Cerita Lengkap Joan of Arc

test

Siapakah itu Joan of Arc? dia adalah Pejuang Wanita legendaris berasal dari Negara Perancis, yang lahir dari keluarga petani di utara-timur Perancis 6 Januari 1412. Joan pernah mengatakan bahwa dia telah menerima visi dari Tuhan menyuruhnya untuk mendukung Charles VII dan memulihkan Prancis dari dominasi Inggris di akhir Perang Seratus Tahun.

Tanpa mahkota Raja Charles VII mengirimnya ke Siege of Orléans sebagai bagian dari misi bantuan. Dia menjadi terkenal setelah pengepungan sembilan hari tersebut. ditambah beberapa kemenangan cepat menyebabkan penobatan dipimpin oleh Charles VII di Reims. Pada tanggal 23 Mei 1430 dia ditangkap di Compiegne oleh Inggris sekutu faksi Burgundi dan dipindahkan ke Inggris, diadili oleh pro-Inggris Uskup Beauvais Pierre Cauchon dalam tuduhan yang bervariasi dan dibakar hidup-hidup ketika ia berusia baru sekitar 19 tahun.

Dua puluh lima tahun setelah eksekusinya, jaksa pengadilan inkuisisi yang berwenang disahkan Paus Callixtus III memeriksa persidangan, jelas sekali bahwa dia bersalah dan menyatakan dirinya seorang martir. pada 1909 dia Joan of Arc yang pernah di beatifikasi (pengakuan dosa kepada Gereja Katolik) pada 1909, dia lalu di kanonisasi (menjadi orang suci) ditahun 1920. lalu dianggap sebagai adalah salah satu patron saints (Santo/Pelindung) dari Perancis, bersama dengan nama lainnya, StDenisSt Martin of ToursSt Louis IX, dan St Theresa dari Lisieux.

Joan of Arc telah menjadi tokoh populer dalam sejarah budaya sejak saat kematiannya dan banyak penulis terkenal, pembuat film dan komposer telah menciptakan karya tentang dia. Gambaran Budaya Joan of Arc terus berlanjut dalam film, teater, televisi, video game, musik dan pertunjukan sampai hari ini.

Latar Belakang

test

Sejarawan Kelly DeVries menggambarkan periode sebelum kemunculannya dalam istilah berikut: “Jika sesuatu mempunyai keberanian seperti dirinya, negara Perancis pada tahun 1429 patut memilikinya.” Perang Seratus Tahun yang telah dimulai pada 1337, dianggap sebagai sengketa suksesi atas tahta Perancis dengan periode intermiten (pergantian teratur), yang relatif damai. Hampir semua pertempuran telah terjadi di Perancis dan tentara Inggris menggunakan taktik chevauchée (mirip dengan strategi bumi hangustelah menghancurkan perekonomian.

Penduduk Perancis yang belum pulih dari Black Death (penyakit menular) diabad sebelumnya dan pedagang yang terisolasi dari pasar asing, mempengaruhi kemunculan awal Jeanne d’Arc’s. Inggris nyaris mencapai tujuan mereka dari monarki ganda di bawah kendali Inggris dan tentara Perancis belum mencapai apapun kemenangan besar bagi generasinya. DeVries menyatakan: “kerajaan Perancis bahkan tidak menampakan bayangan diabad ketiga belas nya.”

Raja Perancis pada saat kelahiran Joan, Charles VI, menderita penyakit kejiwaan dan sering tidak mampu memerintah. Saudara raja Duke of Orléans LouisDuke of Orléans, dan sepupu raja Yohanes FearlessDuke of Burgundy, bertengkar atas Era Regency di Perancis dan juga perwalian anak-anak kerajaan. Sengketa ini meningkat dengan tuduhan hubungan di luar nikah antara Ratu Isabeau dari Bavaria dan penculikan anak-anak kerajaan.

Charles-VI-of-France1

  • Charles VI dijuluki Charles The Mad

Masalah mencapai klimaks dengan pembunuhan Duke of Orléans pada tahun 1407 atas perintah Duke dari Burgundy. Faksi-faksi yang setia kepada kedua orang ini dikenal sebagai Armagnacs dan BurgundiHenry V dari Inggris mengambil keuntungan dari kekacauan ini untuk menyerang Perancis, memenangkan kemenangan dramatis di Agincourt pada tahun 1415 dan mengambil banyak kota-kota utara Perancis. Pada tahun 1418 Paris diambil oleh Burgundi, yang membantai Bernard VII, Count of Armagnac dan 2.500 pengikutnya. Raja Perancis di masa depan Charles VII, menerima gelar Dauphin – pewaris tahta – pada usia empat belas, setelah semua empat kakak-kakaknya meninggal berturut-turut. 

Langkah penting pertamanya adalah untuk menandatangani perjanjian damai dengan Burgundy pada 1419. Hal ini berakhir dengan bencana ketika partisan Armagnac membunuh Yohanes Fearless, dalam jaminan perlindungan oleh Charles. Duke of Burgundy baru Philip the Good, menyalahkan Charles untuk pembunuhan tersebut dan mengadakan aliansi dengan Inggris. Pasukan sekutu menaklukkan sebagian besar dari Perancis.

Pada 1420, Ratu Perancis (Isabeau of Bavaria) menandatangani Perjanjian Troyes, yang memberikan suksesi tahta Perancis untuk Henry V dan ahli warisnya bukan anaknya Charles. Perjanjian ini menghidupkan kembali rumor tentang dugaan perselingkuhannya dengan duke dari Orléans dan menimbulkan kecurigaan baru bahwa Dauphin itu tidak sah dan bukan putra raja.  Henry V dan Charles VI meninggal dalam waktu dua bulan, satu sama lain pada 1422, meninggalkan bayi Henry VI dari Inggris, raja kedua kerajaan. Saudara Henry V, John of Lancaster, 1st Duke of Bedford, berlaku sebagai regent.

Isabeau of Bavaria

  • Isabeau of Bavaria, istri Charles VI

Pada awal 1429, hampir seluruh Perancis utara dan beberapa bagian barat daya berada di bawah kontrol Anglo-Burgundia. Inggris menguasai Paris dan Rouen, sedangkan faksi Burgundi menguasai Reims. Kota terakhir tempat penobatan tradisional Perancis, yang merupakan pertimbangan penting, untuk para pewaris tahta Perancis sebelum resmi dinobatkan. 

Inggris telah mengepung Orléans, salah satu dari beberapa kota-kota Perancis, hanya tersisa beberapa loyalis Prancis dan posisi strategis sepanjang Sungai Loire, membuat rintangan terakhir untuk serangan disisa jantung Perancis. Dalam kata-kata seorang sejarawan modern “nasib Orléans mengantungkan seluruh kerajaan” Tidak ada yang optimis bahwa kota lama itu, bisa menahan pengepungan.

Kehidupan Joan of Arc

hl-joan-of-arc

Joan of Arc lahir setelah 2 saudaranya Jacques d’Arc dan Isabelle Romée, di Domremy, sebuah desa di bagian Perancis duchy of Bar atau Barrois mouvant, terletak Barat dari Sungai Meuse. sedangkan sisanya dari kadipaten (Timur Meuse) adalah bagian dari Kekaisaran Romawi Suci. kadipaten Bar kemudian dimasukkan ke provinsi Lorraine dan desa Domremy berganti nama Domrémy-la-Pucelle, untuk menghormati Joan of Arc.

Orang tua Joan memiliki sekitar 50 hektar (20 hektar) lahan ditambah kerja pertanian dengan posisi ayahnya sebagai minor aparat desa, mengumpulkan pajak dan pos jaga lokal. Mereka tinggal terisolasi dari timur Perancis yang tetap setia kepada mahkota Perancis, meskipun dikelilingi oleh tanah Burgundia. Beberapa serangan lokal terjadi selama masa kecilnya dan pada satu kesempatan desanya dibakar.

test

  • Joan Of Arc di masa kecil

Joan mengatakan dipengadilan, dia lahir sekitar tahun 1412. bersaksi bahwa ia mendapat pengalaman terhadap pandangannya, ditahun 1424 usia 12, saat sendirian dilapangan melihat pandangan tokoh, dia mengenali Saint MichaelSaint Catherine, Saint Margaret, yang menyuruhnya untuk mengusir Inggris dan membawa Dauphin ke Reims untuk penobatannya. Dia bilang menangis ketika mereka pergi, karena mereka begitu indah. 

Pada usia 16, ia bertanya kepada seorang kerabat Durand Lassois, untuk membawanya ke dekat Vaucouleurs, di mana ia mengajukan petisi kepada komandan garnisun, Pangeran Robert de Baudricourt. untuk izin mengunjungi pengadilan Perancis kerajaan di Chinon. Respon sarkastik Baudricourt itu tidak menghalangi dia. Dia kembali Januari berikutnya dan mendapat dukungan dari dua orang: Jean de Metz dan Bertrand de Poulengy. Di bawah naungan mereka, ia memperoleh pertemuan kedua, di mana dia membuat prediksi yang luar biasa tentang pembalikan militer dekat Orléans.

Kenaikan Joan Of Arc

Test

Robert de Baudricourt menjamin kepadanya untuk mengunjungi Chinon setelah berita dari barisan menguatkan prediksinya. Dia melakukan perjalanan melalui wilayah musuh Burgundi yang menyamar sebagai laki-laki. Setelah tiba di Royal Court dia terkesan oleh Charles VII selama rapat umum. diwaktu ini  ibu mertua Charles, Yolande dari Aragon. yang membiayai ekspedisi bantuan ke Orléans

Joan meminta izin untuk bepergian dengan tentara dan memakai peralatan kesatria. Dia bergantung pada barang yang disumbangkan untuk baju pelindungnya, kuda, pedang, bendera dan barang lainnya digunakan oleh rombongannya. Sejarawan Stephen W. Richey menjelaskan daya tarik dia ke Royal Court adalah dengan menunjukkan kepada mereka, mungkin ia telah dipandang sebagai satu-satunya sumber harapan bagi rezim yang dekat keruntuhan:

Setelah bertahun-tahun dari satu kekalahan memalukan satu demi satu, baik militer dan kepemimpinan sipil Perancis mengalami kemerosotan akhlak dan tidak mempercayainya. Ketika Dauphin Charles mengabulkan permohonan Joan harus melengkapi perang dan menempatkan di kepala pasukannya, keputusannya telah didasarkan sebagian besar pengetahuan bahwa setiap ortodoks, setiap pilihan rasional telah dicoba dan gagal. Hanya rezim di keputusasaan akan membayar mengacuhkan apapun untuk gadis pertani yang buta huruf, menyatakan bahwa suara Tuhan memerintahkan dia untuk mengambil alih tentara negaranya dan memimpin ke kemenangan.

Setelah kedatangannya, Joan efektif mengubah konflik Anglo-Perancis lama menjadi perang agama. tindakan ini bukan tanpa risiko. penasihat Charles khawatir atas Kekolotan Joan bisa membuktikan melebihi keraguan – bahwa dia tidak sesat atau penyihir – musuh Charles bisa membuat pernyataan bahwa kerajaannya adalah hadiah dari Iblis. Untuk menghindari kemungkinan ini, Dauphin memerintahkan penyelidikan latar belakangnya dan pemeriksaan teologi di Poitiers memverifikasi moralitasnya. 

Pada April 1429, komisi penyelidikan “menyatakan hidupnya tidak cacat hukum, seorang Kristen yang baik, memiliki kebajikan kerendahan hati, kejujuran dan kesederhanaan.” para teolog di Poitiers tidak membuat keputusan tentang isu firasat inspirasi, melainkan mereka memberitahu Dauphin bahwa ada ‘praduga menguntungkan’ yang akan dibuat pada sifat firasat misinya. Ini sudah cukup bagi Charles, yang kembali ke istananya dengan menyatakan bahwa ia memiliki kewajiban menguji Joan. keraguan atau meninggalkannya tanpa kecurigaan buruk mereka menyatakan, tes kebenaran atas klaimnya dinaikkan saat pengepungan Orléans.

Dia tiba di pengepungan Orleans pada 29 April 1429, tapi Jean d’Orléans, penjabat kepala keluarga ducal Orléans, awalnya mengecualikan dia dari dewan perang dan tidak memberitahukannya. ketika tentara terlibat dengan musuh Namun pengecualian itu tidak mencegah kehadirannya di sebagian besar dewan dan pertempuran.

Jean_de_Dunois

  • Jean d’Orléans/Jean de Dunois dari penentang, menjadi pendukung Joan Of Arc

Tingkat kepemimpinannya dalam  perdebatan subyek militer, Sejarawan tradisional Édouard Perroy, menyimpulkan bahwa pembawaan dia yang utama pada moralnya. analisis biasanya bergantung pada kesaksian, dimana ia menyatakan bahwa ia menyukai pedang standar. menegaskan bahwa komandan tentara terhormat sebagai seorang pelatih yang terampil dan ahli strategi sukses. Pendapat Stephen W. Richey salah satu contoh: Dia memimpin tentara dalam serangkaian kemenangan mengejutkan terbalik dari gelombang perang” Dalam kedua kasus, sejarawan setuju bahwa tentara menikmati keberhasilan yang luar biasa selama karir singkatnya.

Kepemimpinan Joan Of Arc

Joan-of-Arc-9354756-1-402

Joan of Arc menolak strategi hati-hati yang menjadi karakter pemimpin Perancis selama operasi militer sebelumnya. Selama lima bulan pengepungan sebelum kedatangannya, para pejuang Orléans mencoba hanya satu gerakan agresif dan yang berakhir dengan bencana. Pada tanggal 4 Mei, Perancis menyerang dan merebut benteng terpencil Saint Loup, yang ia diikuti pada tanggal 5 Mei dengan march ke benteng kedua yang disebut Saint Jean le Blanc, yang ditemukan kosong. Hari berikutnya ia menentang Jean d’Orleans di dewan perang di mana ia meminta untuk menyerang musuh lainnya.

“… Maiden yang anda tahu bahwa di sini, dalam delapan hari, ia telah mengejar Inggris keluar dari tempat yang mereka pegang di sungai Loire oleh serangan cara lainnya:. Mereka mati atau ditahan atau putus asa dalam pertempuran. percayalah apa anda telah mendengar tentang Earl of Suffolk, penguasa lord la Pole dan saudaranya lord Talbot, lord Scales dan Sir Fastolf: banyak ksatria dan kaptennya dikalahkan”.

Surat nya kepada warga Tournai , 25 Juni 1429

D’Orleans memberi perintah gerbang kota dikunci untuk mencegah pertempuran lain, tapi Joan memanggil warga kota dan tentara memaksa walikota untuk membuka gerbang. Dengan bantuan dari satu kapten dia naik dan merebut kubu pertahanan Saint Augustins. Malam itu dia tahu dia telah dikeluarkan dari dewan perang di mana para pemimpin telah memutuskan akan menunggu bala bantuan sebelum bertindak lagi. Mengabaikan keputusan ini, dia bersikeras menyerang kubu Inggris yang utama disebut “les Tourelles” pada tanggal 7 Mei.  dimasanya dia diakui sebagai pahlawan pertempuran setelah ia terluka di leher oleh panah tapi kembali memimpin penyerangan terakhir. 

Kemenangan mendadak di Orléans menyebabkan banyak saran untuk tindakan ofensif lebih lanjut. Inggris mengharapkan upaya merebut Paris kembali atau menyerang Normandia. Sebagai buntut dari kemenangan yang tak terduga Joan, membujuk Charles VII untuk mendukung dirinya sebagai komando tentara dengan Jean II, Duke of Alençon.

Duke of Alencon and Anjou

  • Jean II, Duke of Alençon, partner Joan Of Arc

Dia memperoleh izin kerajaan dalam rencananya merebut kembali jembatan di  sepanjang Loire. Ini adalah proposal yang berani karena Reims jauh dari Paris dan di dalam wilayah musuh. tentara bertempur kembali di Jargeau, tanggal 12 Juni. di Meung-sur-Loire pada 15 Juni, dan Beaugency 17 Juni. Duke of Alençon akhinrya menyetujui keputusan Joan, Komandan lain termasuk Jean d’Orléans terkesan atas prestasinya diOrléans dan menjadi pendukungnya.

Alençon memuji dia karena menyelamatkan nyawanya di Jargeau dan Joan memberitahukannya tentang waspad dari serangan artileri dekat. Selama pertempuran yang sama ia bertahan dari pukulan dari meriam ke helm saat memanjat tangga. Sebuah pasukan bantuan Inggris diharapkan tiba di daerah tersebut pada tanggal 18 Juni di bawah komando Sir John Fastolfpertempuran di Patay bisa dibandingkan dengan Agincourt secara terbalik. Garda Depan Perancis menyerang sebelum pemanah Inggris bisa melalukan persiapan bertahan. kekalahan yang terjadi menghancurkan yang utama dari tentara Inggris dan membunuh atau menangkap sebagian besar komandannya. Fastolf lolos dengan gerombolan kecil tentara dan menjadi kambing hitam atas kekalahan Inggris memalukan. Prancis menderita kerugian minimal.

“Prince of Burgundy, saya berdoa untuk anda – Saya mohon dengan rendah hati memohon – Bahwa Anda tidak harus memulai lagi perang dengan kerajaan suci Prancis, tarik mundur orang-orang Anda dengan cepat dari tempat-tempat tertentu dan benteng kerajaan suci ini, atas nama Raja Perancis, saya mengatakan dia siap untuk berdamai dengan Anda, dengan kehormatannya. “

“Surat nya ke Philip The God , Duke of Burgundy “, 17 Juli 1429

Tentara Perancis berangkat ke Reims dari Gien-sur-Loire pada 29 Juni dan menerima penyerahan bersyarat kota Burgundi dipegang dari Auxerre pada 3 Juli. Kota-kota lain kembali ke Perancis tanpa perlawanan. Troyes, kota yang mencoba mencabut hak waris Charles VII, menyerah setelah pengepungan empat hari berdarah.  tentara itu kehabisan pasokan dari makanan pada saat mencapai Troyes. tapi tentara itu beruntung: seorang biarawan pengembara bernama Bruder Richard telah berkhotbah tentang akhir dunia di Troyes dan meyakinkan penduduk setempat untuk menanam kacang-kacangan, tanaman dengan panen awal. Tentara yang lapar yang datang memasak kacang.

Reims membuka pintu untuk tentara Joan pada 16 Juli, Penobatan berlangsung keesokan harinya. Meskipun Joan dan Duke of Alençon mendesak march ke Paris, istana yang mengajukan gencatan senjata dengan Burgundy. Duke Philip membatalkan perjanjian, menggunakannya sebagai taktik mengulur-ulur untuk memperkuat pertahanan Paris. Tentara Perancis berbaris melalui kota-kota dekat Paris dan menerima penyerahan diri yang lebih damai. Duke of Bedford bersama kekuatan Inggris dan berhadapan dengan tentara Perancis dalam penyanderaan pada 15 Agustus.

Serangan Perancis di Paris terjadi pada tanggal 8 September. Meskipun luka di bagian kaki oleh baut panah, Joan terus mengarahkan pasukan sampai pertempuran hari itu berakhir. Keesokan harinya ia menerima perintah kerajaan untuk mundur. Kebanyakan sejarawan menyalahkan French Grand Chamberlain Georges de la Tremoille dalam kesalahan politik yang diikuti penobatan. dibulan Oktober, Joan dengan tentara Kerajaan ketika mengambil Saint-Pierre-le-Moutier, diikuti dengan upaya gagal mengambil La -Charite-sur-Loire. pada bulan November dan Desember. Pada tanggal 29 Desember, Joan dan keluarganya diberikan gelar kebangsawanan.

Tertangkapnya Joan Of Arc

Test

Gencatan senjata dengan Inggris selama beberapa bulan meninggalkan Joan menikmati sedikit waktunya. Pada tanggal 23 Maret 1430, ia mengirim surat ancaman kepada Hussite, sebuah kelompok pembangkang yang telah merusak Gereja Katolik pada sejumlah poin doktrinal dan telah mengalahkan beberapa crusades Perang Salib yang sebelumnya dikirim melawan mereka. Surat Joan berjanji untuk “meyingkirkan kegilaan Anda dan takhayul busuk, membuang jauh Bidah atau hidup Anda.” tetapi disaat ini, gencatan senjata dengan Inggris sudah berakhir.

Joan diperjalanan menuju ke Compiègne bersama pengikut, ingin membantu mempertahankan kota melawan Inggris dan pengepungan Burgundi. pertempuran yang terjadi pada 23 Mei 1430 menyebabkan ia ditangkap, ketika pasukannya berusaha untuk menyerang kamp Burgundi di Margny. Ketika ia memerintahkan mundur ke benteng terdekat Compiègne, setelah menambah 6.000 pasukan tambahan diBurgundi, dia menanggung di tempat kehormatan sebagai orang terakhir yang meninggalkan medan perang. pasukan lalu Burgundi mengepung barisan belakang dan dia yang tidak menaiki kuda bertemu pemanah yang pada awalnya menolak untuk menyerah.

james-doyle-joan-of-arc-captured-at-compiegne

  • Gambaran tertangkapnya Joan Of Arc

“Memang benar bahwa raja telah membuat gencatan senjata dengan Duke of Burgundy selama lima belas hari dan duke akan menyerahkan kota Paris pada akhir lima belas hari. Namun Anda tidak perlu heran jika saya tidak memasuki kota itu . begitu cepat saya tidak puas dengan gencatan senjata ini dan tidak tahu apakah aku akan menepati mereka, tetapi jika aku menahan mereka hanya akan menjaga kehormatan raja: tidak peduli berapa banyak mereka menyiksa darah bangsawan, aku akan menjaga dan memelihara tentara kerajaan dalam kasus mereka yang tidak membuat perdamaian pada akhir lima belas hari. “

Surat nya kepada warga Reims, 5 Agustus 1429

Hal yang biasa bila keluarga tawanan meminta tebusan untuk tawanan perang. untuk Joan adalah dalam keadaan yang tidak biasa. Banyak sejarawan mengutuk Raja Charles VII karena gagal campur tangan. Joan mencoba beberapa kali lolos, pada satu kesempatan ia melompat dari jarak 70 kaki (21 m) dari menara di Vermandois ke parit kering. setelah itu ia dipindahkan ke Burgundian town of Arras. Pemerintah Inggris akhirnya mendapatkan dia dari Duke Philip of Burgundy. Uskup Pierre Cauchon dari Beauvais, seorang partisan Inggris, menerima peran penting dalam negosiasi ini dan sidang nanti nya.

Pengadilan Joan Of Arc

Test 1

Persidangan untuk bid’ah itu bermotif politik. Duke of Bedford mengklaim tahta Perancis atas nama keponakannya Henry VI. Joan telah bertanggung jawab untuk penobatan saingannya, maka mengutuknya dalam upaya untuk melemahkan legitimasi rajanya. Proses hukum dimulai pada 9 Januari 1431 di Rouen, kursi dari pemerintah pendudukan Inggris. Prosedur tidak teratur pada sejumlah maksud.

Untuk meringkas beberapa masalah utama: Menurut hukum gerejawi, Uskup Cauchon tidak memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut. Dia berutang janji untuk dukungan partisan terhadap pemerintah Inggris yang dibiayai persidangan. Ulama notaris Nicolas Bailly, ditugaskan untuk mengumpulkan kesaksian terhadap Joan, tidak menemukan bukti yang merugikan. Tanpa bukti tersebut pengadilan tidak memiliki alasan untuk memulai sidang. Membuka sidang pula, pengadilan juga melanggar hukum gerejawi dalam menyangkal haknya untuk penasihat hukum. Setelah pembukaan pemeriksaan publik pertama Joan mengeluh bahwa yang hadir adalah semua partisan terhadap dirinya dan meminta “ecclesiastics dari sisi Perancis” yang akan diundang. 

m_yai120011f1

Catatan pengadilan menunjukkan kecerdasan yang luar biasa. transkip paling terkenal dalam pertukaran adalah menggunakan kebijaksanaan. ia “Ditanya apakah dia tahu berada di rahmat Tuhan, dia menjawab: Kalau saya tidak tahu, semoga Tuhan menempatkan saya di sana, dan jika saya tahu, semoga Tuhan menjaga saya” Pertanyaannya adalah jebakan ilmiah. Doktrin Gereja menyatakan bahwa tidak ada yang bisa memastikan berada di rahmat Tuhan. Jika dia menjawab ya, maka dia akan dihukum bid’ah. Jika dia menjawab tidak, dia akan mengaku dirnya bersalah.

test

  • Joan Of Arc didalam penjara

Notaris Boisguillaume kemudian bersaksi disaat pengadilan mendengar jawaban ini, “Mereka yang menginterogasinya telah terbius.” Pada abad kedua puluh George Bernard Shaw menemukan dialog ini yang sangat menarik bahwa bagian dari dramanya Saint Joan adalah terjemahan harfiah catatan pengadilan.

test

  • Kastil Rouen tetap bertahan dari sisa-sisa benteng, di mana Joan dipenjarakan melewati proses pengadilannya. Sejak itu menjadi dikenal sebagai Joan of Arc tower.

Beberapa fungsionaris pengadilan kemudian bersaksi dibagian signifikan dari transkrip diubah dalam ketidaksetujuannya.Banyak pastur melayani di bawah paksaan, termasuk inkuisitor Jean Lemaitre dan beberapa ancaman kematian diterimanya dari Inggris. Di bawah pedoman Inkuisisi, Joan seharusnya dibatasi untuk penjara gerejawi dibawah pengawasan penjaga yaitu biarawati. Sebaliknya Inggris menahannya penjara dijaga oleh tentara mereka sendiri. Uskup Cauchon menolak banding Joan kepada Dewan Basel dan paus, yang seharusnya prosesenya sudah berhenti. dua belas artikel tuduhan yang merangkum temuan pengadilan bertentangan dengan catatan pengadilan. Terdakwa buta huruf menandatangani dokumen abjuration, dia tidak mengerti dengan ancaman eksekusi langsung. Pengadilan mengganti dokumen abjuration berbeda dalam catatan resmi.

Eksekusi Mati Joan Of Arc

testy

Bidah adalah kejahatan besar hanya untuk pelanggaran berulang. Joan setuju untuk mengenakan pakaian feminin ketika dia Abjuration, Ini menciptakan masalah. menurut gambaran kemudian dari beberapa anggota pengadilan, ia sebelumnya telah mengenakan pakaian laki-laki (yaitu militer) pakaian penjara karena bisa mengancingkan pakaian Hosen dan Tunic bersamaan, menjadi satu bagian. menghalangi dari pemerkosaan dengan membuatnya sulit untuk menarik pakaian hosennya.

Pakaian seorang wanita tidak memberikan perlindungan tersebut. Beberapa hari setelah memakai gaun, dia mengatakan kepada anggota pengadilan bahwa “bangsawan agung Inggris telah memasuki penjara dan mencoba untuk melakukan dengan paksa [Yaitu memerkosanya]. “Dia lalu kembali dengan pakaian lelaki, baik sebagai pertahanan terhadap penganiayaan atau dalam kesaksian Jean Massieu, karena gaunnya telah diambil oleh para penjaga dan dia tidak ada yang tersisa lagi untuk dipakai.

test

  • Gambaran Eksekusi Joan Of Arc

Kembalinya ia mengenakan pakaian militer laki-laki dicap lagi sebagai bid’ah, meskipun hal ini kemudian diperdebatkan oleh inkuisitor yang memimpin pengadilan banding, meneliti kasus tersebut setelah perang. Doktrin Katolik abad pertengahan menyatakan bahwa (cross dressing) nya harus dievaluasi berdasarkan konteks, seperti yang dinyatakan dalam “Summa Theologica” oleh St Thomas Aquinas, yang mengatakan kebutuhan akan menjadi alasan yang diperbolehkan untuk cross-dressing. ini akan mencakup pengunaan pakaian sebagai perlindungan terhadap pemerkosaan jika pakaian itu akan memberikan perlindungan. Dalam hal doktrin, telah dibenarkan dalam menyamarkan dirinya sebagai Pageboy (wanita berpakaian laki-laki).

Selama perjalanannya kewilayah musuh dan dibenarkan dalam mengenakan baju besi selama pertempuran, juga pakaian pelindung di kamp dan kemudian di penjara. The Chronique de la Pucelle menyatakan bahwa menghalangi gangguan saat dia berkemah di medan perang. Rohaniwan yang kemudian bersaksi di pengadilan banding anumerta menegaskan bahwa dia terus mengenakan pakaian laki-laki di penjara untuk mencegah penganiayaan dan pemerkosaan. 

Dia menunjuk pengadilan dalam penyelidikan Poitiers ketika ditanya tentang masalah tersebut. Catatan Poitiers tidak lagi bertahan tapi keadaan yang menunjukkan para pastor Poitiers telah menyetujuinya. dia juga terus memotong rambutnya pendek selama operasi militernya dan sementara di penjara. Pendukungnya, seperti teolog Jean Gerson, membela gaya rambut untuk alasan praktis, seperti yang dilakukan Inquisitor Brehal kemudian selama sidang banding. Meskipun demikian pada sidang tahun 1431 dia dihukum dan dijatuhi hukuman mati.

Saksi mata menggambarkan adegan eksekusi dengan membakarnya pada 30 Mei 1431. Terikat dalam pilar tinggi di Vieux-Marché di Rouen, dia meminta dua pastor, Fr Martin Ladvenu dan Fr Isambart de la Pierre, untuk memegang salib di tangannya. Seorang tentara Inggris juga membuat sebuah salib kecil yang ia dimasukkan ke dalam bagian depan gaunnya. Setelah dia meninggal, Inggris mememeriksa kembali ditubuhnya yang hangus sehingga tidak ada yang bisa mengatakan dia telah melarikan diri hidup-hidup, kemudian Inggris membakar tubuh dua kali lagi untuk mengurangi ke abu dan mengumpulkan relik. mereka membuang sisa abunya sampai ke Seine, dijembatan yang disebut Mathilda. algojo, Geoffroy Therage, kemudian menyatakan bahwa “ia… sangat takut untuk dihukum.”

Anumerta Joan Of Arc

test

Perang Seratus Tahun berlangsung selama dua puluh dua tahun setelah kematiannya, Charles VII berhasil mempertahankan legitimasi sebagai raja Perancis terlepas dari penobatan saingan dimiliki untuk Henry VI di Desember 1431, dihari ulang tahun kesepuluh anak itu. Sebelum Inggris dapat membangun kembali kepemimpinan dan kekuatan English longbow-nya, pada tahun 1429 militer, negara tersebut kehilangan aliansi dengan Burgundy. pada Perjanjian Arras pada 1435. Duke of Bedford yang wafat pada tahun yang sama dan Henry VI menjadi raja termuda Inggris untuk memerintah tanpa  Regent kepemimpinan yang lemah, mungkin adalah faktor yang paling penting dalam mengakhiri konflik.

Kelly DeVries berpendapat bahwa Joan of Arc menggunakan artileri agresif  dan serangan frontal mempengaruhi taktik Perancis selama sisa perang. Pada 1452, selama penyelidikan anumerta ke masa eksekusinya, Gereja menyatakan bahwa keagamaan memainkan peranan untuk menghormatinya, di Orléans akan mengizinkan pengikut untuk memperoleh indulgensi (pengampunan hukuman sementara atas dosa) dengan membuat ziarah ke acara tersebut.

Pemeriksaan Ulang 

Sebuah pengadilan ulang anumerta dibuka setelah perang berakhir. Paus Callixtus III berwenang melanjutkan ini, juga dikenal sebagai “pembatalan sidang”, atas permintaan Inquisitor-General Jean Brehal dan ibu Joan Isabelle Romée. Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menyelidiki apakah sidang hukuman serta putusannya telah ditangani secara adil dan sesuai dengan hukum kanon. Penyelidikan dimulai dengan pemeriksaan oleh seorang pastor, Guillaume Bouille. Brehal melakukan investigasi pada tahun 1452. Sebuah pejabat resmi banding  mengikuti pada November 1455.

Proses banding melibatkan pastur dari seluruh Eropa dan mengamati prosedur pengadilan standar. Sebuah panel teolog menganalisis kesaksian dari 115 saksi. Brehal menyusun ringkasan terakhirnya di Juni 1456, yang menggambarkan Joan sebagai martir dan Pierre Cauchon melibatkannya dengan bidah, karena menghukum seorang wanita yang tidak bersalah dalam Permusuhan sekular. pembatalan sidang diputarbalikkan, sebagian karena telah gagal untuk mempertimbangkan pengecualian doktrinal untuk striktur itu. Pengadilan banding menyatakan dirinya tidak bersalah pada 7 Juli 1456.

Kanonisasi (Menjadikan Santo)

test

Joan of Arc menjadi simbol dari Liga Katolik selama abad ke-16. Ketika Félix Dupanloup membuat uskup dari Orléans pada tahun 1849, ia mengucapkan penuh bersemangat berisi pujian tentang Joan of Arc, yang menarik perhatian di Inggris serta Perancis dan ia memimpin upaya yang memuncak dalam Joan of beatifikasi Arc pada tahun 1909. Paus Benediktus XV mengkanonisasi Joan pada tanggal 16 Mei 1920. Sebagai Saint Joan of Arc, ia telah menjadi salah satu dari orang-orang kudus yang paling populer dari Gereja Katolik Roma. 

Warisan Joan Of Arc

test 1

Joan of Arc menjadi tokoh semi-legendaris selama empat abad setelah kematiannya. sumber utama informasi tentang dia adalah sejarah. Lima manuskrip asli dari sidang hukumannya muncul dalam arsip lama selama abad ke-19. Segera sejarawan menemukan catatan lengkap pengadilannya yang berisi kesaksian di bawah sumpah dari 115 saksi, dari catatan sidang transkrip Perancis asli saat dihukum. Berbagai surat kontemporer juga muncul, tiga di antaranya membawa tanda tangan Jehanne ditangan seseorang yang baru belajar menulis. hal yang tidak biasa ini adalah bahan sumber primer, salah satu alasan DeVries menyatakan, “Tidak ada orang dari Abad Pertengahan, laki-laki atau perempuan, telah menjadi subyek dari studi lebih lanjut. ” 

joansignature

  • Tanda tangan Asli Joan Of Arc (Johanne)

Joan of Arc berasal dari sebuah desa terpencil dan menjadi terkenal ketika dia masih remaja, dan dia sebagai petani tidak berpendidikan. Raja-raja Perancis dan Inggris telah membenarkan perang yang sedang berlangsung melalui persaingan seribu tahun Salic law. Konflik telah terjadi perseteruan warisan antara raja-raja dan Joan memberi arti, yang dari mulut seorang pengawal bernama Jean de Metz bertanya: “Haruskah raja terusir dari kerajaan, dan kita menjadi orang Inggris?” Dalam perkataan Stephen Richey, “Dia telah membalikan yang apa menjadi pertengkaran dinasti yang telah meninggalkan rakyat jelata, kecuali penderitaan mereka sendiri menjadi perang penuh gairah populer dari pembebasan nasional ” Richey juga mengungkapkan luasnya perbanding Joan berikutnya ini:

Orang-orang yang datang setelah dia dalam lima abad sejak kematiannya mencoba untuk membuat segalanya dari dirinya: fanatik, setan, mistik spiritual, naif dan tragisnya peralatan medis-digunakan alat yang mematikan, menciptakan dan ikon nasionalisme populer modern, memuja pahlawan, suci. Joan bersikeras, bahkan ketika diancam akan disiksa dan dihadapkan dengan kematian terbakar api, bahwa ia dibimbing oleh suara-suara dari Allah. Suara atau tidak ada suara, prestasinya meninggalkan siapa saja yang mengetahui kisahnya menggeleng-geleng kagum heran.-

Stephen Richey.

Dari Christine de Pizan hingga saat ini, perempuan telah melihat ke Joan sebagai contoh positif perempuan yang berani dan aktif. Dia dioperasikan dalam tradisi keagamaan yang diyakini orang yang luar biasa dari setiap lapisan masyarakat untuk dapat menerima panggilan ilahi. Beberapa bantuan yang paling signifikannya berasal dari perempuan. Ibu Mertua Raja Charles VII, Yolande dari Aragon, mengkonfirmasikan keperawanan Joan dan membiayai keberangkatannya ke Orléans.

Bibi Joan of Luxembourg, count of Luxembourg yang menahan tawanan setelah Compiègne, meringankan kondisinya saat ditahan dan mungkin telah menunda memberikan dia ke Inggris. Akhirnya Anne of Burgundy duchess of Bedford, istri regent Inggris menyatakan: Joan masih perawan selama praperadilan, untuk alasan teknis ini mencegah pengadilan menghukum dia dengan ilmu sihir. Pada akhirnya ini memberikan bagian dasar dari dia untuk pembenaran dan kesucian. Joan Of Arc juga menjadi simbol politik Perancis sejak zaman Napoleon yang Liberal menekankan asal-usul sederhananya. awal konservatif menekankan dukungannya terhadap monarki, kemudian konservatif nasionalisme nya.

Di Perang Dunia ke 2, Rezim Vichy dan Perlawanan Perancis menggunakan citranya: propaganda Vichy dalam kampanyenya melawan Inggris dengan poster yang menunjukkan pesawat tempur Inggris membom Rouen menulis: “Mereka Selalu Kembali ke adegan Kejahatan mereka” Resistensi menekankan perjuangannya melawan pendudukan asing dan asalnya di provinsi Lorraine , yang telah jatuh di bawah Kontrol Nazi.

Tiga kapal terpisah dari Angkatan Laut Perancis diambil dari namakan, termasuk pembawa helikopter yang sudah pensiun dari dinas aktif pada tanggal 7 Juni 2010. Saat ini partai politik Front Nasional Perancis sayap kanan kontroversial memegang unjuk rasa di patungnya, mereproduksi kemiripan nya dalam publikasi partai, dan menggunakan api tricolor sebagian simbolis kemartiran sebagai lambang nya.

Partai lawan kadang menyindir perampasan atas citranya. libur sipil Perancis untuk menghormatinya adalah hari Minggu kedua Mei. di tradisionalis Katolik Perancis dan di tempat lain, juga menggunakan dia sebagai simbol inspirasi. sering membandingkan ekskomunikasi 1988 Uskup Agung Marcel Lefebvre (pendiri Society of St Pius X dan pembangkang terhadap reformasi Vatikan II), untuk ekskomunikasi dia.

Philippe-Alexandre Le Brun de Charmettes adalah sejarawan pertama yang menulis sejarah lengkap Joan of Arc pada tahun 1817, dalam upaya untuk mengembalikan reputasi keluarganya dari status Joan sebagai penyesat kambuh. Minatnya kepada Joan datang saat Perancis berjuang untuk identitas baru setelah Revolusi dan setelah perang Napoleon. nasional Etos sedang mencari pahlawan non-kontroversial. Sebagai pendukung setia Raja dan negara, Joan of Arc adalah simbol diterima oleh monarkis. sebagai seorang patriot dan putri dari rakyat jelata.

Ia dipandang sebagai salah satu prototipe dari relawan (the soldats de l’an II ) yang telah berjuang untuk kemenangan revolusioner Perancis pada 1792-1793 dan dengan demikian dapat diklaim oleh Partai Republik Sebagai seorang martir agama, dia juga populer di komunitas Katolik yang kuat. De Charmette Orléanide, hari ini mulai dilupakan, adalah upaya lain untuk memperbesar nasional etos dari penulis seperti Virgil (the Aeneid), atau Camoens (Os Lusiadas) yang telah dilakukan untuk Roma dan Portugal.

Joan of Arc telah menjadi tokoh populer untuk menggambarkan dalam budaya sejak saat kematiannya dan banyak penulis terkenal, pembuat film dan komposer yang telah menciptakan karya-karya tentang dia. Mereka termasuk:

Penggambaran budaya dari Joan of Arc terus dalam film, teater, televisi, video game, musik, dan pertunjukan sampai hari ini.

Pandangan Joan Of Arc

Pandangan Joan Of Arc yang religius tetap menjadi topik yang sedang berlangsung menarik. Konsensus antara pasur adalah imannya tulus. Dia dikenali sebagai Saint MargaretSaint Catherine, dan Saint Michael sebagai sumbernya wahyu. meskipun ada beberapa Ambiguitas, seperti beberapa identik dimaksudkan bernama Saint . Beberapa umat Katolik menganggap visi sebagai inspirasi ilahi. analisis pandangannya bermasalah karena sumber utama informasi tentang topik ini adalah transkrip hukuman sidang di mana ia menantang prosedur ruang sidang adat tentang ‘sumpah saksi dan secara khusus menolak untuk menjawab setiap pertanyaan tentang pandangannya.

Dia mengeluh bahwa sumpahnya akan bertentangan dengan sumpah dia sebelumnya, yang telah bersumpah untuk menjaga kerahasiaan tentang dengan rajanya. Masih belum diketahui sampai sejauh mana catatan sewaktu dia masih hidup dapat mewakili rekayasa dari pejabat pengadilan yang korup atau rekayasa sendiri untuk melindungi rahasia negara. Beberapa sejarawan menghindari spekulasi tentang pandangannya dengan menegaskan bahwa keyakinannya pada panggilannya adalah lebih relevan daripada pertanyaan tentang pandangan ‘asal usulnya.

Dokumen dari era dan sejarawan sendiri sebelum abad ke-20 umumnya menganggap bahwa Joan sehat dan waras. sejumlah pastur berusaha menjelaskan pandangannya dalam hal kejiwaan, neurologis, Potensi, beberapa diagnosa dimasukkan epilepsimigrainTBC, dan skizofrenia, tetapi tidak ada diagnosa yang diduga telah mendapatkan dukungan konsensus, mungkin karena terbatasnya jumlah informasi yang tersedia tentang kehidupan Joan. Dua ahli menganalisis lobus temporal tuberculoma, hipotesis dalam jurnal medis Neuropsychobiology mengungkapkan keraguan mereka dengan cara ini:

Sulit untuk menarik kesimpulan akhir, tapi tampaknya tidak mungkin bahwa tuberkulosis meluas, penyakit serius, hadir dalam “pasien” yang gaya hidup dan kegiatan pasti akan tidak mungkin telah penyakit serius.

Menanggapi teori lain seperti menuduh bahwa dia menderita tuberkulosis sebagai akibat dari minum susu yang tidak dipasteurisasi. sejarawan Régine Pernoud menulis bahwa jika minum susu yang tidak dipasteurisasi dapat menghasilkan manfaat potensial seperti bagi bangsa, maka pemerintah Perancis harus berhenti mewajibkan pasteurisasi susu.  fakta bahwa Joan of Arc mendapat tempat dihati istana Raja Charles VII telah disarankan sebagai bukti terhadap hipotesis penyakit mental. argumen ini menunjukkan bahwa Charles VII mampu mengenali “kegilaan” karena ayahnya sendiri, Charles VI, menderita dari itu. Charles VI yang populer dikenal sebagai “Charles Mad”, dan banyak dari penurunan politik serta militer bahwa Perancis telah menderita selama pemerintahannya, dapat dikaitkan dengan kekosongan kekuasaan tentang kegilaan.

Raja sebelumnya telah percaya itu terbuat dari kaca, khayalan tidak ada orang istana telah keliru membangkitan religi. Kekhawatiran bahwa Raja Charles VII akan mewujudkan kegilaan yang sama mungkin telah diperhitungkan dalam upaya untuk mencabut hak warisnya sendiri di Troyes. Stigma ini begitu gigih bahwa generasi berikutnya atribut kegilaan mewarisi kerusakan yang Inggris Raja Henry VI juga menderita. pada tahun 1453: Henry VI adalah keponakan Charles VII dan cucu ke Charles VI. Setibanya Joan di Chinon konselor kerajaan Jacques Gelu memperingatkan

Kita tidak harus mengubah kebijakan ringan apapun karena dari percakapan dengan seorang gadis, seorang petani…sehingga rentan terhadap ilusi, seseorang tidak harus membuat dirinya konyol di hadapan negara-negara asing.

Dipengadilan Charles VII cerdas dan skeptis tentang masalah kesehatan mental. juga berpotensi relevan bagi fakta, bahwa ia sering ditampilkan dengan tidak adanya gejala objektif dapat menyertai penyakit mental yang telah diusulkan, seperti penyakit skizofrenia. Dokter Philip Mackowiak menepis kemungkinan skizofrenia dan beberapa gangguan lainnya dalam bab tentang Joan of Arc, dia tetap cerdik sampai akhir hidupnya dan kesaksian rehabilitasi di istana sering mengagumi kecerdikan nya:

Seringkali mereka [para hakim] berubah dari satu pertanyaan ke yang lain, merubah tentang hal yang lain, tetapi meskipun ini dia menjawab dengan hati-hati dan yang tampak kenangan indah.

Balasan halusnya di bawah interogasi bahkan memaksa pengadilan untuk menghentikan ke sesi publik. beberapa psikiater juga telah mendesak bahwa perbedaan harus dibuat antara berbagai jenis pengalaman. Ralph Hoffman, profesor psikologi di Yale University, berpendapat bahwa negarawan visioner dan kreatif, termasuk “mendengar suara-suara”, belum tentu tanda-tanda penyakit mental. dalam daftar kasus Joan of Arc sebagai contoh kemungkinan apa yang menggambarkan Hoffman sebagai “suara terinspirasi”, tanpa menjelaskan lebih lanjut pada istilahnya.

Dugaan Yang Tidak Terbukti

Pada tahun 1867, botol kaca ditemukan di apotek Paris dengan tulisan “Tetap temukan di bawah tiang dari Joan of Arc, perawan Orleans”. Mereka terdiri dari tulang rusuk hangus manusia, kayu arang, sepotong linen dan tulang paha kucing. dijelaskan sebagai praktek melempar kucing hitam ke tumpukan kayu penyihir. sekarang sisa pembakara ada di Museum Seni dan Sejarah di Chinon. Pada tahun 2006, Philippe Charlier seorang ilmuwan forensik di Raymond Poincaré Hospital (Garches) diberi wewenang untuk mempelajari peninggalan itu. Carbon-14 tes dan berbagai spektroskopi analisis telah dilakukan dan hasil menunjukkan bahwa sisa-sisa berasal dari Mumi Mesir dari keenam ke abad ketiga SM.

Tampilannya yang terbakar hangus berasal dari zat pembalseman, bukan dari pembakaran. Sejumlah besar serbuk sari pinus juga ditemukan, konsisten dengan kehadiran resin yang digunakan dalam mumifikasi dan beberapa linen terbakar ditemukan dengan yang digunakan untuk membungkus mumi. pakar parfum terkenal Guerlain dan Jean Patou mengatakan bahwa mereka bisa mencium vanili, juga konsisten dengan mumifikasi. Rupanya mumi itu adalah bagian dari bahan dari abad pertengahan farmakope dan itu dilabel ulang dalam waktu nasionalisme Perancis.

Teori Revisionis 

Keakuratan akun standar kehidupan Joan of Arc telah dipertanyakan oleh penulis revisionis:

Klik: Interpretasi sejarah Alternatif Joan of Arc

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Ilmu Pengetahuan, Sejarah dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Cerita Lengkap Joan of Arc

  1. rizky berkata:

    Bahasanya ga jelas, susah di mengerti, artikel yang ga bisa di cerna otak, belajar bahasa indonesia yang baik dulu deh

  2. DWAYNE SILALAHI berkata:

    Wah cerita ini hebatthanks

  3. Seno Adi berkata:

    sepertinya tulisan ini adalah hasil terjemahan/translate dari literatur bahasa inggris. Bahasa indonesianya agak susah dipahami. Sebaiknya setelah di-translate (misal pake google translate) dicek ulang lagi untuk memperbaiki tata bahasanya. Anyway artikelnya sangat menarik, jarang sekali saya temukan artikel tentang Joan of Arc yang lengkap. Thanks for sharing !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s