Cerita Penelope Odysseus

penelope

Siapakah Penelope? dia dikenali sebagai salah satu wanita/istri paling setia dalam sejarah dunia, kesetiaan nya menjadi daya tarik dan juga inspirasi bagi orang yang sudah pernah membaca kisah hidup nya, terutama dalam kesetiaan. Penelope adalah istri dari Odysseus (Ulysses) dan siapakah  Odysseus itu? dia adalah adalah raja Yunani legendaris, Ithaca dan juga seorang pahlawan dalam puisi epik Homer, Odyssey. bagaimana kisah kesetiaan nya dari Penelope? ini adalah kisah nya:

 Sekilas Tentang Penelope

Dalam Homer ‘s Odyssey, sosok Penelope adalah istri setia Odysseus, yang membuat para pelamar kaum bangsawan, tidak bisa mendapatkannya. dalam penantian panjangnya dan akhirnya bisa bertemu kembali dengan suami nya, meski dalam waktu yang lama sekali. Namanya secara tradisional dikaitkan dengan kesetiaan perkawinan, dalam Yunani dan Romawi, tetapi beberapa tafsiran feminis baru-baru ini menawarkan Interpretasi (proses komunikasi melalui lisan atau gerakan antara dua atau lebih pembicara yang tak dapat menggunakan simbol-simbol yang sama) yang lebih ambigu.

Sejarah Penelope

penelopiad3

Gambaran Penelope istri Odysseus

Penelope  yang sebagai istri dari raja Ithaca, yaitu Odysseus (Ulysses nama lain dalam mitologi Romawi). lahir dari ayah Icarius dan istrinya Periboea. Penelope memiliki satu anak dari Odysseus, yang bernama Telemachus dan lahir sebelum Odysseus dipanggil untuk bertarung di Perang Troya. Dia menunggu selama dua puluh tahun untuk menantikan kembalinya suaminya, di mana dimana selama waktu itu dia memiliki kesulitan, terutama oleh proposal pelamaran pernikahan dari 108 pelamar yang dia benci (dipimpin oleh Antinous dan termasuk AgelausAmphinomusCtesippusDemoptolemus  Elatus, Euryades, Eurymachus dan Peisandros).

Sekembalinya Odysseus, menyamar sebagai seorang pengemis tua, ia menemukan bahwa Penelope tetap setia. Dia telah menemukan trik untuk menunda pelamaran, salah satunya adalah berpura-pura menenun kain kafan untuk orang tua ayah Odysseus Laertes dan memberitahu akan memilih si pelamar ketika dia telah selesai. tetapi setiap malam selama tiga tahun, ia tidak menyelesaikan bagian dari kain kafan itu, sampai akhirnya Melantho, salah satu dari dua belas wanita pelayan yang setia, menemukan ketidakjujuran Penelope dan mengungkapkan kepada para pelamar.

Karena usahanya untuk menunda pernikahan, Penelope yang sering dianggap simbol kesetiaan, terutama yang berhubung dengan perkawinan. Meskipun kita mengingat beberapa kali kesetiaan nya, Penelope tidak pernah gelisah (sebagian karena campur tangan Athena), dan lamanya dia untuk “menunjukan dirinya untuk pelamar, para pemuja hati nya, mereka sangat membara”, Irene de Jong berkomentar:

Seperti yang sering, itu adalah Athena yang mengambil langkah dalam memberikan cerita arah baru … Biasanya motivasi keabadian dan bertepatan dengan dewa, di sini mereka tidak: Athena ingin hasrat dari para pelamar untuk dia dan (dengan demikian) membuatnya lebih menghargai suami dan putranya, Penelope tidak memiliki motivasi sesungguhnya … dia sama sekali merasakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dorongan hati untuk menemui pria dia begitu membenci … dia menambahkan bahwa ia mungkin mengambil kesempatan ini untuk berbicara dengan Telemachus (yang dia memang akan dilakukan). 

Dia adalah ambivalen (adalah keadaan yang bertentangan dengan perasaan terhadap seseorang atau sesuatu) berbagai cara meminta Artemis untuk membunuhnya dan, tampaknya mempertimbangkan menikahi salah satu pelamar. Ketika penyamaran Odiseus  saat kembali, ia mengumumkan dalam tanya jawab panjang dengan pahlawan yang menyamar itu, bahwa siapa pun bisa memansang senar busur Odysseus dan menembak panah melewati dua belas batang kampak. “Untuk alur Odyssey , tentu saja, keputusannya adalah titik balik, yang membuat kemungkinan keberhasilan prediksi panjang pahlawan yang kembali “. 

homeland1

Lukisan Penelope digambarkan sedang menunggu

Ada perdebatan mengenai apakah dia menyadari bahwa Odysseus berada di belakang penyamaran ini. Penelope dan para pelamar mengetahui bahwa Odysseus (yang dalam kenyataannya dia sekarang) akan dengan mudah melampaui semua dalam setiap tes keterampilan kejantanan. setelah Odysseus kelihatannya menjadi satu-satunya orang (mungkin kecuali Telemachus, yaitu anak nya) yang benar-benar bisa menggunakan busur itu, dan itu bisa dijadikan taktik penundaan belaka bagi Penelope.

illus2

Sebuah patung batu Penelope

Ketika kontes busur dimulai, tak satu pun dari para pelamar mampu merangkai busur, tetapi Odiseus dapat, dan memenangkan kontes. Setelah ia melakukannya, ia maju untuk membantai pelamar nya. pada awal nya adalah Antinous saat dia kedapatan minum dari cangkir Odiseus dengan bantuan dari Telemachus, Athena dan dua pelayan nya, Eumaeus penggembala babi dan Philoetius yang pengecut . Odiseus kini telah mengungkapkan dirinya dalam segala kemuliaan-Nya (dengan sedikit perubahan penampilan oleh Athena), namun Penelope tidak percaya bahwa suaminya telah benar-benar telah kembali dan dia takut bahwa itu mungkin adalah seorang dewa yang menyamar, seperti dalam kisah Alcmene dan menguji dia dengan perintah melayani Euryclea memindahkan tempat tidur di ruang pernikahan mereka. Odiseus Protes  bahwa ini tidak dapat dilakukan karena ia yang membuat tempat tidur nya sendiri dan tahu bahwa salah satu kaki tempat tidurnya, terdapat pohon zaitun yang hidup. Penelope akhirnya menerimanya, bahwa dia adalah benar-benar adalah suaminya, momen yang penting bagi mereka homophrosýnē (seperti dalam pikiran). Homer menyiratkan, bahwa sejak saat itu, Odysseus hidup panjang dan bahagia bersama dengan Penelope dan Telemachus, bijaksana memerintah kerajaannya dan menikmati bermacam-macan kehormatan dan banyaknya kesuksesan.

Ikonografi

Penelope dikenali dalam karya-karya Yunani dan Romawi, dari lukisan Attic vase, Lukisan Penelope dikenali oleh gamaran tentang dirinya, salinan patung Romawi atau berimprovisasi di model Yunani klasik.

Cincin Emas intaglio, Suriah, kuartal terakhir abad SM 5 (Museum Louvre )

dia berpose duduk, dengan sikap termenung, tangannya bersandar pipinya, dan oleh dia menutupi menyilangkan lutut, yang mencerminkan kesucian panjang atas ketiadaan Odiseus, yang biasa dia berpose di setiap gambarannya. 

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Ilmu Pengetahuan, Sejarah dan tag , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s