan di Yan Ford. kekuatan pasukan Liu Bei hancur berantakan, namun para pembantunya tepercaya semuanya selamat. Zhang Fei tetap berusaha melindungi Liu Bei dan dia yang terakhir melarikan diri, sementara Guan Yu menyerah kepada Cao Cao 

Liu Bei berhasil melarikan diri ke arah utara bergabung kembali dengan Yuan Shao, ia diterima dengan hormat oleh Yuan Shao dan putranya Yuan Tan. kemudian Liu Bei terjun kedalam pertempuran sepanjang Sungai Kuning dan Yuan Shao kehilangan dua jenderal terbaiknya bernama Yan Liang dan Wen Choudi RunanLiu Pi memberontak melawan Cao Cao dan Liu Bei membujuk Yuan Shao meminjamkan tentara membantu Liu Pi.

Liu Bei dan Liu Pi menyerang Provinsi Xuchang tapi dikalahkan Cao Ren.  ia kembali ke utara dan mendesak Yuan Shao untuk bersekutu dengan Liu Biao, Gubernur Provinsi Jing (sekarang Hubei dan Hunan). Yuan Shao kemudian mengirim tentara ke daerah Runan, dalam membantu pemimpin bandit bernama Gong Du. mereka mampu membunuh Jenderal Cai dari pasukan dari Cao Cao.

Berlindung di bawah Liu Biao

360px-Liu_Bei_-_Qing_ZQ-SGYY

  • Liu Bei selalu berpindah-pindah tuan sebelum menjadi Kaisar Shu

Tahun 201, Cao Cao memimpin pasukan menyerang Liu Bei di wilayah Runan setelah sebelumnnya Cao Cao berhasil mengalahkan Yuan Shao di Pertempuran Guandu. tetapi Liu Bei berhasil melarikan diri ke Provinsi Jing dan mencari perlindungan dibawah Liu Biao, yang menyambut Liu Bei sebagai tamu terhormat. dia juga memberi Liu Bei beberapa tentara dan memintanya menjalankan kedudukan di Xinye.

Liu Bei tinggal di Provinsi Jing selama beberapa tahun. dalam pertemuan dengan Liu Biao, Liu Bei kemudian mulai menangis dan terkejut ketika Liu Biao bertanya “Kenapa?” dan Liu Bei menjawabnya

Di masa lalu, saya tak pernah meninggalkan kuda pelana, paha saya yang tipis, sekarang saya tidak bisa menaiki lagi, mereka menjadi gemuk dan lemah. hari-hari dan bulan-bulan berlalu seperti sungai dan usia tua datang, tapi saya belum mencapai apapun. Itulah mengapa saya sedih” 

Tahun 202, Cao Cao mengirim Yu Jin dan Xiahou Dun menyerang Liu Bei. tapi Liu Bei mengalahkan mereka di Pertempuran Bowang. ditahun 207, kampanye Cao Cao yang menaklukkan Wuhuan di utara khawatir bahwa Liu Biao mungkin menyerang markasnya, Guo Jia lalu meyakinkan Cao Cao bahwa Liu Biao tak akan melakukannya, karena takut Liu Bei menjadi lebih kuat, Cao Cao mengerti. ucapan Guo Jia ternyata terbukti benar, Liu Biao dengan tegas menolak menyerang Xuchang, meskipun Liu Bei sudah menyarankannya.

Jauh dari medan perang, di timur dan di bawah pemerintahan yang efisien Liu Biao, Provinsi Jing makmur, sebagai tujuan populer bagi sastrawan melarikan diri dari ancaman perang. Liu Bei bertemu dengan Sima Hui, pendeta terhormat, bernama lengkap Zhuge Liang. ia juga bertemu Pang Tong seorang dengan bakat luar biasa, yang bisa memahami peristiwa-peristiwa penting dan Xu Shu mendesak menemuinya. Liu Bei akhirnya menemui Zhuge Liang dan menyambut Liu Bei bersama dengan Rencana Longzhong atau rencana jangka panjang pengambilalihan Provinsi Jing dan Yi, mengatur serangan akhir dua cabang di ibukota kekaisaran. 

ditahun 208 Liu Biao meninggal, putranya bernama Liu Cong mengantikan nya. dia kemudian menyerah kepada Cao Cao tanpa memberitahukan Liu Bei. saat Liu Bei mendengar berita penyerahan Liu Cong, tentara Cao sudah berada didaerah Wancheng (Nanyang, Henan). Liu Bei memimpin pasukan, meninggalkan wilayah Fancheng bersama warga sipil dan pengikutnya (termasuk beberapa mantan pembantu Liu Biao). mereka eksodus ke arah selatan, saat sampai di wilayah Dangyang (当阳), pengikutnya berjumlah 100.000 dan bergerak dengan 10 li sehari. Liu Bei mengirim Guan Yu, menunggunya di Jiangling.  Pasukan Liu Bei menerima pasokan melimpah dan amunisi persenjataan, juga armada kapal Provinsi Jing. takut jika Liu Bei mencapai Jiangling, Cao Cao memimpin kavaleri pengejaran.

Dalam semalam pasukan Cao Cao berhasil menangkap sebagian besar orang di Pertempuran Changban dan Liu Bei meninggalkan keluarganya dan melarikan diri hanya dengan berapa pengikut saja. armada Guan Yu menyusuri Sungai Mian, lalu menuju ke JiangxiaSungai Yangtze, dan juga daerah Xiakou, bersama Liu Qi anak sulung Liu Biao, beserta orang-orangnya.

Pertempuran Red Cliffs (Tebing Merah) & Aliansi dengan Sun Quan

redcliff (12)

Saat Liu Bei masih di Changban, utusan Sun QuanLu Su mengisyaratkan kepadanya, harus bersekutu dengan Sun melawan Cao Cao. Zhuge Liang di utus menemui Sun Quan, bersama-sama dengan Lu Su di Chaisang untuk membahas aliansi. Liu Bei dan Sun Quan kemudian membentuk koalisi dalam melawan ekspansi ke selatan dari Cao Cao dan berperang di Tebing Merah (barat laut Puqi CountyHubei). Cao Cao yang menyombongkan diri dengan 830.000 ribu tentaranya. akan tetapi Zhou Yu mengklaim jumlah realistisnya 230.000 menjadi 270.000 ribu, sementara aliansinya memiliki 50.000 tentara di bawah kepemimpinan Zhou Yu.

Pasukan utama Cao Cao kebanyakan dari utara, sehingga mereka tak bisa beradaptasi oleh iklim selatan dan menimbulkan kekalahan besar. wabah penyakit menggerogoti tentara Cao Cao juga mempengaruhi. serangan api oleh Zhou Yu dan Huang Gai berhasil menghancurkan kapal Cao Cao dan sebagian besar angkatan laut Cao hancur. banyaknya pasukan Cao Cao terbakar sampai mati dan tenggelam disungai sementara korban yang kabur ke tepi sungai disergap dan dibunuh oleh pasukan tombak. Cao Cao sendiri nyaris lolos setelah kekalahan itu. dia mundur ke utara meninggalkan Cao Ren dan Xu Huang menjaga Jiangling. Yue Jin bertahan di Xiangyang.

Mengambil Provinsi Jing 

596px-Chapter_24.2_-_Liu_Bei_Flees_To_Yuan_Shao

  • Ilustrasi Liu Bei berperang diatas kuda

Pasukan Sun Quan dipimpin oleh Zhou Yu menyerang Cao Ren setelah kemenangan itu dan ingin menguasai Jiangling. Liu Bei direkomendasikan Liu Qi menjadi Inspektur dari Propinsi Jing (荆州刺史) dan memimpin anak buahnya dalam menangkap Empat Komander Han di selatan Sungai Yangtze – Changsha, Lingling (Yongzhou, Hunan), Guiyang dan Wuling (武陵). Liu Bei lalu mendirikan markasnya di Gong’an dan terus memperkuat pasukan. saat Liu Qi meninggal, Liu Bei dijamin posisinya di daerah itu dan Liu Bei pergi ke Jianye, menikahi adik Sun Quan, Lady Sun. Setelah menikah, tidak hanya suksesi Liu Bei diakui Sun Quan, tetapi tanah Nan Commandery juga “dipinjamkan” kepadanya.

Selanjutnya, mantan bawahan Liu Biao dan tidak bersedia melayani Cao Cao datang bergabung ke kubu Liu Bei. Setelah kematian Zhou Yu di 210 pengaruh Liu Bei tumbuh di Provinsi Jing selatan. posisi Sun Quan di utara tidak dapat dipertahankan. Lu Su penerus Zhou Yu sebagai tentara Grand Viceroy, dari Sun Quan, pindah kemarkas Lukou (陆口) dan menghasilkan semua commanderies Provinsi Jing (kecuali Jiangxia Commandery), akses Provinsi Yi ke Liu Bei. Secara diplomatik, Sun Quan yang berpikir bahwa mereka “meminjamkan” Provinsi Jing ke Liu Bei sebagai dasar sementara dan harus dikembalikan kepada mereka setelah Liu Bei menemukan kubu lain.

Membangun Rezim Shu & Menaklukkan Provinsi Yi 

322px-Lü_Bu_vs_Three_Brothers_-_Qing_SGYY

  • Bertempur adalah bagian hidup dari Liu Bei

Tahun 211, Liu Zhang Gubernur Provinsi Yi (Sichuan dan Chongqing) telah mendengar, bahwa Cao Cao berencana akan menyerang posisi Zhang Lu di Hanzhong. Hanzhong adalah lokasi strategis dan “gerbang” untuk serangan ke Provinsi Yi. Liu Zhang kemudian mengirim Fa Zheng untuk membentuk aliansi dengan Liu Bei, setelah dia dibujuk Zhang Lagu. Liu Zhang lalu mengundang untuk Liu Bei bergabung dengannya di Provinsi Yi dan merebut Hanzhong, sebelum Cao Cao melakukannya.

Liu Bei ditunjuk dalam memimpin pasukan dalam ekspedisi ke Sichuan, meninggalkan Zhuge LiangGuan YuZhang Fei dan Zhao Yun, bersiaga menjaga Provinsi Jing. Liu Zhang yang menerima Liu Bei dengan hangat memberikannya lebih banyak tentara dibawah komando, juga bekal dan peralatan. Liu Bei menuju Jiameng Pass (barat daya Guangyuan, Sichuan) perbatasan antara Liu Zhang dan wilayah Zhang Lu dan Liu Bei berfokus membangun hubungan dan mendapatkan pengaruh di seluruh wilayah. 

Tahun 212, Pang Tong menguraikan maksud dari tiga rencana kepada Liu Bei untuk dipilih yaitu:

  • Yang pertama untuk memajukan cepat, merebut Chengdu dari Liu Zhang dengan gugus tugas khusus. 
  • Yang kedua adalah untuk mengambil alih komando tentara Liu Zhang di utara dan kemudian bergerak untuk merebut Chengdu. 
  • Yang ketiga adalah untuk kembali ke Baidicheng untuk menunggu tindakan lebih lanjut. 

Liu Bei memilih opsi kedua, tetapi Liu Bei berbohong kepada Liu Zhang bahwa membutuhkan banyak pasukan dalam mengalihkan perhatian Cao Cao di timur jauh (dimana Sun Quan diserang). ia meminta untuk 10.000 tentara dan bekal tambahan bagi membantu pertahanan Provinsi Jing. Liu Zhang memberinya 4.000 tentara dan setengah dari perlengkapan lainnya.

Zhang Su kakak Zhang Song, menemukan komunikasi rahasia saudaranya dengan Liu Bei dan melaporkan masalahnya. Liu Zhang sangat marah, juga terkejut ketika ia mendengar bahwa Zhang Lagu telah membantu Liu Bei mengambil alih Provinsi Yi darinya. ia kemudian ingin Zhang Lagu dieksekusi dan memerintahkan jenderalnya menjaga jalan ke Chengdu. tidak membiarkan kata apapun diketahui, mendekati Liu Bei. ternyata Liu Bei diberitahu oleh mata-matanya yang ditempatkan sekitar Liu Zhang, sebelum Liu Zhang bisa mencapai Yang Huai dan Gao Pei, jenderal yang menjaga Boshui Pass, Liu Bei lalu memberikan perintah untuk membunuh mereka dari tuduhan tak hormat kepadanya. dia kemudian mengambil alih Yang Huai dan pasukan Gao Pei dan berbalik menyerang Fucheng (涪城).

Tahun 213, Liu Zhang mengirimkan Liu GuiLing BaoZhang RenDeng XianWu Yi dan jenderal lainnya bertahan di Mianzhu Pass. meskipun dia menjadi pengikut terpercaya Liu Zhang, Wu Yi mengubah kesetiaannya. sehingga Li Yan dan Fei Guan yang dikirim untuk menggantikan. tetapi sekarang berdua mereka telah menyerah kepada Liu Bei. sisa kekuatan berada di bawah komando putra Liu Zhang, bernama Xun Liu dan ia mundur ke kota Luo (barat laut dari Chengdu). di sana, Pang Tong tewas oleh panah nyasar dan pengepungan yang bekerpanjagan, memaksa Liu Bei meminta bala bantuan dari Provinsi Jing.

Tahun 214, Kota Luo telah jatuh, tetapi Liu Zhang terus bertahan didalam Chengdu. Ma Chao, seorang panglima perang mantan Provinsi Liang  dan pengikut Zhang Lu, dibujuk oleh Liu Bei untuk membunuh temannya yaitu Yang Bai dan ditawarkan bergabung. setelah melihat tentara Ma Chao di bagian utara Chengdu warga di dalam kota menjadi sangat ketakutan, tapi mereka tak putus asa terus berperang. Liu Zhang yang menyerah setelah menyatakan bahwa ia tidak ingin melihat pertumpahan darah lebih lanjut, Liu Bei kemudian mengangkat Liu Zhang, menjadi Gubernur Provinsi Yi dan memberikan segel terakhir dan rumbai “General Who Inspires Awe” sebelum mengusirnya ke Gong’an.

Liu Bei menikah lagi dengan adik Wu Yi dan berusaha untuk memperkuat kekuasaannya didomain baru ditaklukkannya. Zhuge Liang dipromosikan sebagai “Grand Adviser” yang bertanggung jawab atas Kantor Jenderal Kiri, jabatannya mengontrol semua urusan negara. Dong He kemudian diangkat menjadi “Household General of the Arm”, juga sebagai wakil Zhuge Liang. untuk sisa-sisa pengikut Liu Bei, yang baru dan lama, lalu dipercayakan dengan tanggung jawab baru dan dipromosikan ke jajaran baru.

Sengketa Teritorial Sun Liu 

363px-Lü_Bu_aims_at_the_halberd,_Ji_Ling,_Liu_Bei_watch_-_Qing_SGYY

  • Posisi Liu Bei sekarang sudah kuat, banyak pendukung dan perwira berperang demi dirinya

Setelah Liu Bei menaklukan Provinsi Yi, Sun Quan mengirim Lu Su sebagai utusan menuntut kembalinya Provinsi Jing, tetapi Liu Bei menolaknya. Sun Quan mengirim Lu Meng dan Ling Tong yang memimpin 20.000 pasukan, dalam menyerang selatan Provinsi Jing dan mereka berhasil merebut daerah ChangshaGuiyang dan Lingling commanderies. Sementara Lu Su dan Gan Ning telah maju memasuki Yiyang (益阳), dengan 10.000 tentara memblokir Guan Yu dan berhasil mengambilalih komando tentara di Kota Lukou (陆口)).

Liu Bei secara pribadi ingin pergi ke Gong’an dan Guan Yu memimpin 30.000 tentara untuk pergi Yiyang. Ketika perang hampir pecah, Liu Bei menerima kabar bahwa Cao Cao berencana menyerang Hanzhong dan ia diminta dalam perjanjian perbatasan dengan Sun Quan. saat ia menjadi khawatir tentang Cao Cao ingin merebut Hanzhong, Liu Bei meminta Sun Quan untuk memberinya kembali Lingling Commandery dan menciptakan pengalihan, supaya Cao Cao menyerang Hefei. sebagai imbalannya, Liu Bei akan menyerahkan Changsha dan Guiyang commanderies, ketangan Sun Quan dan pengaturan perbatasan baru di sepanjang Sungai Xiang .

Hanzhong Kampanye

test

  • Kebijakan Liu Bei dinilai efektif dalam berperang

Tahun 215, Cao Cao mengalahkan Zhang Lu di Pertempuran Yangping dan berhasil merebut Hanzhong. Sima Yi dan Liu Ye menyarankan dia untuk mengambil keuntungan dari kemenangannya dan menyerang Provinsi Yi. karena itu masih tidak stabil di bawah pemerintahan baru. Liu Bei sedang pergi ke Provinsi Jing dan Cao Cao menolak dan meninggalkan Xiahou YuanZhang He dan Xu Huang dalam mempertahankan Hanzhong.

Untuk mengantisipasi perang yang berkepanjangan, Zhang He memimpin pasukannya kedaerah Dangqu (宕渠) dan merelokasi penduduk Ba (巴) ke Hanzhong. Liu Bei menunjuk Zhang Fei sebagai Administrator Baxi (巴西) dan memerintahkan dia untuk mengambil alih wilayah tersebut. Zhang Fei dan Zhang He kemudian menghadapi satu sama lainnya, selama 50 hari, yang menyimpulkan kemenangan bagi mantan pengikutnya dan serangan kejutan terjadi di keduanya menyebabkan pasukan Zhang he, melarikan diri mundur ke Nanzheng dengan berjalan kaki. selanjutnya wilayah Ba menjadi bagian dari wilayah Liu Bei.

Tahun 217, Fa Zheng memberikan kebutuhan strategis merebut Hanzhong, dan menyarankan Liu bei memaksa pasukan Cao Cao keluar dari daerah itu. Liu Bei mengirim Zhang Fei, Ma Chao, dan beberapa jenderal ke Wudu (武都). ia mengumpulkan tentara dan maju ke Yangping Pass. Zhang Fei kemudian terpaksa mundur, setelah para perwiranya yang bernama Wu Lan dan Lei Tong dikalahkan dan dibunuh oleh pasukan Cao Cao. Liu Bei, terlibat dengan Xiahou Yuan di Yangping Pass, mencoba untuk memotong jalur pasokan musuh dengan mengirim jenderalnya Chen Shi ke Mamingge (马鸣阁), tetapi di kerahkan oleh bawahan Xiahou Yuan, Xu Huang.

Liu Bei ditekan oleh Zhang He di Guangshi (广 石), tetapi gagal tanpa mendapatakan keberhasilan apapun. pada saat yang sama, Xiahou Yuan dan Zhang He tidak dapat menghalangi Liu Bei dari memobilisasi pasukan diseluruh wilayah. perang kemudian berubah menjadi jalan buntu, dan Cao Cao memutuskan mengumpulkan tentara di Chang’an untuk melawan Liu Bei. pada musim semi ditahun 219, Liu Bei dan Xiahou Yuan saling berhadapan selama lebih dari setahun. Liu Bei memimpin pasukan utama disebelah selatan Sungai Mian (沔水), dan Liu Bei memerintahkan Huang Zhong untuk mendirikan kamp di Gunung Dingjun, di mana perkemahan Xiahou Yuan di lembah di bawah dapat dengan mudah dipantau.

Suatu malam, Liu Bei mengirim 10.000 tentara menyerang Zhang He di Guangshi dan membakar barikade Xiahou Yuan. Xiahou Yuan kemudian memimpin sebuah detasemen kecil dalam memadamkan api dan mengirim pasukan utama untuk memperkuat pasukan Zhang He. Fa Zheng melihat ada sebuah kesempatan menyerang dan memberikan tanda kepada Liu Bei meluncurkan serangan. Liu Bei mengirim Huang Zhong untuk menyerang musuh yang lemah. Huang Zhong yang sebagai targetnya yaitu unit Xiahou Yuan dan mengerahkan kekuatannnya. Xiahou Yuan dan Zhao Yong (赵 颙), yang tediangkat Cao Cao sebagai Inspektur Provinsi Yi, tewas dalam pertempuran itu.

Zhang He, secara informal telah terpilih setelah keberhasilan Xiahou Yuan oleh Du Xi dan Guo Huai, mundur ke tepi utara Sungai Han dan menunggu penguatan pasukan Cao Cao. Sementara itu, Liu Bei menjamin semua titik-titik strategis dipintu keluar melewati Chang’an dan Hanzhong dan Cao Cao sedang mendekati Via Yegu Pass. Liu Bei menghadapi Cao Cao selama dalam beberapa bulan, tetapi tidak pernah terlibat dalam pertempuran terakhir, secara efektif memaksa Cao mundur dan para prajuritnya mulai Dersersi. Zhang juga mundur ke arah Chencang tetapi untuk mengatur pertahanan, invasi potensial dengan Liu Bei. Liu Bei yang memimpin pasukan utama ke Nanzheng mengirimkan tugas kepada Meng Da dan Liu Feng menangkap Fangling (房陵) dan Shangyong (上庸).

Menjadi Kaisar Shu Han  

Setelah Liu Bei menjamin Hanzhong, ia menyatakan dirinya sebagai (Raja Hanzhong, 汉中王) dan mendirikan markas di Chengdu. Dia menunjuk Liu Shan sebagai pewaris tahta. Wei Yan dipromosikan sebagai (General Who Maintains Distant Lands in Peace, 镇远将军) dan juga (Administrator dari Hanzhong, 汉中太守). Xu Jing diangkat sebagai (Grand Tutor). Fa Zheng sebagai (Prefect of the Masters of Writing). Guan Yu (General Vanguard). Zhang Fei (General of the Righ). Ma Chao (General of the Left) dan Huang Zhong (General of the Rear).

Tahun 219, pasukan Sun Quan yang dipimpin Lu Meng menangkap Guan Yu. setelah tertangkap Guan Yu segera dieksekusi dan Sun Quan berhasil menaklukkan Provinsi Jing. Liu Bei yang mendengar kematian Guan Yu, menjadi sangat marah dan memerintahkan pasukannya perang dengan Sun Quan. Setahun kemudian, Cao Cao meninggal dan penggantinya, Cao Pi, menjadi Kaisar Xian, menyatakan dirinya Kaisar Cao Wei. Ketika Meng Da mengetahui Liu Bei akan meluncurkan kampanye melawan Sun Quan, ia khawatir bahwa dia akan dihukum karena tidak mengirimkan bantuan bagi Guan Yu, yang sebelumnya dan membelot ke Wei.

Disaat yang sama, Zhao Yun mengingatkan Liu Bei bahwa ia harus fokus kepada serangan pasukan Wei bukan kepada kekuatan Sun Quan, tetapi Liu Bei menolak rencananya. Liu Bei yang tidak membuat pertahanan kuat terhadap Wei dan Meng Da menyarankan kepada Cao Pi untuk menyerang Fanling, Shangyong, dan Xicheng commanderies. anak angkat Liu Bei, Liu Feng, putus asa melawan penyerang, tanpa dukungan dari Chengdu dan dikhianati oleh bawahannya, juga dikalahkan.

Sekembalinya ke Chengdu, Liu Bei marah karena hilangnya Liu Feng dan menolak mengirim penguatan ke Guan Yu di 219, Liu Feng kemudian dieksekusi. tahun 221, Liu Bei mengumumkan diri menjadi “Kaisar Shu Han” dan menyatakan niatnya untuk melanjutkan garis keturunan Dinasti Han. Dia menunjuk putranya Liu Shan sebagai putra mahkota.

Kekalahan dan kematian 

Peach_Garden_Oath_(ROTK12)

  • Gambaran Tiga Saudara: Zhang Fei, Liu Bei, Guan Yu, saling bahu-membahu selama hidupnya.

Musim gugur 222, Liu Bei secara pribadi memimpin tentara menyerang Sun Quan untuk membalaskan dendam Guan Yu dan berencana merebut kembali Provinsi Jing Propinsi. Liu Bei meninggalkan Zhuge Liang yang bertanggung jawab atas urusan negara, kembali di Chengdu. Meskipun Zhang Fei dibunuh oleh bawahannya selama terjadinya pertempuran itu, Liu Bei mampu meraih kemenangan awal, sampai Lu Xun, komandan Wu, memerintahkan mundur ke Yiling (YichangHubei). Lu Xun memegang posisinya di sana dan menolak untuk terlibat penyerang.

Dimusim panas itu, pasukan Shu berkemah sepanjang rute invasi mereka dan lelah karena cuaca panas. Liu Bei kemudian pindah ke lain camp, dalam hutan dan memerintahkan Huang Quan memimpin sebagian dari angkatan lautnya ke kamp di luar hutan. mengetahui bahwa musuhnya tidak mengharapkan serangan tiba-tiba, Lu Xun memerintahkan serangan balasan dan membakar kamp Shu. empat puluh kamp kekuatan ekspedisi Liu Bei hancur dalam serangan api dan sisa-sisa pasukan dikalahkan. Liu Bei terpaksa melarikan diri ke barat Ma’an Hills (barat laut dari Yiling, Ma’anshanAnhui). dimana nanti mereka mendirikan pertahanan.

Liu Bei terjebak di Ma’an Hills dan terkepung, Liu Bei diserang sebelum anak buahnya bisa memulihkan diri dan berhasil melarikan diri untuk semalam menuju ke Baidicheng. dengan memerintahkan anak buahnya membuang baju besi dan membuat blokade api, yang untuk menghentikan Lu Xun mengejarnya.

Liu Bei kemudian meninggal di Baidicheng pada tahun 223. meninggal diranjang saat kematiannya, detik sebelum meninggal ia meminta Zhuge Liang dan Li Yan (sebagai bupati), dalam mendukung anaknya menjadi penerusnya. setelah itu tubuhnya dibawa ke Chengdu dan dimakamkan di Huiling (pinggiran selatan Chengdu). empat bulan kemudian, Liu Bei diberi gelar Anumerta dari Zhaolie dan putra Liu Bei yang bernama Liu Shan, menjadi Kaisar kedua Kerajaan Shu. dimasa mendatang Zhuge Liang menghidupkan kembali aliansi dengan Sun Quan.

Pengangkatan dan Gelar Liu Bei 

  • Commandant of Anxi (安喜尉)
  • Senior Major (別部司馬) under Gongsun Zan
  • Commandant of Gaotang (高唐尉)
  • Prefect of Gaotang (高唐令)
  • Chancellor of Pingyuan (平原相)
  • Inspector of Yu Province (豫州刺史)
  • Governor of Xu Province (徐州牧)
  • General Who Guards the East (鎮東將軍)
  • Marquis of Yicheng (宜城亭侯)
  • General of the Left (左將軍)
  • Governor of Jing Province (荊州牧)
  • Grand Marshal (大司馬)
  • Director of Retainers (司隸校尉)
  • King of Hanzhong (漢中王)
  • Emperor Zhaolie of Shu Han (蜀漢昭烈皇帝) – Liu Bei’s posthumous title

Liu Bei Dalam fiksi 

300px-Liu-Bei-DW6-Model1

  • Liu Bei terlihat gagah dengan dua pedang, di Game Dynasty Warriors.

Romance of the Three Kingdoms adalah novel yang bersejarah abad ke-14 berdasarkan peristiwa sebelumnya dan era Tiga Kerajaan, ditulis oleh Luo Guanzhong. seribu tahun lebih setelah periode tersebut, novel ini masuk dalam cerita rakyat dan opera script populer ke dalam karakter Liu Bei. yang menggambarkan dia sebagai pemimpin, penuh kasih dan kebenaran, diberkahi dengan potensi karismatik (yang disebut de (德), di Cina).

Liu Bei membangun negara atas dasar nilai-nilai Konfusianisme sejalan dengan latar belakang sejarah, di zaman di mana novel ditulis. Selain itu, novel ini menekankan bahwa Liu Bei terkait dengan keluarga kekaisaran Dinasti Han. mendukung argumen lain dalam legitimasi pemerintahan Liu Bei. di novel, dia memegang sepasang pedang bermata dua disebut: shuang gu jian (双股剑).

Berikut ini cerita fiktif Liu Bei di novel Romance of the Three Kingdoms:

Penyembahan Umum Liu Bei

37934350

  • Patung penyembahan untuk Liu Bei di Kuil Wuhou, Chengdu

Liu Bei disembah sebagai pelindung dari pembuat sepatu di Chengdu, yang dikenal sebagai “Kota Sepatu” karena lebih dari 80 juta pasang sepatu sebesar lima miliar yuan dalam penjualan yang diproduksi disana setiap tahunnya. ditahun 1845, masa pemerintahan Kaisar DaoguangDinasti Qing. para pembuat sepatu serikat di Chengdu, yang menyebut diri mereka “murid Liu Bei” dan mengsponsori pembangunan Candi Sanyi, untuk menghormati Liu Bei. Setelah berkali-kali pindah, candi dapat ditemukan letatnya di Wuhou District (hari ini).

Sejak pemerintah China daratan yang telah melonggarkan kontrol pada praktik keagamaan di beberapa tahun terakhir, penyembahan terhadap Liu Bei memberikan keutungan diantaranya bagi pembuat sepatu yang telah mendapatkan popularitasnya kembali di kota Chengdu. tahun 2005, prosesi besar dilakukan di depan Candi Sanyi untuk memperingati Liu Bei. Acara tersebut pertama kalinya, sejak berdirinya Republik Rakyat China tahun 1949.

Sebuah komentar oleh Yangtse Evening Newsmengkritik praktek seperti alat pemikat komersial hanya untuk mengeksploitasi ketenaran Liu Bei. Ia berpendapat bahwa meskipun Liu Bei menjual jerami-anyaman sepatu dan tikar ketika Liu Bei masih mudanya. ia tidak pernah menjadi penemu sepatu. Menurut legenda, adalah Yu Ze yang membuat pasangan sepatu pertama dengan kayu lunak selama masa Kaisar Kuning. tapi kritik tak menyurutkan untuk pemilik industri sepatu di Chengdu, yang antusias dalam keputusan mereka mendirikan sebuah patung Liu Bei di Cina Barat Pusat Sepatu Kawasan Industri. yang masih dalam proses pembangunan di Kabupaten Wuhou pada Agustus 2005.

Permainan Kartu & Video game 

 

  • Dalam koleksi permainan kartu Magic: The Gathering ada kartu bernama “Liu Bei, Lord of Shu” dalam set Portal Tiga Kerajaan.
  • Dalam pemilihan kartu pahlawan di permainan kartu Cina San Guo Sha (三国杀), ada juga pahlawan Liu Bei, pemain dapat memilih di awal permainan.

Video Game

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Games, Sejarah dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Kisah Nyata Liu Bei

  1. Mikky Tan berkata:

    mantap infonya ampe lengkap riwayat kisah pribadinya di ceritakan…tapi apa benar smuanya? di saat kerajaan tahta yg di klaim oleh Liu Bei itu hanya krn anak Wei dr Cao-Cao anaknya.. si Cao Pi itu yg mengabolis Dinasti Han dan membentuk kerajaannya sendiri Wei itu…dan seenaknya memengngkat dirinya sendiri sbg emperor cina ..Liu Bei slaku penerus Han (founder Han dinasty namanya Liu Bang/ kaisar kedua cina setelah Qin Shi Huang..krn ulah Caopi yg mengabolis Han mk dr itu Liubei ikut bentuk jg kerajaannya… Kerajaan shu-Han.. kata shu itu hanya mewakili dia sbg org/suku shu aja..yg tegak nama kerajaannya itu tetap Han…
    dibentuknya kerajaan Han Baru oleh LiuBei
    bertujuan agar menenangkan rakyat supaya tidak panik apabila dibilang Han sudah tiada… Han masih ada dan belum kolaps tujuannya biar rkyat tenang… klaim dia sebagai Raja itu hny di nama… bukan benar dia dah menyatukan cina.. saat itu masih ada Wei dan Wu… tp akhirnya ke-3 kingdom itu,kolap jg.. Stategist advisor dr Wei/cao cao yg bernama Sima Yi / Zhong Da itu yg mengkhianat thdp Wei dan membentuk kerajaan Jing Dynasty… itu berkhirnya kisah kingdom yg berlangsung slama hmpir 60 thn..di 220AD.. klo Qin dynasty di 206BC sblm Han dynasty.. terakhir 3 kingdom..

    mana sejarah indonesia yg begitu kuno… cina 10000BC dahulu sudah punya sejarah… saat itu org2 indo masih lagi manjat2 pohon makan berak sperti binatang… mana ada record sejarahnya… adapun manusianya pd sibuk cari makan az gk bakal ada yg catat sejarahny…

    Regard,
    Minny Tan
    chinese indonesian.. (bukan WNI) sori deh hanya bangga dgn sejarah negara asal saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s