Cara Meraih Medali Emas


gold-medal

Ayo siapa yang gak mau dapet Emas? gak percaya ah, kalo ada yang nolak, kecuali juragan Emas dan itu pun gak didapet dari Prestasi kan? bisa aja nemu Emas dijalan, karena lagi beruntung. bisa juga dapet Emas dari kekasih, istri, mertua, bos,dll. Intinya dari semua Emas yang didapet, gak ada yang bisa diungkapkan oleh kata-kata, kalo dapet dari jerih payah diri sendiri…apalagi kalo itu dari cabang Olahraga.

Saat Lagu We Are the Champions Mengema hebat bikin merinding, Emas dikalungkan dileher….wow siapa sih yang gak mau kayak gitu? Di Post kali ini akan berbicara tentang bagimana seseorang bisa mempunyai “Semangat Sang Juara” Dan ada kemauan untuk jadi Juara. Dibahas Tuntas….Setajam…Pisau Karter.

Bagaimana Melatih Mental Juara

Menjadi juara diperlukan :

  1. Mental Juara
  2. Pengalaman
  3. Kemampuan
  4. Keberuntungan.

Selepas itu ditambah Semangat untuk menjadi Juara dalam kompetisi Lomba, Pertandingan yang memang tidak semudah itu prosesnya. Tim, Pemain, Atlit, juga harus melakukan yang terbaik (sebelum menjadi juara), proses itulah yang disebut melatih Mental Juara. memang tidak semua atau tak segampang itu Tim, Pemain, Atlit punya “Mental Juara” malah dibilang “Mental Tempe” kalo kita bermain jelek/buruk.

Karena penonton tipikalnya cuma satu, mereka ingin menang. jadi mereka hanya ingin yang didukung itu menang. kalau kalah ada yang memaki, jadi males, mencela dan juga ada yang tetap mendukungnya, meskipun hati sangat kecewa.

Sejak jaman dahulu kala, dijaman Gladiator yang penuh darah. seorang pertarung dengan senjata beratnya melawan musuh disatu arena, yang kadang 2 lawan 1 (atau bisa pula) 3 lawan 1 (tergantung dari situasinya). dari situ saja manusia yang menontonnya sewaktu dijaman Romawi Kuno, mereka tidak peduli entah lawannya mati, berdarah atau saat Raja menurunkan jempolnya kebawah? yang terpenting Gladiator harus langsung membunuh musuhnya yang sudah terkapar ditanah.

Dari situ pula ketahuan deh bahwa manusia menyukai aksi brutal maupun tidak? emang itu jaman kuno, jaman dahulu, plus bahela. tapi tetap saja rasa mendukung yang hampir sama seperti dijaman Gladiator, itu masih ada dalam diri manusia, yaitu:

  1. Ego nya yang tinggi dalam mendukung yang mereka dukung
  2. Serta menghina lawannya, ingin lawannya kalah,
  3. Bahkan kalau perlu pendukung lawannya, kita lawan juga dan terjadi tawuran, keributan, anarki,dll

Pada dasarnya manusia kuno dan manusia modern mereka sama (ada kemiripan). sama-sama menyukai semangat mendukung orang yang ia dukung, dengan darah maupun tidak.

Kesimpulannya Bagi Para Pemain, Atlit, Tim, elo itu tidaklah sendirian. karena ada mereka, yang meski tanpa elo sadari atau menanggap mereka tidak begitu penting (padalah pendukung adalah sesuatu yang penting) ini jangan dianggap remeh juga loh. mungkin karena kemampuan anda yang selangit “saya sendiri toh yang Gol-in, bukan anda” atau “Kemampuan saya toh yang membuat saya dapat emas” ha ha ha itu salah besar.

Harus diingat pula telinga manusia itu sensitif, sangat sensitif!!! kalau ada orang yang menghina elo, meski anda diam saja tidak memikirkannya, tanpa disadari masuk juga kedalam hati. lalu bagaimana kalau ada suara yang mendukung? bila elo menghiraukannya tanpa disadari juga semangat suporter serta suara dukungan, plus suara positif masuk kedalam telinga.

Dari situ hati anda yang memprosesnya dan tidak jarang kalau ada pemain bola yang tadinya Down, jadi semangat karena ada kata-kata dukungan masuk ketelinga diproses kehati tersebut. itu ngaruh juga loh tanpa disadari positif maupun negatif, bisa mempengaruhi Player.

Jadi untuk mendapatkan mental juara, salah satunya adalah melihat semangat Pendukung, Suporter, Penonton, dirumah maupun ditempat elo bertanding. rasakanlah semangat itu dan beri yang terbaik untuk mereka. bermainlah dengan cara berusaha untuk tidak mengecewakan mereka, dengan cara begitu semangat elo dan semangat pendukung menjadi seimbang.

Dengan cara memberikan yang terbaik untuk Pendukung elo mempunyai semangat untuk menang, tentunya elo akan terus ingin menang. nah secara tidak langsung itu sudah punya semangat juara.

Melatih mental itu sama saja memelihara kuda liar yang terus berontak, ingin pergi dari elo. hari ini semangat elo sangat tinggi, tapi saat hari H-nya semangat lemah. belum bertanding aja (baru ngelihat lawannya) udah down gimana mau menang? mau tidak mau elo harus jinakin tuh kuda liar dan minum susunya….susu kuda liar dong? lah ini lagi kagak ngebahas soal susu, soal susu biarkan itu urusan Departemen Perdagangan aja, tapi bagaimana kamu bisa jinakin kuda liar itu (yaitu Mental Kamu).

Gimana kuda itu jangan kabur lagi, (maksudnya) menjaga semangat. jangan sampe elo males sama kuda itu, (maksudnya) kehilangan semangat lagi. en jangan sampe kuda itu mendepak, ditabrakin pake pantat kuda, ditindih-in, (maksudnya) senjata makan tuan! mau semangat malah kalah sama semangat elo sendiri. elo jadi membelot ato malah meminta untuk kalah. sia sia dong yang elo lakuin?

Emang melatih mental juara gak bisa 1-2 hari cuma seiprit ajo. salah satu Atlit yang punya mental juara adalah: Steven Gerrard. inget kan golnya digawan AC Milan, diwaktu Final Liga Champions 2005? siapa yang nyangkah sih? udah dibantai 3-0 babak pertama jadi imbang 3-3 akhirnya dan Liverpool akhirnya menjadi juara. banyak Atlit-Atlit kelas dunia yang sukses didalam maupun lapangan, karena mereka sudah memiliki Mental Juara. yang pada awalnya pun tidak punya semangat juara, tapi karena ketekunan dan terus berusaha, mereka bisa seperti sekarang ini.

Pengalaman Seorang Player

Player, entah beda namanya mulai dari Atlit, Pesepakbola, Pemain Badminton, Tennis, Basket,dll. Konotasi player adalah mereka  yang memaikan dari sebuah pertandingannya bersama lawan yang bertanding. pengalaman dari seorang player itu sangat penting sekali, karena dia yang menentukan Juara atau tidaknya? meski dalam kenyataannya ada pemain baru debut bisa langsung juara (tapi secara ga langsung) saat dia menuju meraih juara, itu adalah Pengalaman buat Player tersebut. Jadi apapun yang dilakuin untuk menjadi juara, gak lepas dari pengalaman dan jam terbang. tanpa itu elo kaku atau ngak ngerti apa yang elo lakuin.

Emang sih kalo udah kefinal, (misalnya) maen-maen aja dan gak peduli dari pengalaman. “Gw hebat kok, topskor lagi ayo mau apalagi? jadi sori yach gw gak butuh tuh namanya pengalaman” (pemaen sombong gitu). tapi pas dia udah maen, lah jadi binggung!!! karena dia gak punya pengalaman. udah gitu mentalnya pun turun naek seperti lagi nimba disumur. meskipun temen satu tim yang juga baru maen difinal dan minim pengalaman, selepas mereka bisa nutupin kelemahan, tetap aja pemain itu belum pernah maen difinal toh?

Dia gak tahu rasanya maen difinal gimana? dimana orang banyak berharap sama elo. kalo elo kalah, terus dikutuk jadi batu kayak “Malin Kundang” itu Juga Bisa!!! bahkan di hari pas elo udah selesai bertanding, dibenci seketika no prob bro. belom lagi cacimaki Media, Twitter atau perorangan. (disumpahin serapah) banyak pernah terjadi buat player yang sotoy. dengan pengalaman masih se-iprit tapi lagaknya kayak Maradona

Untuk mendapat pengalaman elo harus seperti Pilot Garuda, yaitu punya 5000 Jam terbang…ditambah pernah jadi Co-Pilot (kagak gitu juga sih) ya paling enggak pernah jadi pemain cadangan. kita realistis aja deh jangan mentang-mentang baru nguasai sedikit udah mau lawan Ivan Drago. sabar dulu coy, itu ada waktunya dan perjalan elo masih panjang. elo gak perlu buru-buru kecuali besok Kiamat, baru deh minta ijin ke pelatih (coach) ngerasain gimana sih jadi pemaen inti?

Gak usah sampe segitunya deh ikuti aja alurnya. kalo elo baru masuk Klub, Pelatnas,dll jangan langsung sombong dulu (ini penting). adaptasi dulu dan jangan moncong sama para senior. elo boleh belajar dari mereka walaupun (ada) yang gak cocok sama metodenya tetep hargai aja. elo juga harus ramah sama mereka (kenapa harus ramah?) ya sapa tahu ditempat baru itu ada cowok lumayan/boleh juga tuh cewek…ya asyik deh sambil menyelam minum aer (yang sapa tahu kan jodoh bro) seperti lagu Afgan yang enak ini:

 http://www.youtube.com/watch?v=9C6ybiwu8jM

Udah gitu kalo udah kelama-lamaan ditempat latihan, elo boleh lah sekali2 unjuk gigi. caranya gampang kok, tunjukin aja gigi elo kesemua orang! paling elo dianggap gila he he he. maksudnya: tunjukan dong bakat lo, biar dilirik oleh Manager, Pelatih,Coach,dll yang sopo tahu nich sang manager kepincut keahlian elo dan nantinya dipertimbangkan untuk jadi pemain cadangannya (tapi tidak untuk seterusnya) yang lama-lama bisa jadi pemaen inti.

Terhadap para manager/pelatih pun juga harus ramah, janganlah songong bersongong2 dan jangan sok pinter! karena apa? emang tugas manager menilai pemain dan memainkannya, jadi dia tahu yang terbaik untuk tim (itu kenapa dia dibayar?). turuti aja kata manager elo, tapi asal jangan kebangetan aja….elo sukanya lagu Ayu Ting-Ting – Alamat Palsu, malah disuruh setel lagu Sik Asik: 

http://www.youtube.com/watch?v=EXHNIbVSrZY

Intinya seorang Jenderal, ya gak mungkinlah dia nyuruh yang macem-macem sama Prajurit dan Kopralnya. dia tahu yang terbaik untuk Pasukannya (Tim dan Pemainnya). namanya juga Manager tahu kan? apa-apa kalo abis ngobrol diem, mikirnya lambat, bukanya Lemot atau I HATE SLOW! kayak iklan Modem. tapi dia emang gitu coy, penuh dengan pertimbangan.

Sebagai orang baru yang dapet Promosi alias dipercaya manager, elo harus tunjukin bakat elo terus dan itu pun bukan 1, 2 pertandingan melainkan berapa pertandingan kedepannya. kalo di cadangken alias gak dimaen-maenin, elo bisa tunjukin skill saat latihan dan siapa sih manager yang hatinya gak luluh, ngeliat pemaen ada peningkatan dilatihannya? umpama ada kesempatan langsung berikan yang terbaik. 

misalnya udah mulai masuk ke pertandingan Profesional Basket (National Basketball League) kecuali udah punya nama dan direkrut dari tim laen untuk memperkuat tim basket pasti langsung inti. tapi kalo itu dari junior harus dari karir awal dong.

Asal jangan kayak Nobita aja, Doraemon. yang dari dulu ceritanya kelas 4 SD terus! kapan gedenya? padahal dia tahu saat dewasa kawinnya sama Shizuka, tapi malah kagak gede-gede….lah kok jadi ngebahas soal Doraemon sih!!! 

Iya maksudnya jangan terus mau jadi pemaen cadangan terus, percuma dong latihan kalo cuma jadi pemaen cadangan doang? kalo udah mentok latihan plus bermain tetap dicadangin gimana? ya mungkin manager dan tim menilai elo masih kalah dari soal kemampuan atau karena persaingan.

Nah supaya topcer untuk jadi pemain inti, ditingkatkan lagi dong kemampuan elo dan sebisa mungkin tetep latihan dengan baik. dan kalo masih tetap dicadangin, pindah aja ketim laen yang mau maenin elo….gitu doang kok repot!!! kata siapa tuh?

Jadi selama elo masih tetap menimba ilmu, jangan lupa terus cari pengalaman sebanyak mungkin. ingat pengalaman kan bukan dari maen aja, tapi bisa dari cerita pemaen yang inti. tanya aja dia “gimana sih maen di inti?” ato tanya pelatih yang (basicnya) dulu player. yang nantinya dari sharing2 ini, elo bisa juga dapet deh pengalaman yang bikin elo jadi maju.

Banyak banget pemain sepakbola kelas dunia (khususnya negara Brazil) yang hanya punya 2 pilhan saja (setelah diteliti): yaitu

  1. Jadi Penjahat sukses ato
  2. Jadi Pesepakbola sukses.

Karena masyarakat brazil itu keras coy, banyak Kartel Narkoba, Gembong Penculikan, Prostitusi,dll yang penduduknya kadang gak beradab, jauh banget deh dari Indonesia yang tetep menganut sistim ramah dan santun (dari dulu). banyak juga pemaen sepakbola brazil setelah diwawancarai ingin jadi pemain sepakbola terkenal, supaya bisa keluar dari negaranya dan punya kehidupan yang lebih baik. kenapa pula pemaen brazil itu ebat-ebat? karena mereka gak punya pilihan (itu salah satunya).

Nah karena elo punya pilihan yang banyak, mau jadi apa kek? di Indonesia terserah sesuai bidang masing-masing. entah jadi PNS, Kerja di Pajak, Jadi Pegawai Swasta, jadi Artis kek, Penyanyi, Pemaen SInetron, Putri Indonesia. terserah kamu aja deh mau jadi apa nantinya?

Kalo elo memutuskan mau jadi Atlit (mongo atuh), yang pasti harus dari bawah dulu + bersusah dahulu baru deh dapet promosi (pelan tapi pasti) jadi inti (ini standar umum) yang tanpa disadari nanti pengalaman elo udah setinggi selangit dan elo udah mateng sebagai Pemain.

Kemampuan (Skill) Seorang Player

Untuk meraih juara salah satunya dibutuhkan namanya Kemampuan atau skill. skill itulah yang mempengaruhi baik atau buruknya permainan seseorang. kalau dia punya skill bagus, misalnya Speed 100% seperti: Usain Bolt, diajang manapun, dia udah jaminan ngeraih juara. buat yang skill nya lumayan, atau dibawah lumayan, bukan berarti elo jelek, dan semua usaha elo sia-sia. mungkin aja kurang berlatih, kurang dalam memahami latihan menambah skill selama ini.

Dalam sepakbola, ada pemain yang kurang  dari Shooting, kalo dia Shoot, selalu gak akurat, melayang keatas, udah didepan gawang malah, kesamping (kiri-kanan). bukan berarti nendangnya oon…tapi mungkin metode nendang yang harus diperbaiki dulu. kalo elo nendang ketengah bola, boleh lah diganti ke sisi kiri-kanan bola, siapa tahu bisa nyongkel gitu. variasi dalam tendangan pun macem-macem (pelatih bola tahu itu) dan bukan cuma dari satu olahraga doang kan? di Badminton, Tennis, Basket, Tinju, Bowling,dll pasti semua ada tekniknya.

Masalahnya gini, kenapa pemain kelas dunia, yang elo atau semua orang anggap kagak masuk akal, kok bisa ya punya skill angkat bola keatas (Kayak Messi) padahal kan Messi sama aja kayak elo: punya Hidung, Telingga, Mulut, Kuping, Mata, Alis, dan punya kulit. sama halnya dengan manusia apapun dimuka bumi ini, tapi kenapa dia punya skill hebat? ayo kenapa? mempunyai skill hebat gak bakal dibahas disini, kenapa? 

Karena mirip seperti pemaen bola, kalo dicontohin kayak gini: di Liga Italia, kalo skill jelek: paling maennya di Liga Bawah, Piacenza, Pisa, Arrezo, Spal, Perugia,dll Kalo skill bagus: maennya di AC Milan, Juventus, Intermilan, Lazio, Roma,dll begitu juga dalam cabang apapun pasti gak jauh beda. untuk melatih skill setiap atlit, pemain, punya cara tersendiri.

Ngelatih skill ibaratnya seperti punya jubah emas Saint Seiya, lo punya baju tameng ksatria emas ditangan, dikaki juga dibadan, bahkan dikepala. biarpun elo ga pake jubah itu, tapi punya sesuatu yang hebat didalam diri elo, ngerti kan?

Contohnya skill ngebawa bola, dribbling bola dan skill itu terus dibawah sampai mati. misalnya petinju, biar sudah pensiun tetapi kemampuan tinjunya masih keras (latihan atau tidak?) 35 tahun kemudian, badannya sudah kendor, dia jadi pemabuk, atau apa? tetap aja, skillnya tidak bisa hilang (itulah skill dari seseorang).

Dunia para promotor hanya melihatnya dari segi, hiburan dan uangnya saja. jadi ga bisa ngelihat secara menyeluruh kemampuan seutuhnya dari player. karena hanya player sendiri dan Tuhan yang mampu menjawabnya.

Sergio Agüero, pemaen bola dari argentina, apa 50 tahun mendatang apa dia sama seperti yang sekarang? gak ada yang bisa jadi Nomor 1 selamanya, tapi kalo skill, itu gak bakal hilang dari pemiliknya. 50 tahun lagi ato 100 tahun lagi, apa yang elo pelajari dari skill elo gak pernah bisa dicuri, diembat, dari seseorang, meski udah ajarin orang. Arnold Schwarzenegger oke dia lagi sibuk sekarang, jadi Gubernur California, tapi dalam skill akting, masih yang terbaik. 

Jadi mumpung elo masih muda, kalo elo anak baru masuk didunia olah raga, atau yang cuma sekedar maen aja tapi punya bakat ya sapa tahu jadi atlit pro bener ga? latihlah skill elo setinggi langit, selama elo masih belum pensiun, atau sudah pensiun dari dunia ini. teruslah melatih skill elo. 

Gianfranco Zola, pemain legendaris yang sekarang pelatih sepakbola. pernah berkata katanya: “bila anda tidak terus berlatih, berati anda sudah mati”. jadi teruslah berlatih, latih skill yang kurang, untuk bisa menjadi lebih baik lagi.

keberuntungan Seorang Pemain

Gak sengaja nendang pelan malah masuk kegawan lawan, terus gol deh! berarti elo lagi beruntung tuh. tapi berapa kali keberuntungan yang sama ada terus? gak mungkinlah ngarap keberuntungan terus, belum tentu jaminan. cerita kemenangan sekarang, belum tentu dimasa depan, begitu pula dihari ini. untuk menjadi juara salah satunya adalah mempunyai keberuntungan. tapi hanya Tuhan YME yang punya kekuatan memilih orang yang beruntung, jadi gak segampang itu elo minta keberuntungan. 

Minta sama Kuburan misalnya (buat togel). juga kan ada prosesnya juga ga segampang itu. prosesnya harus ketemu dulu penunggunya, harus ritual, baca mantera,dll (bukan ngajarin yang enggak2). yang benar itu mintalah kepada Tuhan (ini cuma contoh saja) dari cerita dimasyarakat.

Orang minta nomor togel terus “tapa” ke kuburan, ketemu Mbah siapa? dikasih nomor togel itu. ada syarat maupun tidak pake syarat. kata orang pasti 99% beruntung, nomor togel tembus, tapi ada juga yang ngaco. begitu juga dalam olahraga, kadang Tim, Pemain, Player, kalo emang sudah waktunya dapet juara, dapetin emas, yah dapet aja. walau momennya dramatis, direplay terus di Youtube. tidak ada yang bisa ngelak dari takdir “Bagus” itu.

Jadi kalo nasib elo apes terus, bukan berati elo pembawa sial (itu bisa-bisaan saja). pembawa itu: pembawa acara, pembawa barang, bukanlah pembawa sial!! mana bisa sial dibawa-bawa emangnya barang? karena nasib loe diwaktu itu kurang beruntung…..jadi wajar kalo kalah.

Ada pepatah: sepintar-pintarnya orang pinter, pasti ada begonya” maksudnya gak semuanya pinter terus. mungkin aja elo cuma dapet Silver, diwaktu itu lagi ada lawan yang kuat, belum lagi faktor pengalaman elo yang masih hijau, sifat males elo,dll bukan karena elo lagi sial, tapi kurang beruntung faktor dari keadaan.

Pernah maen game Pac-Man kan? nah elo salah langkah, malah game over. disebabkan bukan karena lagi sial, tapi karena langkah lo gak bagus. begitu juga dalam Olahraga.

Okelah kita kecewa dengan Timnas, (sory nih). kok kalah sama junior, apa karena juniornya dengerin lagu Coboy Junior terus? seniornya gak bisa berprestasi? itu salah!! timnas senior udah ngelakuin yang paling terbaik, cuma waktunya gak cocok maksudnya: difinal kemaren kan  3rd Islamic Solidarity Games 2013, kalah sama tim Maroko. bukan berarti seniornya lagi “Sial” kalah sama juniornya. waktunya belum tepat, mungkin dari lawannya kuat, pola yang dipakai ga sesuai. kalo pemaen bisa kembaliin waktu juga ga bakal terulang kayak gitu atau mau kayak gitu.

Karena disaat ini gak ada satupun Ilwuman Dunia, yang bisa ngembaliin waktu jadi diterima aja yach. Runner-Up juga udah bagus kok. RD Rahmad Darmawan, ngelatihnya udah bagus banget, berarti RD udah masuk yang ke Nomor 2: yaitu mendapatkan Pengalaman. yang kedepannya dia gak bakal kikuk lagi, tahu yang dilakuin kalo masuk final lagi. 

Untuk Mendapatkan Keberuntungan, didapat dari:

  • Waktu
  • Kondisi
  • Keadaan
  • Dan Situasi

Contohnya gini: kalo bawa banyak barang dan mau masuk kedalam ruangan yang pintunya kecil. pas jalan didepan elo ga ada orang satupun (kosong) situasinya gak ada ada menghalangi. 100% dipastikan bisa masuk dengan aman. tapi kalo bawa barang terus kehalangan ngeliat kedepan, gak tahu didepan elo ada orang! pastinya kesenggol dong bro.

Intinya kalo elo kalah, berarti:

Waktu, Kondisi, Keadaan dan Situasi dihadapi waktu itu tidak menunjang banget. begitu juga pas elo lagi nembak cowok/cewek..elo ditolak. ya mungkin aja diwaktu itu, doi baru putus dari cowok/ceweknya en butuh waktu. ga bisa terima elo dihari itu juga.

Bisa jadi dalam (pemain kita) lagi kurang beruntung. tapi kalo udah beruntung masih tetap gagal gimana? misalnya tim lawan terus dapet kartu merah (1 ato 2 orang)! kan kesempatan banget tuh ya…tapi tiba-tiba karena ada satu pemain lawan hebat, gocek-gocek JEBRETTTTTTTTTT!!! jadi menang? berarti dia punya Waktu, Kondisi, Keadaan dan Situasi, yang tepat juga bro. sama seperti elo. 

Kesimpulannya adalah selain memakai 

  • Mental Juara
  • Pengalaman
  • Skill

Ditambah: 

  • Waktu
  • Kondisi
  • Keadaan
  • Dan Situasi

Ini namanya adalah keberuntungan. bukan keberntungan pake Jimat, terus beruntung deh.

Semangat Juara Dan Motivasi Untuk Juara

Atlit, yang telah mempunyai Mental Juara, Pengalaman, Kemampuan, Keberuntungan ditambah Semangat Juara, akan dijamin bisa bersaing dicabang Olahraga manapun. seperti yang sudah dijelaskan diatas, soal mental juara, bagaimana pengalaman Player sangat dibutuhkan dalam pertandingan-perlombaan. semua kurang lengkap tanpa: “Semangat Juara”.

Tanpa ini, arah dan tujuan menjadi kabur. hanya sekedar menjadi atlit hebat saja, tidak punya tujuan yang harus dicapai. okelah punya skill hebat, saat udah berhadapan dengan musuh, semangat elo kendur! jadi untuk apa juga lomba? yang gini-gini..capek-capek-in panitia doang, kalo udah bertanding, berlomba, tunjukin kemampuan elo dan raihlah juara.

Seperti yang kamu ketahui, semagat “Para Pahlawan” kita diera Penjajahan Belanda, Jepang, yang tidak kenal takut. meski darah terus mengalir, mereka tidak ada hentinya memerdekakan Indonesia. kadang kala dengan memakan Ubi, Singkong, ditengah hutan belantara, Para Pahlawan terus berjuang. sakit, hujan dan terluka mereka tak akan pernah terus berjuang.

Dalam segi senjata hanya bermodal “Bambu Runcing” saja mereka dapat membunuh Prajurit Belanda, Jepang yang bersenjata lengkap. mereka pun tak peduli dengan nyawa mereka, yang penting “Indonesia Merdeka” maka dari itu “Spirit Of Hero” harus ditiru oleh Atlit-Atlit kita, Pemain kita. meski elo ngerasa kalah jauh dari namanya “BULE”. meskipun sulit elo harus tunjukin, dilokal maupun ajang dunia.

Kalau diajang lokal oke, kita bisa bilang, juaranya pun dari Indonesia2, Juga toh. tapi bagaimana dengan Ajang Internasional, (Kompetisi Dunia), contohnya: Olimpiade. seperti yang diketahui “Negara Indonesia” di Kompetisi Olimpiade (disaat ini) dengan total 6 emas sudah pernah didapatkan dan semuanya dalam cabang Badminton. masalahnya adalah: apakah Indonesia tidak mempunyai atlit berprestasi selain dari cabang Badminton saja? itu yang pertanyaannya.

Harus diakui kemampuan negara-negara lain, yang sering diprediksi media akan mendapatkan emas, dan akhirnya benar mendapatkannya, dipersaingan ketat Ajang 4 tahun sekali itu. bukan berati cabang lainnya luar “Badminton” hasilnya mengecewakan loh (yang kedua-ketiga), Prestasi luar “Badminton” bisa dibilang bagus adalah: Olahraga Panah dan Angkat Besi. Atlit Indoensia,

  • Lilies Handayani
  • Nurfitriyana Saiman
  • Kusuma Wardhani

Pada Olimpiade  di Seoul (tahun 1988) pernah mendapat Mendali Perak dan di (Olimpiade London 2012), Triyatno juga dapet perak.

Padahal indonesia adalah negara besar, terkenal dengan budaya, tradisi, dibidang Silat dan Beladiri. tetapi kenapa Bulutangkis, Panah dan Angkat Besi, yang hanya bisa dibanggakan? dari begitu banyak bidang olahraga lain? kenapa bisa begitu? bila alasannya adalah persaingan, itu bukanlah alasan. Amerika Serikat saja juga punya saingan berat, yaitu Cina, tetapi kenapa bisa terus berprestasi?

Bila dilihat dari segi fisik, Indonesia sama seperti negara-negara lainnya. lalu kenapa Indonesia seakan terbenam, adakah alasanya? jawabanya satu: Kurang Percaya Diri. ditambah, kepasrahan terhadap negara lain.

Memang banyak perilaku, bangsa kita yang menganggap “Bule” unggul dari kita (itu) tidak usah diragukan lagi lah atau (munafik) itu memang benar. sejak Televisi Swasta dan (tak menyalakannya). sewaktu era 1990an itu banyak perkembangan Musik dan Film masuk kenegara kita, yang membuat Indonesia “Mempudarkan” budaya sendiri (ini benar). budaya asing lalu dianggap keren “Anak Muda” laki merubah dirinya bergaya “Johnny Depp“. wanita nya manjadi: “Demi Moore“. lalu perkembangan yang punya pengaruh yang besar terhadap masyarakat kita, dari  Film dan Musik, terus berlangsung hingga kini.

Lalu hasilnya “budaya sendiri” jauh dilupakan, meski ada “yang masih menghidupkannya”. itupun belum ditambah perkembangan Teknologi merubah-mempengaruhi hidup kita. hasilnya budaya “surat cinta” sudah dilupakan juga “burung merpati” bagai lenyap ditelan bumi,

sekarang masyarakat semua bisa menikmati “yang serba canggih”. Apple, Blackberry, Android, Facebook, Twitter, menjadi bagian diri kita. perkembangan yang “terlalu cepat inilah” yang akhirnya menanggap indonesia itu (“Lemah”, “Payah”) dibandingkan dengan orang2 “BULE” (memang benar) kemudian muncullah krisis kepercayaan terhadap dinegeri sendiri.

Ada mobil prestasi Esemka yang “Jokowi promosiin” tetap dianggap satu kata: “OHH”. hanya begitu saja dan larut dengan teknologi barat. sebab itu Indonesia mengalami krisis kepercayaan, dan kurang berprestasi dibidang olah raga dunia (ini juga bisa mempengaruhi). mungkin teori ini bisa salah, bisa juga benar atau apa? mungkin juga karena persaingannya ketat dan Atlit Indonesia sudah berusaha keras tapi gagal. lalu bagaimana dengan Mental Juara dan dimana Mereka? tidak ada orang yang bisa menjawabnya. biasanya sebelum pertandingan olahraga dimulai kita merasa yakin, tetapi akhir hasilnya: selalu mengecewakan.

Yang diharuskan Atlit-Atlit Indonesia adalah, janganlah menganggap “BULE” lebih unggul daripada kita, mereka juga manusia, seperti kamu juga. jadikan diri elo, bahwa negara kita memang layak bersaing di Olahraga bukan sebaliknya. biarkan saja “bule” lebih hebat! dengan modal “Bambu Runcing” saja negara kita dapat merdeka toh. biarkanlah juga kita dengan modal tipis, hadapilah dan jangan ragu untuk “Maju” (teori memang mudah), bila “BULE” punya tempat latihan hebat, terbuat dari marmer dan tembok indah, sedangkan kita, disemen tipis dengan kerikil bertebaran, janganlah jadi alasan. 

Janganlah jadi kambing pasrah seperti akan disembelih, jadi, kuat yang tidak bisa dikalahkan begitu saja (kalau kita harus kalah) yang penting kita sudah berusaha dan jangan rusuh! yang paling terpenting juga adalah: “Kita memberikan perlawanan terhadap mereka, dan mereka menganggap kita bukan lawan yang sulit tuk dikalahkan” bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. “ranting dengan banyaknya menjadi satu, tak bisa dipatahkan dengan satu tangan” jadilah seperti itu.

************************

Selesainya sudah Post Semangat Emas Untuk Indonesia, semoga tips ini bisa membantu. so jgn lp baca dan nonton video dari blog lainnya:

 https://wildanrenaldi.wordpress.com/, Thank You.

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Sport, Tips Dan Trik dan tag , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s