Cerita Marie Antoinette

Siapakah Marie Antoinette? dia adalah seorang ratu dari Prancis, yang menjadi korban “Revolusi Prancis” dan harus di eksekusi di depan rakyat prancis. karena dia dan suami nya Raja Louis XVI di anggap bersalah. berikut ini cerita tentang ratu yang bijak, anggun dan juga sebagai tokoh yang di kagumi dalam sejarah dunia.
Cover
Maria Antonia Josepha Johanna atau Maria Antonia Johanna Josephina, lahir di ArchduchessAustria 2 November 1755 – 16 Oktober 1793. setelah Dauphine Perancis 1770-1774 dan Ratu Perancis dan Navarre 1774-1792. Dia anak kelima belas dan kedua terakhir dari Kaisar Romawi Suci Francis I dan Ratu Maria Theresa.
Pada April 1770, pada hari pernikahannya dengan Louis-Auguste, Dauphin dari Perancis , ia menjadi Dauphine dari Perancis. Marie Antoinette diasumsikan gelar Ratu Perancis dan Navarre ketika suaminya Louis XVI dari Perancis, naik tahta setelah kematian Louis XV Mei 1774. Setelah tujuh tahun menikah, dia melahirkan seorang putri, Marie-Thérèse Charlotte, yang pertama dari empat bersaudara.
Awalnya terpesona oleh kepribadiannya dan keindahan, lalu orang Perancis membencinya, menuduhnya “L’Autrichienne” (artinya (wanita) Austria), pemboros, pengacau dan mempunyai simpati dari musuh Perancis, terutama Austria, juga negara asalnya. The Diamond Necklace incident hal itu lebih lanjut merusak reputasinya. Meskipun ia benar-benar tidak bersalah dalam urusan ini, ia juga dikenal sebagai Madame Deficit
barry2
  • Menjadi Ratu Prancis, dari 10 Mei 1774 sampai 21 september 1792
Para keluarga kerajaan flight to Varennes memiliki dampak buruk kepopuler an, Louis XVI digulingkan dan monarki dihapuskan pada 21 September 1792, keluarga kerajaan kemudian dipenjarakan di Penjara Temple. Delapan bulan setelah eksekusi suaminya, Marie Antoinette dirinya diadili, divonis Konvensi untuk pengkhianatan terhadap prinsip-prinsip revolusi dan hukuman guillotine dilaksanakan pada tanggal 16 Oktober 1793.
Bahkan setelah kematiannya, Marie Antoinette sering dianggap menjadi bagian dari budaya populer dan tokoh sejarah besar, menjadi subjek dalam beberapa buku, film dan bentuk media lainnya. Beberapa akademisi dan sarjana telah dianggap dia sembrono dan dangkal dan telah dikaitkan awal Revolusi Perancis padanya. Namun orang lain telah mengklaim bahwa dia diperlakukan tidak adil dan bahwa pandangan dia harus terus lebih simpatik.

Awal kehidupan Marie Antoinette

2
Maria Antonia dari Austria lahir pada 2 November 1755 di Istana Hofburg di WinaAustria. pada hari berikutnya, ia dibaptis menjadi Maria Antonia Josepha Johanna (juga dikenal sebagai Maria Antonia Johanna Josephina) Dia adalah putri bungsu dari Francis I Kaisar Romawi Suci dan Maria Theresa, Ratu Hungaria dan Bohemia, juga penguasa wilayah kekuasaan Habsburg. 
Wali baptis nya adalah Raja dan Ratu Portugal, Dalam keluarganya, dia hanya disebut Antonia. Dijelaskan di kelahirannya sebagai “Archduchess kecil, yang sehat” dia juga dikenal di pengadilan Austria sebagai Antonia, tetapi lebih sering sebagai Madame Antoine, sejak Bahasa Perancis secara umum dituturkan di Hofburg. Setelah itu, masyarakat Wina sendiri adalah multibahasa, mampu banyak berbicara dalam bahasa Jerman, Perancis, Italia dan/atau Spanyol.
Suasana santai kehidupan istana di Hofburg, di mana hal itu mungkin untuk sering menyimpang dari protokol, diperparah oleh kehidupan pribadi yang dikembangkan oleh Habsburg, itu bahkan sebelum Maria Antonia lahir. Dalam kehidupan pribadi mereka, keluarga mengenakan pakaian borjuis, bermain-main dengan anak-anak non-kerajaan (mereka, pada kenyataannya, dianjurkan untuk bermain dengan anak-anak demikian ‘biasa’ oleh orang tua mereka), dan merawat kebun dan menagerie. Dia kemudian berusaha untuk menciptakan suasana ini melalui renovasinya dari Petit Trianon di Perancis.
Maria Antonia memiliki masa kecil yang sederhana dan riang, terutama dibandingkan dengan Louis XVI. Dia tak pernah sepi, karena dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk sendirian. Hal ini sangat jelas dalam hubungannya dengan kakak perempuannya, Maria Carolina: “mereka adalah dua gadis termuda dan sesama Governess yang sama, Carolina pernah mengutarakan saudari peremapuannya itu sebagai seseorang wanita “cinta yang luar biasa”. 
Keluarga Imperial  adalah salah satu yang benar-benar menikmati musik. Antonia sendiri belajar memainkan piano ,Spinet dan clavichord, serta kecapi , diajarkan oleh Gluck.  Selama malam musik keluarga, dia akan menyanyikan lagu-lagu Perancis dan arias Italia. Dia juga unggul dalam menari – an prestasi sering disebutkan oleh orang-orang yang melihatnya, apakah bersahabat atau bermusuhan, yang telah dilatih dengan baik itu karena masa mudanya yang awal nya. 
Dia punya “indah” ketenangan dan kelakuan terkenal anggun, Horace Walpole pernah dikutip Virgil sebagai untuk kiprah nya, mengatakan, “vera incessu patuit dea” (dia sebenarnya diturunkan menjadi dewi langkah nya). Dia juga menyukai boneka sebagai gadis muda, seperti yang ditangkap oleh potret keluarga di mana Antonia tujuh tahun penuh semangat mengangkat boneka mewah. Banyak boneka tiba di Hofburg secepat Marie Antoinette berbalik 13, memakai versi miniatur dari gaun pesta, gaun siang, dan gaun emas-dipangkas diusulkan untuknya. 
Pendidikan Antonia adalah tidak pandai, atau setidaknya ia tidak memiliki pelatihan ketat seperti  tulisan tangan Louis XVI, misalnya ada kerenggangan dan kecerobohan dalam sosoknya. Penekanan dalam pendidikan Marie Antoinette pada sopan santun, tari, musik dan penampilan. Dia belajar Italia, dari Metastasio, yang utama diperlukan Prancis dan Jerman, serta sejarah Austria dan sejarah Perancis, meskipun dari perspektif Austria. Sekitar sepuluh tahun, ia masih mengalami kesulitan membaca, serta menulis di Jerman.
Dia berbicara sedikit dan dengan susah berbahasa Perancis, dan sedikit Italia (tiga bahasa dimana keluarga kekaisaran dengan fasih). Percakapan dengan dia yang kaku, dan kemampuan untuk membaca dan menulis Jerman dan Perancis (bahasa ‘universal’ diEropa pada saat itu) percakapannya sangat kaku. Seringkali, tutor nya akan menyelesaikan tugasnya sendiri, karena takut kehilangan posisi mereka.
Mme de Brandeis, bertanggung jawab kepada Ratu terhadap Permaisuri karena kurangnya pendidikan dia dipecat dan digantikan oleh yang lebih keras, Nyonya de Lerchenfeld. Di bawah bimbingan Gluck, ia unggul beberapa tingkat tertentu dalam musical. Dia sering menggambar, pada Pukul sepuluh, misalnya, ia telah menggambar dengan bagus mirip dengan ayahnya.
Madame Louise by Jean-Marc Nattier. Hanging in the Grand Cabinet du Dauphin.
  • Lukisan Marie Antoinette sewaktu muda
Dengan banyak catatan, masa kecilnya itu agak rumit. Di satu sisi, orang tuanya telah menetapkan beberapa inovasi dalam kehidupan istana yang membuat Istana Austria menjadi salah satu yang paling progresif di Eropa. Sementara fungsi Istana tertentu tetap formal dengan keperluan. Kaisar dan Permaisuri tetap memimpin banyak perubahan mendasar dalam kehidupan istana. 
Ini termasuk memungkinkan relaxsasi dalam tipe orang yang akan datang ke Istana (perubahan termaksud mengizinkan orang merit, sangan baik kelahiran, meningkat pesat dalam mendukung hirarki Istana kekaisaran), yang relatif longgar etitika berpakaian, dan penghapusan ritual pengadilan kuno tertentu, termasuk di mana salah satu dari puluhan orang istana bisa hadir di ‘kamar tidur Empress, sementara ia melahirkan. The Empress tidak menyukai ritual, dan akan mengeluarkan orang istana dari kamarnya ketika dalam persalinan.
Sementara kehidupan “pribadi”nya sangat santai dari Puteri Eropa lainnya, dan pada peran awal di arena politik relatif kecil. ibunya (karena kebanyakan monarki abad ke-18 akan melakukannya) masih mempersiapkan, menggunakannya untuk tujuan politik. Karena ada begitu banyak anak-anak lain yang bisa menikah.
Maria Antonia kadang-kadang diabaikan oleh ibunya. Akibatnya, ia kemudian menggambarkan hubungannya dengan ibunya perasaan kagum bercampur ketakutan. Dia juga membangun ketidakpercayaan dari kecerdasan wanita yang lebih tua, sebagai akibat ibunya menutup hubungan dengan Archduchess Maria Christina, Duchess Teschen, kakak tertua Marie Antoinette. 

Pernikahan dengan Louis: 1770-1793

Peristiwa akhrinya membawa dia ke Pertunangan di Dauphin Perancis mulai tahun 1765. ketika ayahnya Francis I, Kaisar Romawi Suci, meninggal karena stroke pada Agustus, meninggalkan Maria Theresa untuk memerintah bersama dengan anak laki-lakinya dan ahli waris, Kaisar Joseph II. pada saat itu, beberapa perjanjian pernikahan untuk Maria Antonia telah mulai: Archduchess Maria Josepha bertunangan dengan Raja Ferdinand dari Naples, dan salah satu archduchesses memenuhi syarat yang tersisa secara tentatif diatur untuk menikah Don Ferdinand dari Parma
Tujuan dari pernikahan ini adalah untuk mempererat berbagai aliansi yang rumit, Maria Theresa telah memasuki tahun 1750 karena Perang Tujuh Tahun, termasuk ParmaNaples, Rusia, dan yang lebih penting adalah musuh tradisional yaitu Austria, Perancis. Tanpa Perang Tujuh Tahun untuk “menyatukan” dua negara secara singkat, pernikahan Maria Antonia dan Dauphin Louis-Auguste mungkin tidak terjadi.
  • Royal Monogram sebagai Ratu Prancis
Pada 1767, sebuah wabah cacar melanda keluarga. Maria Antonia telah selamat dari penyakit, sebagai anak termuda dan oleh karenanya kebal dari penyakit. Kakak iparnya, Ratu Maria Josepha, meninggal karena cacar dan karena bisa melewatinya Maria Theresa, yang selamat namun menderita efek dari sisa hidupnya. 
Dua hari setelah mendatangi tubuh Ratu Maria Theresa, kakak Maria Antonia Archduchess Maria Josepha yang juga mengalami gejala dan dia akhirnya meninggal. Adik lainnya, Maria Elisabeth, jatuh sakit juga tapi selamat. Saudara laki-lakinya, Charles Joseph, dan adik Maria Johanna, telah meninggal karena cacar pada tahun 1761 dan 1762 masing-masing.
Kini menyisakan Maria Antonia berusia 12 tahun, sebagai satu-satunya calon pengantin dalam keluarga untuk Louis Auguste berumur 14 tahun, yang juga sepupu kedua (setelah dihapus) sampai ke Leopold I. Selama negosiasi pernikahan ini, hal itu menunjukkan giginya yang bengkok, dan seorang dokter Perancis ditugaskan untuk melakukan operasi lisan korektif pada dirinya. 
Proses ini dilakukan tanpa anestesi dan mengambil total tiga bulan, tapi keluarga merasa puas pada akhir bahwa senyum sang putri “sangat indah dan lurus “. Setelah ketelaten kerja antara pemerintah Perancis dan Austria, yang mahar yang ditetapkan sebesar 200.000 crowns, seperti halnya adat istiadat, lukisan dan cincin yang dipertukarkan.
Akhirnya, Maria Antonia menikah oleh proxy tanggal 19 April (pada usia 14) di Gereja Friars Agustinus, Wina. kakaknya Ferdinand berdiri sebagai mempelai laki-laki. Dia juga resmi disebut sebagai Marie Antoinette, Dauphine dari Perancis. Melalui ayahnya, Marie Antoinette menjadi yang kedua (setelah Margaret dari Valois, Ratu terkenal Margot) Ratu Perancis pernah mewarisi dari Henry II Perancis dan Catherine de’ Medici.
Marie Antoinette telah resmi memberika hubungan Keprancisan-nya pada tanggal 7 Mei 1770 di sebuah pulau di Sungai Rhine dekat Kehl. Chief di ditengah mereka adalah comte de Noailles dan istrinya, comtesse de Noailles, yang telah ditunjuk Nyonya Rumah Tangga Dauphine oleh Louis XV. Dia bertemu Raja, Dauphin Louis-Auguste, dan bibi kerajaan (saudari Louis XV, yang dikenal sebagai Mesdames).
satu minggu kemudian Sebelum sampai ke Versailles, dia juga bertemu dengan saudara iparnya dimasa depan, Louis Stanislas Xavier comte de Provence, dan Charles Philippe. Comte d’Artois, yang datang untuk memainkan peran penting selama dan setelah hidupnya. Kemudian, dia bertemu dengan seluruh keluarga, termasuk adik bungsu suaminya, Madame Élisabeth, yang pada akhir kehidupan Marie Antoinette akan menjadi teman yang paling dekat dan setia.
  • Profil medali Marie Antoinette sebagai Dauphine dari Perancis pada tahun 1770, alegoris untuk pernikahannya.
Pernikahan seremonial Dauphin dan Dauphine berlangsung pada 16 Mei 1770, di Istana Versailles, setelah itu adalah ritual tempat tidur. Hal ini diasumsikan oleh ada yang Menyempurnaan pernikahan akan berlangsung pada malam pernikahan. Namun, ini tidak terjadi dan kurangnya penyempurnaan melanda reputasi baik Louis-Auguste dan Marie Antoinette selama tujuh tahun yang akan datang. 
Reaksi awal terhadap pernikahan antara Marie Antoinette dan Louis-Auguste dengan jelas tercampur. Di satu sisi, Dauphine sendiri adalah populer di kalangan masyarakat.Penampilan resmi pertamanya di Paris pada 8 Juni 1773 di Tuileries dianggap oleh banyak pengamat kerajaan sukses besar, dengan 50.000 orang dilaporkan menangis keluar untuk melihatnya. Orang-orang dengan mudah terpesona oleh kepribadian dan keindahan. Dia memiliki kulit yang terang, rambut pirang kekuning-kuningan, dan mata biru.
  • Marie Antoinette, pada usia tiga belas, ini miniatur potret dikirim ke Dauphin, sehingga ia bisa melihat istrinya sebelum ia bertemu dengannya, oleh Joseph Ducreux (1769).
Namun, di Istana, jodohnya itu tidak begitu populer di kalangan anggota tua dari Istana karena ketegangan lama antara Austria dan Perancis, yang baru saja telah mereda. Banyak orang istana telah bersemangat mempromosikan pernikahan antara dauphin dan berbagai putri Saxon sebagai gantinya. Di belakang punggungnya, Mesdames disebut Marie Antoinette “l’Autrichienne”, “wanita Austria.
Kemudian, pada malam Revolusi, dan sepertinya tidak populer. l’Autrichienne menurut dugaan berubah menjadi l’Autruchienne, pelesetan memanfaatkan kata-kata autruche “burung unta “dan chienne “jalang“. Lainnya menuduhnya mencoba mempengaruhi raja untuk cengkeraman Austria, menghancurkan tradisi lama (seperti menunjuk orang karena persahabatan dan tidak untuk gelar bangsawan), dan menertawakan pengaruh wanita yang lebih tua di istana kerajaan. Banyak istana lainnya, seperti comtesse du Barry, memiliki hubungan renggang dengan Dauphine. 
  • comtesse du Barry Atau Madame du Barry
Hubungannya dengan comtesse du Barry adalah salah satu yang penting untuk memperbaiki, setidaknya pada permukaan. karena Madame du Barry nyonya Louis XV, dan dengan demikian memiliki pengaruh politik besar atas raja. Bahkan, dia telah berperan mengusir dari kekuasaan duc de Choiseul, yang telah membantu mengatur aliansi Franco-Austria serta pernikahan Marie Antoinette sendiri. Putri Louis XV, Mesdames, membenci Nyonya du Barry karena hubungan buruk dengan ayah mereka. 
Dengan pembinaan manipulatif, para bibi memberanikan Dauphine untuk menolak yang telah diakui menjadi favorit, dimana ini dianggap oleh beberapa orang untuk menjadi blunder politik. Setelah berbulan-bulan tekanan lanjutan dari ibunya dan menteri Austria, comte de rahmat-Argenteau, Marie Antoinette dengan enggan setuju untuk berbicara dengan Nyonya du Barry, pada Hari Tahun Baru tahun 1772. 
Meskipun membatasi pembicaraan mereka Marie Antoinette dengan cara membosankan berkomentar ke nyonya kerajaan itu, “ada banyak orang di Versailles hari ini”, Mme du Barry puas dan krisis, untuk sebagian besar, hilang. bagaimanapun tingkat lebih lanjut permusuhan dari pandangan Mesdames diangkat oleh situasi ini – mereka merasa agak ‘mengkhianati’ dalam sikap mereka terhadap du Barry. Kemudian Marie Antoinette menjadi lebih sopan kepada comtesse, menyenangkan Louis XV, terutama juga ibunya. 
Sejak awal, Dauphine harus menghadapi dengan surat Konstan dari ibunya, yang menulis kepada putrinya secara teratur dan yang menerima laporan rahasia dari Mercy d’Argenteau pada perilaku putrinya. Marie Antoinette akan menulis ke rumah pada permulaan hari mengatakan bahwa ia merindukan rumah tercinta. Meskipun surat-surat itu menyentuh, dalam tahun kemudian Marie Antoinette berkata ia takut ibunya lebih dari dia, yang mencintainya.
Ibunya terus-menerusan mengkritik dia karena ketidakmampuannya untuk “membangkitkan gairah” kepada suaminya, yang jarang tidur dengan dia dan tidak tertarik untuk melakukannya, mereka lebih tertarik pada hobinya seperti lock-making dan berburu. Ratu yang sejauh ini mengatakan langsung kepada Marie Antoinette bahwa ia tidak lagi cantaik, dan telah kehilangan semua keanggunan.
Untuk menebus kurangnya kasih sayang dari suaminya dan kritik tak habis-habisnya dari ibunya, Marie Antoinette mulai menghabisakan lebih banyak pada judi dan pakaian, dengan kartu dan kuda-taruhan, serta perjalanan ke kota dan pakaian baru, sepatu, pomade dan pemerah pipi. 
Dia diharapkan oleh tradisi untuk menghabiskan uang untuk pakaian nya, sehingga lebih cemerlang dari wanita lain di Istana, menjadi terkemuka contoh fashion di Versailles (ratu sebelumnya, Maria Leszczyńska, yang meninggal ditahun 1768, dua tahun sebelum kedatangan Marie Antoinette).
Marie Antoinette juga mulai membentuk persahabatan yang mendalam dengan berbagai wanita di lingkungan itu. yang Paling terkenal adalah orang sensitif dan “murni” janda, yang princesse de Lamballe, yang ia diangkat sebagai Inspektur Rumah Tangga nya, dan kesenangan cinta, turun ke bumi Yolande de Polastron, Duchesse de Polignac , yang akhirnya terbentuk landasan lingkaran Ratu akan pertemanan (Société particulière de la Reine). 
The Duchesse de Polignac kemudian menjadi pengasuh anak-anak kerajaan (isteri Gubernur des Enfants de France ), yang merupakan teman baik Marie Antoinette dan Louis. Kedekatan persahabatan Dauphine dengan wanita-wanita ini, dipengaruhi oleh berbagai publikasi populer yang mempromosikan persahabatan tersebut, kemudian mendatangkan tuduhan lesbianisme yang diajukan terhadap wanita-wanita ini.
Lainnya menganggap atas kepercayaan dirinya, di saat ini termasuk saudara suaminya, comte tersebut d’Artois, adik bungsu mereka, Madame Élisabeth, kakak-hukum, comtesse de Provence, dan Christoph Willibald Gluck, mantan guru musiknya, yang menggunakan dirinya atas perlindungannya setibanya di Prancis.
Pada 27 April 1774, seminggu setelah premiere opera Gluck, Iphigénie en Aulide , yang telah mengamankan posisi Dauphine sebagai penyokong seni. Louis XV terserang cacar, Pada tanggal 4 Mei, sekaratnya raja menekan untuk mengirim Comtesse du Barry jauh dari Versailles. Pada 10 Mei, jam 3 sore, ia meninggal pada usia 64 Louis-Auguste dinobatkan Raja Louis XVI dari Perancis pada 11 Juni 1775 di Katedral Rheims. Marie Antoinette tidak dinobatkan di sampingnya, hanya menemaninya selama upacara penobatan.

Queenship: 1774-1792

  • 1774-1778: Awal tahun
Dari awal, meskipun bagaimana dia digambarkan dalam kontemporer libelle, Ratu yang baru memiliki pengaruh politik yang sangat kecil dengan suaminya. Louis, yang telah dipengaruhi sebagai anak oleh sentimen anti-Austria di Istana, dihambat banyak kandidatnya, termasuk Choiseul, yang mengambil posisi penting, dibantu dan didukung oleh dua menteri yang paling penting.
Menteri Kepala Maurepas dan Menteri Luar Negeri Vergennes. Ketiganya adalah anti-Austria, dan menjadi kekhawatiran terhadap dampak potensial yang memungkinkan ratu – dan melalui dia, kekaisaran Austria – memiliki suara apapun dalam kebijakan Prancis. 
  • Marie Antoinette, Ratu Prancis, dalam penobatan jubah oleh Jean-Baptiste Gautier Dagoty, 1775.
Situasi Marie Antoinette menjadi lebih genting ketika, pada 6 Agustus 1775, kakak ipar, yang comtesse d’Artois , melahirkan seorang anak, duc d’Angoulême (yang kemudian menjadi pewaris tahta Perancis ketika Ayahnya comte d’Artois ..menjadi Raja Charles X dari Prancis pada tahun 1824).
di ikuti lepas nya dari kebanyakan grafik pamflet satir, yang mana berpusat pada impotensi-nys raja dan mencari ratu untuk bantuan seksual di tempat lain, dengan laki-laki maupun perempuan. Di antara kekasih yang dikabarkan adalah teman dekat dia, princesse de Lamballe, dan kakak iparnya yang tampan,comte d’Artois, dengan siapa saja ratu memiliki hubungan baik. 
Serangan-serangan pribadi menyebabkan Ratu untuk terjun lebih jauh ke dalam pengalihan yang mahal, membeli gaun nya dari Rose Bertin dan perjudian, hanya untuk bersenang-senang. 
Pada satu peristiwa ternama, dia bermain selama tiga hari berturut-turut dengan penjudi dari Paris, terus sampai ulang tahunnya yang ke 21. Dia juga mulai memikat dari berbagai pengagum pria yang ia diterima ke dalam lingkaran batinnya, termasuk baron de Besenval, duc de Coigny, dan  Count Valentin Esterházy.
Dia memberi kebebasan untuk merenovasi Petit Trianon, sebuah puri kecil diperkarangan Versailles, yang diberikan kepadanya sebagai hadiah oleh Louis XVI pada 15 Agustus 1774, dia berkonsentrasi terutama pada hortikultura (ilmu pengetahuan, teknologi dan bisnis. terlibat dalam intensif tanaman berbudi daya) mendesain ulang taman pada mode Inggris, yang dimasa sebelumnya pernah menjadi arboretum, memperkenalkan spesies dan menambahkan bunga. 
Meskipun Petit Trianon telah dibangun untuk simpanan Louis XV, Madame de Pompadour, yang menjadi dekat dengan Marie Antoinette, melihat suatu pemborosan. Dengan “taman Inggris” Marie Antoinette dan kerajaannya mengadopsi gaun Inggris indienne, dari percale atau muslin
Tradisi kostum di Istana di Versailles putus setelah lebih dari sepuluh tahun. Rumor beredar bahwa dia memplester dinding dengan emas dan berlian. Her lady-in-waiting Jeanne-Louise-Henriette Campan menjawab rumor tersebut bahwa Marie Antoinette mengunjungi lokakarya desa dalam gaun sederhana putih percale dengan kasa syal dan topi jerami.

“…Inovasi dari Marie Antoinette mundurnya negara akan menarik ketidaksetujuan sengit subyek nya ‘, bahkan seperti bertujuan untuk meningkatkan otonomi dan meningkatkan prestise (gengsi) nya …”

Sebuah masalah yang lebih besar, bagaimanapun, adalah utang yang dibuat oleh Perancis selama Perang Tujuh Tahun, masih belum dibayar. Itu semakin diperparah dengan Vergennes ‘dorongan Louis XVI untuk terlibat dalam perang Inggris dengan koloni Amerika Utara, karena persaingan tradisional Perancis dengan Inggris. 
Di tengah-tengah persiapan untuk mengirimkan bantuan ke Perancis, dan dalam suasana gelombang pertama libelles (politik pamflet atau buku yang memfitnah seorang publik figur) Kaisar Joseph Romawi Sucidatang untuk memanggil adiknya dan adik iparnya pada tanggal 18 April 1777.
Selanjutnya kunjungan enam minggu ke Versailles bagian dari upaya untuk mencari tahu mengapa pernikahan mereka belum menyempurnakan. Itu karena intervensi Joseph, bahwa pada tanggal 30 Agustus 1777, pernikahan secara resmi terwujud. Delapan bulan kemudian, di bulan April diduga bahwa ratu itu akhirnya hamil anak pertamanya. Ini telah dikonfirmasi pada 16 Mei 1778. 

1778-1781: Keibuan

Di tengah kehamilannya, dua peristiwa yang terjadi yang memiliki dampak yang mendalam pada kehidupan Ratu nanti. Pertama kembalinya Swedia tampan, Count Axel von Fersen – dimana dia pernah bertemu sebelumnya pada Hari Tahun Baru tahun 1774 saat dia masih Dauphine – ke Versailles selama dua tahun. Kedua, Kaum Hartawan Raja tetapi sepupu yang pendendam, duc de Chartres, telah dipermalukan akibat perilakunya yang dipertanyakan selama Pertempuran Ouessant melawan Inggris. 
Selain itu, saudara Marie Antoinette, Kaisar Joseph, mulai melakukan gugatan atas takhta Bavaria berdasarkan pernikahan keduanya dengan putri Maria Josepha dari Bavaria. Marie Antoinette memohon kepada suaminya kepada Prancis untuk membantu menengahi atas nama Austria tetapi ditolak oleh raja dan para menterinya. The Peace of Teschen, ditandatangani pada tanggal 13 Mei 1779, mengakhiri konflik singkat, tapi insiden tersebut sekali lagi menunjukkan pengaruh terbatas terhadap Ratu dalam politik.
Putri Marie Antoinette, Marie-Thérèse Charlotte, diberi gelar kehormatan saat lahir dari Madame Royale, akhirnya lahir di Versailles, setelah persalinan yang rumit, pada tanggal 19 Desember 1778, sesudah itu sebuah cobaan berat dimana ratu secara harfiah ambruk karena sesak napas dan pendarahan. Kamar tidur ratu itu penuh sesak oleh orang istana yang menonton kelahiran, dan dokter yang membantu dia menurut didugaan disebabkan karena terlalu banyak perdarahan oleh petaka itu. 
Jendela-jendela harus dirobek untuk menyadarkan dirinya. Kejadian ini memiliki varian: beberapa sumber mengaku bahwa Princesse de Lamballe kehilangan kesadaran, dan untuk mencegah ratu dari melakukan hal yang sama, raja sendiri – agak luar biasa – membiarkan udara masuk dengan merobek pengikat yang disegel jendela. Dalam kasus apapun, sebagai hasil dari pengalaman mengerikan ini, ratu dan raja melarang sebagian besar orang istana memasuki kamar tidurnya, berikutnya persalinanan.
bayi itu dipertentangkan di libelles , tetapi tidak oleh raja sendiri, yang dekat dengan putrinya. kelahiran anak perempuan berarti sebuah tekanan untuk memiliki pewaris laki-laki terus menerus, dan Marie Antoinette menulis, mencemaskan kesehatannya, yang mungkin telah berkontribusi untuk keguguran pada bulan Juli 1779. Antonia Fraser mengungkapkan keraguan apakah ada kehamilan pada tahun 1779, menganggap keyakinan sang ratu bahwa ia mengalami keguguran untuk siklus menstruasi yang tidak teratur. 
Memoar dari Ratu “lady-in-waiting” Madame Campan, menyatakan secara eksplisit bahwa keguguran muncul setelah Ratu mendesak dirinya terlalu keras saat menutup jendela di kereta nya. merasa bahwa ia telah melukai dirinya sendiri, dan kehilangan anak delapan hari kemudian. Campan menambahkan bahwa raja menghabiskan waktu pagi menghibur ratu di samping tempat tidurnya, dan bersumpah untuk menjaga rahasia semua orang yang mengetahui kecelakaan itu. 
Sementara itu, sang ratu mulai melembagakan perubahan dalam kebiasaan dipraktekkan di Istana, dengan persetujuan raja. Beberapa perubahan, seperti penghapusan ruang makan terpisah, sudah dilembagakan untuk beberapa waktu dan telah menemui dengan ketidaksetujuan dari generasi tua. 
Lebih penting lagi adalah kebebasan make-up tebal dan populer berbagia macam pannier untuk tampilan feminin lebih sederhana, ditandai yang pertama oleh robe à la polonaise dan kemudian oleh ‘gaulle,’ gaun muslin sederhana yang dia kenakan tahun 1783, lukisan Vigée-Le Brun. Dia juga mulai berpartisipasi dalam drama amatir dan musikal, dimulai tahun 1780, dalam sebuah teater dibangun untuknya dan orang Istana lainnya berharap menikmati diri dari akting dan menyanyi. 
Pada tahun 1780, dua calon yang telah didukung oleh Marie Antoinette untuk posisi itu, Marquis de Castries dan comte de Ségur ditunjuk Menteri Angkatan Laut dan Menteri Perang, masing-masing. Meskipun banyak orang percaya itu sepenuhnya dukungan dari Ratu yang memungkinkan mereka untuk mengamankan posisi mereka, sebenarnya itu sebagian besar dari Menteri Keuangan Jacques Necker.
  • Marie Antoinette en kamisol , potret ratu dalam “muslin” dress, oleh Élisabeth Vigée-Lebrun(1783). Ini potret kontroversial itu dipandang oleh para kritikus dia menjadi tidak tepat untuk seorang Ratu.
Belakangan ditahun itu, Ratu Maria Theresa mulai jatuh sakit dengan penyakit Sembap dan masalah pernapasan yang tidak disebutkan namanya. Dia meninggal pada tanggal 29 November 1780, di Wina, pada usia 63, dan ditangisi seluruh Eropa. Marie Antoinette khawatir bahwa kematian ibunya akan membahayakan aliansi Franco-Austria (serta, pada akhirnya, dirinya), namun Kaisar Joseph meyakinkan dia melalui surat-suratnya sendiri (sebagai permaisuri tidak berhenti menulis untuk Marie Antoinette sampai sesaat sebelum kematiannya) bahwa ia tidak berniat melanggar aliansi.
Tiga bulan setelah kematian permaisuri dikabarkan bahwa Marie Antoinette hamil lagi, yang dikonfirmasi Maret 1781. kunjungan kerajaan lainnya dari Joseph II pada bulan Juli, sebagian untuk menegaskan kembali aliansi Franco-Austria dan juga upaya melihat kakaknya lagi, itu dinodai dengan desas-desus palsu bahwa Marie Antoinette menyedot uang kas kepadanya. 
Pada tanggal 22 Oktober 1781, sang ratu melahirkan Louis Joseph Xavier François , yang degnan Gelar Membosankan Dauphin Perancis, seperti adat untuk putra sulung Raja Perancis. Reaksi terhadap kelahiran seorang pewaris yang terbaik disimpulkan oleh kata-kata Louis XVI sendiri, karena ia menuliskannya dalam jurnal berburunya: “Madame, Anda telah memenuhi keinginan kita dan orang-orang Perancis, Anda adalah ibu dari Dauphin”. 
Dia akan, menurut orang Istana, mencoba untuk menyusun kalimat untuk dimasukkan ke dalam frase “anak saya Dauphin” dalam minggu-minggu yang akan datang. Hal ini juga membantu bahwa, tiga hari sebelum kelahiran, yang sebagian besar pertempuran di konflik di Amerika telah menyimpulkan dengan penyerahan Jenderal Lord Cornwallis di Yorktown.

1782-1785: Penurunan Popularitas

Meskipun perayaan umum selama kelahiran Dauphin, pengaruh politik Marie Antoinette, seperti itu, tidak menguntungkan Austria. sebaliknya, setelah kematian comte de Maurepas, pengaruh Vergennes dikuatkan, dan dia lagi-lagi meninggalkan dari urusan politik. Hal yang sama terjadi selama apa yang disebut Perang Kettle, di mana kakaknya Joseph berusaha untuk membuka Sungai Scheldt untuk bagian angkatan laut. Kemudian, upaya lain oleh dia mengklaim Bavaria ditolak sebagai penentang kepentingan Perancis. 
Ketika dituduh “menipu” oleh kakaknya untuk tidak bertindak dipolitiknya, Marie Antoinette menjawab bahwa ia memiliki sedikit kekuasaan. Raja jarang berbicara dengannya tentang kebijakan, dan pendidikan anti-Austria sebagai seorang anak diperkuat penolakannya dalam memungkinkan istrinya dari setiap partisipasi dalam keputusannya. 
Akibatnya, ia harus berpura-pura kepada menterinya bahwa dia dalam kepercayaan penuh untuk mendapatkan informasi yang dia inginkan. Hal ini menyebabkan Istana untuk percaya, dia memiliki kekuatan lebih dari dia. Saat ia menulis, “Apakah itu bijaksana dari saya untuk memiliki tempat dari menteri (Louis XVI) atas hal-hal yang secara praktis tertentu Raja tidak akan mendukung saya?” 
Temperamen nya sangat cocok untuk diri pribadi mengarahkan pendidikan anak-anaknya. dia melakukan melawan tradisi Versailles, di mana ratu biasanya telah berkata sedikit selama Enfants de France, sebagai anak-anak kerajaan yang ternama, dan mereka malah diserahkan ke berbagai abdi dalem yang memperebutkan hak istimewa. Secara khusus, setelah pengasuh kerajaan pada saat kelahiran Dauphin, para princesse de Guemene, bangkrut dan dipaksa untuk mengundurkan diri, ada kontroversi mengenai siapa yang harus menggantikannya. 
Marie Antoinette menunjuk favoritnya, Duchesse de Polignac, untuk posisi itu. Keputusan ini menemui dengan ketidaksetujuan di Istana, sebagai duchess itu dianggap terlalu “tidak sopan” untuk menduduki sebuah posisi ditinggikan. Di sisi lain, baik Raja dan Ratu percaya Nyonya de Polignac sepenuhnya, dan duchess memiliki anak sendiri dari dia, Ratu telah mempekerjakannya. 
  • Sebuah ukiran Marie Antoinette à la Paysanne , atauMarie Antoinette sebagai petani , dia sering yang berpakaian sebagai salah satu dengan teman-temannya padanya Hameau , meniru hidup sederhana.
Pada bulan Juni 1783, Marie Antoinette hamil lagi. di bulan yang sama, Pangeran Axel von Fersen kembali dari Amerika, dalam rangka untuk mengamankan perjanjian militer, dan ia diterima ke dalam masyarakat pribadinya. Dia meninggalkannya pada bulan September menjadi kapten pengawal berkuasa penuh. saat Gustavus III, raja Swedia, yang sedang melakukan tur Eropa. 
Marie Antoinette mengalami keguguran pada malam tanggal 1-2 November 1783, lebih mendorong kekhawatiran dalam kesehatannya. mencoba untuk menenangkan pikirannya, selama kunjungan pertama ke Fersen, dan kemudian setelah ia kembali pada tanggal 7 Juni 1784, Ratu menyibukkan diri dengan penciptaan Hameau de la reine, model Hamlet dusun di taman Petit Trianon dengan Mill dan 12 cottage, 9 di antaranya masih berdiri. Hameau adalah salah satu kontribusi Marie Antoinette untuk menambah Château di Versailles dan dapat dilihat oleh masyarakat sampai hari ini.
Dalam pembuatannya, tidak dapat diprediksi, tiba-tiba menyebabkan kegemparan lainnya, ketika harga sebenarnya dari Hameau digelembungkan oleh para kritikusnya. Sebenarnya, itu dicontek dari yang lain, megah dan luas “model desa” dibangun pada tahun 1774 untuk pangeran de Condé di perkebunan di Chantilly
Versi comtesse de Provence sudah termasuk kincir angin dan marmer dairyhouse. Dimulai pada tahun 1783 dan selesai pada tahun 1787, di desain dari favorit arsitek Ratu, Richard Mique. dusun itu lengkap dengan rumah pertanian, peternakan susu, dan Gristmill. Catatan Publik menunjukkan bahwa pada tahun 1781 Comtesse de Provence yang membeli tanah untuk Hameau yang selesai pada tahun 1783.
Tepat sebelum pekerjaan dimulai Ratu Hameau. Juga, “Kuil Cinta” (struktur fisik dibangun sebagai bagian dari Ratu Hameau) memiliki kemiripan yang ditandai dan mencolok dengan RotundaPavillon de Musique , yang merupakan Folie dibangun oleh Comtesse de Provence terletak di Hameaunya. 
  • Sebuah cottage dari Ratu Hamlet
Sebagai tambahan, selain penciptaan Hameau, Marie Antoinette memiliki kepentingan dan kegiatan lainnya. Dia menjadi sesorang yang keranjingan membaca novel sejarah, dan kepentingan ilmiah nya cukup terusik untuk menjadi saksi peluncuran balon udara panas. Dia terpesona oleh Rousseau filsafat “back to nature”, serta budaya dari Inca dari Peru dan mereka memuja matahari.
Ia punya buku di perpustakaan nya. Secara singkat, ia bahkan mencari figur orang Inggris penting seperti Perdana Menteri, William Pitt yang Muda, dan duta besar Inggris untuk Perancis, Duke of Dorset. Ia juga mengembangkan minat dalam belajar bahasa Inggris, dan sementara dia tidak pernah fasih, dia mampu menulis dalam bahasa Inggris kepada temannya, Duchess of Devonshire . 
Meskipun banyak hal yang Marie Antoinette lakukan di waktu luangnya, perhatian utamanya adalah kesehatan Dauphin, yang mulai gagal. Pada saat Fersen kembali ke Versailles pada tahun 1784, secara luas dianggap bahwa Dauphin sakit-sakitan tidak akan hidup untuk menjadi orang dewasa.
Akibatnya, beredar kabar bahwa raja dan ratu sedang berusaha untuk memiliki anak lagi.  Selama waktu ini, Beaumarchais ‘bermain The Marriage of Figaro perdananya di Paris. Setelah awalnya yang telah dilarang oleh raja karena gambaran negatif dari kaum bangsawan, drama itu ironisnya akhirnya diizinkan secara publik karena popularitas yang luar biasa tersebut di Istana, di mana bacaan rahasia itu telah diberikan. 
Pada bulan Agustus 1784, Ratu dilaporkan bahwa hamil lagi. Dengan masa depan pembesaran dari keluarganyanya dalam pikiran, ia membeli Château de Saint-Cloud, tempat yang selalu ia cintai. dari duc d’Orléans, ayah dari sebelumnya dipermalukan duc de Chartres. Dia berniat untuk meninggalkan sebagai warisan untuk anak-anaknya yang lebih muda tanpa ketentuan, tapi kemudian disadari anak-anaknya tidak akan menerima itu. 
Ini adalah akuisisi yang sangat populer, terutama dengan beberapa faksi bangsawan yang sudah membencinya, tetapi juga dengan persentase pertumbuhan penduduk yang merasa terkejut bahwa Ratu Perancis mungkin sudah memiliki tempat tinggal sendiri, independen dari raja. 
Meskipun memiliki baron de Breteuil bekerja atas namanya, pembelian tidak membantu meningkatkan citra publik terhadap ratu sebagai sembrono. The château yang harganya mahal, hampir 6 juta livre , ditambah biaya tambahan besar mendekor ulang itu, dipastikan bahwa ada sedikit uang menuju membayar utang besar Perancis. 
Pada 27 Maret 1785, Marie Antoinette melahirkan anak kedua, Louis Charles, yang menciptakan duc de Normandie. Louis Charles itu tampak lebih kuat daripada sakit-sakitannya Dauphin, dan bayi baru yang dijuluki oleh ratu, chou d’amour. Fakta bahwa kelahiran ini terjadi tepat sembilan bulan setelah kunjungan Fersen itu tidak luput dari perhatian orang banyak, dan meskipun ada banyak keraguan dan spekulasi sejarah tentang usul anak ini.
opini publik terhadap dirinya menurun jelas. Kecurigaan ini anak haram, bersamaan dengan publikasi lanjutan dari libelles , iring-iringan tidak pernah berakhir intrik Isnana, tindakan Joseph II dalam Perang Kettle, dan pembelian Saint-Cloud dikombinasik untuk mengubah opini populer tajam terhadap ratu, dan citra bermoral, boros, ratu asing berkepala kosong dengan cepat mengambil akar dalam jiwa Perancis.

1786-1789: Pembukaan Revolusi

Penurunan yang berkelanjutan situasi keuangan di Perancis – meskipun fakta bahwa penghematan dalam rombongan kerajaan telah dibuat – akhirnya memaksa raja, bekerjasama dengan Menteri Keuangan saat ini, Calonne, untuk memanggil Majelis Kaum bangsawan, setelah absen 160 tahun.
Pertemuan tersebut diadakan untuk mencoba untuk melewati beberapa reformasi untuk mengatasi situasi keuangan saat Parlements menolak untuk bekerja sama. Pertemuan pertama perakitan berlangsung pada tanggal 22 Februari 1787, di mana Marie Antoinette tidak hadir. Kemudian, dia tidak mengakibatkan dia dituduh berusaha merusak tujuan perakitan.
Seorang putri kedua, Sophie Hélène Béatrice de France, lahir pada 9 Juli 1786, namun meninggal pada tanggal 19 Juni 1787. melanjutkan kemerosotan dari situasi keuangan Prancis, meskipun fakta bahwa penghematan dalam rombongan kerajaan telah dibuat – akhirnya memaksa raja, bekerjasama dengan Menteri Keuangan saat ini, Calonne, untuk memanggil Majelis Kaum bangsawan, setelah absen 160 tahun.
Pertemuan tersebut diadakan untuk mencoba untuk melewati beberapa reformasi yang dibutuhkan untuk mengatasi situasi keuangan saat Parlement menolak untuk bekerja sama. Pertemuan pertama perakitan berlangsung pada tanggal 22 Februari 1787, di mana Marie Antoinette tidak hadir. Kemudian, absennya dia mengakibatkan dia dituduh berusaha merusak tujuan dari majelis.
Namun, Majelis mengalami kegagalan dengan atau tanpa ratu, karena tidak memberikan reformasi apapun dan malah jatuh ke dalam pola menentang raja, menuntut reformasi dan untuk persetujuan dari Parlement. Akibatnya, raja ditolak, di Calonne pada 8 April 1787, Vergennes meninggal pada tanggal 13 Februari. Raja, sekali lagi mengabaikan kandidat Ratu pro-Austria, menunjuk seorang teman masa kecil, yang comte de Montmorin, untuk menggantikan Vergennes sebagai Menteri Luar Negeri.
Selama waktu ini, bahkan sebagai kandidatnya ditolak, Ratu mulai meninggalkannya kegiatan yang lebih santai untuk menjadi lebih terlibat dalam politik daripada sebelumnya, dan sebagian besar bertentangan dengan kepentingan Austria. Ini adalah untuk berbagai alasan. Pertama, anak-anaknya masih Enfants de France, sehingga masa depan mereka sebagai pemimpin Perancis perlu meyakinkan. 
Kedua, dengan berkonsentrasi pada anak-anaknya, sang ratu berusaha untuk meningkatkan citra bermoral ia diperoleh dari  “Diamond Necklace Affair“, di mana dia telah dituduh berpartisipasi dalam kejahatan untuk mengelapkan mahkota mahkota dari biaya yang sangat mahal untuk kalung berlian. Ketiga, raja mulai menarik diri dari peran pengambilan keputusan dalam pemerintahan karena timbulnya kasus depresi akut dari semua tekanan ia berada di bawah. 
Gejala-gejala depresi ini yang dilewati dengan mabuk-mabuk, oleh libelles . Akibatnya, Marie Antoinette akhirnya muncul sebagai entitas politik yang layak, meskipun itu tidak pernah niat sebenarnya. Dalam kapasitas barunya sebagai seorang politisi dengan tingkat kekuatan, ratu mencoba yang terbaik untuk membantu situasi antara pembuatan bir dan majelis raja. 
  • Ini Lukisan Negara oleh Élisabeth Vigée-Lebrun (1787) Marie Antoinette dan anak-anaknya Marie Thérèse, Louis Charles (di pangkuannya), dan Louis Joseph, dimaksudkan untuk membantu reputasinya dengan menggambarkan dirinya sebagai seorang ibu dan sederhana, namun berpakaian mewah.
Perubahan dalam peran politiknya menandai awal dari akhir pengaruh Duchesse de Polignac, sebagai Marie Antoinette mulai tidak menyukai pengeluaran besar yang Duchesse dan dampaknya terhadap keuangan Crown. The Duchesse meninggalkan Inggris pada bulan Mei, meninggalkan anak-anaknya dibelakang di Versailles.
Juga pada bulan Mei, Étienne Charles de Loménie de Brienne, para Uskup Agung Toulouse dan salah satu sekutu politik Ratu, diangkat oleh raja untuk menggantikan Calonne sebagai Menteri Keuangan. Dia mulai memulai lagi pemotongan di Istana. 
Brienne, meskipun, tidak mampu memperbaiki situasi keuangan. ia adalah sekutu Ratu, kegagalan ini mempengaruh posisi politiknya. Berlanjutnya suasan keuangan buruk, negara mengakibatkan 25 Mei pembubaran Majelis Kaum bangsawan ketidakmampuan untuk menyelesaikan sesuatu. Kurangnya solusi yang secara tidak adil menyaalahkan Ratu. 
Pada kenyataannya, masalah keuangan dihasilkan dari kombinasi beberapa faktor. telah menjadi terlaluu banyak biaya perang. besarnya pengeluaran dari keluarga kerajaan yang sembrono jauh melebihi Ratu, dan keengganan pada pihak bangsawan yang bertanggung jawab untuk membantu membiayai biaya pemerintah, rugi dari kantong mereka sendiri dengan pajak yang lebih tinggi. Marie Antoinette mendapat julukan “Madame Deficit” pada musim panas 1787 sebagai akibat dari persepsi publik bahwa ia sendirian merusak keuangan negara. 
Ratu mencoba melawan dengan propaganda sendiri yang menggambarkan sebagai seorang ibu yang penuh perhatian, terutama dengan lukisan dirinya dan anak-anaknya oleh Élisabeth Vigée-Lebrun, yang perdana di Kerajaan Académie Salon de Paris pada bulan Agustus 1787. 
Strategi Serangan ini akhirnya jatuh, namun karena kematian anak bungsu Ratu, Sophie. Sekitar waktu yang sama, Jeanne de Lamotte-Valois melarikan diri dari penjara Perancis dan melarikan diri ke London, di mana ia mempublikasikan dengan kebohongan mengenai seharusnya dirinya “affair” dengan ratu. 
Situasi politik pada tahun 1787 mulai memburuk ketika Parlemen diasingkan, dan memuncak pada 11 November, ketika raja mencoba menggunakan  lit de justice untuk memaksa melalui legislasi. Dia tiba-tiba ditantang oleh sepupunya, duc de Chartres, yang telah mewarisi gelar duc d’Orléans pada kematian ayahnya pada 1785.
The duc baru d’Orléans didepan umum memprotes tindakan raja, dan kemudian diasingkan. issu pengumuman resmi bulan Mei dikeluarkan pada 8 Mei 1788 dan juga ditentang oleh masyarakat. Akhirnya, pada tanggal 8 Juli dan 8 Agustus, raja mengumumkan niatnya untuk membawa kembali Estates General, pemilihan legislatif tradisional terhadap negara yang tidak diselenggarakan lagi sejak 1614. 
Marie Antoinette tidak terlibat langsung dengan pengasingan Parlemen, dipengumuman Mei atau pengumuman mengenai Estates General. Perhatian utamanya pada akhir 1787 dan 1788 adalah mengobati kesehatan Dauphin. Dia menderita TBCyang dalam kasusnya telah membelit dan melengkungnya kerangka tulang belakang. Dia dibawa ke château di Meudon dengan harapan bahwa udara di negaranya akan membantu anak nya pulih. Sayangnya, langkah tersebut tidak sedikit untuk meringankan kondisi Dauphin, yang secara bertahap terus memburuk. 
Ratu, bagaimanapun, memberikan hadiah kepada putrinya, Marie-Therese. ketika Tippu Sahib dari Mysore mengunjungi Versailles mencari bantuan melawan Inggris. Lebih penting lagi ia berperan penting memanggil lagi Jacques Necker sebagai Menteri Keuangan pada tanggal 26 Agustus, sebuah langkah populer, meskipun dia sendiri khawatir bahwa pemanggilannya akan melawannya.
Jika Necker tidak berhasil dalam mereformasi keuangan negara prediksinya mulai menjadi kenyataan ketika harga roti mulai naik karena musim dingin yang parah 1788-1789. Kondisi Dauphin memburuk bahkan lebih parah lagi, kerusuhan pecah di Paris pada bulan April, dan pada tanggal 26 Maret, Louis XVI sendiri hampir mati jatuh dari atap. 
“Ayo, Leonard, rapikan rambut saya, saya harus pergi seperti seorang aktris, menunjukkan diri kepada publik yang mendesis saya”,  Ratu menyindir kepada penata rambutnya, yang merupakan salah satu “menteri fashion” nya, sambil mempersiapkan untuk merayakan Misa kembalinya Estates General pada tanggal 4 Mei 1789. 
Dia tahu bahwa saingannya, duc d’Orléans, yang telah memberikan uang dan roti kepada orang-orang selama musim dingin, akan populer diakui oleh orang banyak, banyak merugikan dirinya. The Estates General diselenggarakan pada hari berikutnya. Selama bulan Mei, Estates General mulai retak antara demokrasi Estate Ketiga (terdiri dari kaum bangsawan borjuis dan radikal), dan bangsawan kerajaan dari Estate Kedua , sementara saudara-saudara raja mulai menjadi garis keras.
Meskipun perkembangan tersebut, ratu sangat terfokus pada pikiran untuk anaknya, Dauphin sekarat. Dengan ibunya di sisinya, anak laki-laki berusia tujuh tahun meninggal di Meudon pada tanggal 4 Juni, menyerah dari tuberkulosis, dan meninggalkan Gelar Dauphin ke adiknya, Louis Charles. 
Kematiannya, yang biasanya secara nasional berduka, nyaris diabaikan oleh orang-orang Perancis, yang malah mempersiapkan diri untuk pertemuan berikutnya Estates General, dan berharap untuk sebuah resolusi untuk krisis roti. Estate Ketiga telah mendeklarasikan diri sebagai Majelis Nasional dan mengambil  Tennis Court Oath – dan yang lainnya mendengarkan rumor bahwa ratu ingin mandi di darah mereka – Marie Antoinette berkabung untuk anak sulungnya.

Juli 1789-1792: Revolusi Prancis

Situasi dimulai meningkatnya kekerasan pada bulan Juni, Majelis Nasional mulai menuntut lebih hak, dan Louis XVI mulai mendorong kembali upaya untuk menekan Estate Ketiga. Namun, ketidakefektifan raja dan ratu, ketidakpopulerannya melemahkan monarki sebagai sebuah institusi, sehingga upaya ini gagal. Kemudian, pada tanggal 11 Juli, Necker dipecat. Paris dikepung oleh kerusuhan, berita itu, memuncak dalam angin ribut dari Bastille pada 14 Juli. 
Pada hari-hari dan minggu-minggu berikutnya, banyak dari yang paling konservatif, reaksioner royalis, termasuk comte d’Artois dan Duchesse de Polignac, lari dari Prancis karena takut dibunuh. Marie Antoinette, yang hidupnya dalam bahaya, tetap tinggal untuk membantu raja mempromosikan stabilitas, bahkan ketika kekuasaannya secara bertahap diambil oleh Majelis Konstituante Nasional, yang sekarang memerintah Paris dan merekrut orang-orang untuk melayani Garde Nationale
Pada akhir Agustus, Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara ( La Déclaration des Droits de l’Homme et du Citoyen ) diadopsi, yang secara resmi menciptakan awal monarki konstitusional di Perancis. Meskipun demikian, raja masih dibutuhkan untuk melakukan upacara Istana tertentu, bahkan ketika situasi di Paris menjadi buruk karena kekurangan roti pada bulan September. Pada tanggal 5 Oktober, massa dari Paris singgah ke Versailles dan memaksa keluarga kerajaan, bersama dengan comte de Provence, istrinya dan Madame Elisabeth, untuk pindah ke Paris di bawah pengawasan ketat dari Garde Nationale
Raja dan ratu ditempatkan di Istana Tuileries di bawah pengawasan. Selama penangkapan ini Marie Antoinette menyampaikan kepada teman-temannya bahwa ia tidak berniat untuk melibatkan dirinya lebih jauh dalam politik Perancis, karena semuanya, apakah dia terlibat, akan pasti dikaitkan padanya tetap dan dia khawatir dampak dari keterlibatan lebih jauh. meskipun disituasi ini, Marie Antoinette masih dibutuhkan untuk melakukan fungsi amal dan menghadiri upacara keagamaan tertentu, yang dia lakukan. Sebagian besar waktunya, bagaimanapun, didedikasikan untuk anak-anaknya. 
Meskipun usahanya untuk tetap keluar dari mata publik, dia dituduh dalam libelles berselingkuh dengan komandan Garde NationaleMarquis de La Fayette. kenyataannya, dia membenci Marquis karena kecenderungan liberal dan karena ikut bertanggung jawab memaksa keluarga kerajaan dari Versailles. 
Ini bukan satu-satunya tuduhan Marie Antoinette yang dihadapi seperti “libelles.” pamflet seperti “Le Godmiché Kerajaan” (diterjemahkan,” The Royal Dildo “), ia memberi kesan bahwa ia secara rutin terlibat dalam tindakan seksual penyimpangan berbagai macam, yang paling terkenal dengan Baroness Inggris ‘Lady Sophie Farrell’ dari Bournemouth, yang terkenal lesbian pada suatu waktu. 
Dari bertindak sebagai tribade (dalam kasusnya, dalam arti lesbian), tidur dengan anaknya, Marie Antoinette terus-menerus menjadi obyek rumor dan tuduhan palsu melakukan tindakan seksual dengan mitra selain raja. 
Kemudian, tuduhan semacam ini (dari inses ke ekses orgiastic) digunakan untuk membenarkan eksekusinya. Pada akhirnya, tidak ada tuduhan kebejatan seksual memiliki dukungan pembuktian kredibel. Ratu hanya sasaran empuk bagi rumor dan kritik. terus-menerus dipantau oleh mata-mata revolusioner dalam rumah tangga sendiri. Ratu memainkan peran sedikit atau tidak ada dalam penulisan Konstitusi Prancis 1791, yang sangat melemahkan otoritas raja. Dia, bagaimanapun, berharap untuk masa depan yang dimana anaknya masih akan dapat memerintah, yakin bahwa kekerasan akan segera berlalu. 
Selama ini, ada banyak plot dirancang untuk membantu anggota keluarga kerajaan melarikan diri. Ratu menolak karena dia tidak akan pergi tanpa Raja. pada kesempatan lain untuk menyelamatkan keluarganya akhirnya malah membuang-buang oleh keraguan Raja. Setelah Raja akhirnya melakukan komitmen untuk berencana, keraguan itu memainkan peran penting dalam eksekusi yang tidak baik dan kegagalan akhir. Dalam upaya rumit untuk melarikan diri dari Paris ke royalis kubu Montmedy direncanakan oleh Count Axel von Fersen and the baron de Breteuil, beberapa anggota keluarga kerajaan berlagak sebagai hamba dari Baroness kaya Rusia.
Awalnya, sang ratu menolak rencana tersebut karena mengharuskan untuk meninggalkan hanya anaknya. Dia berharap untuk sisa keluarga kerajaan menemaninya. Raja membuang waktu memutuskan di mana anggota keluarga harus dimasukkan dalam usaha, apa tanggal keberangkatan seharusnya, dan jalan yang tepat dari rute yang akan digunakan. Setelah banyak penundaan, akhirnya melarikan diri terjadi pada tanggal 21 Juni 1791, dan itu gagal. 
Seluruh keluarga ditangkap dua puluh empat jam kemudian di Varennes dan dibawa kembali ke Paris dalam waktu seminggu.  hasil kegagalan adalah penurunan lebih lanjut dalam popularitas kedua raja dan ratu. Partai Jacobin berhasil mengeksploitasi melarikan diri yang  gagal melaju agenda radikal. Anggotanya menyerukan akhir untuk semua jenis monarki di Perancis.
Meskipun konstitusi baru diadopsi pada tanggal 3 September, Marie Antoinette berharap dapat melewati akhir 1791 yang penyimpangan politiknya dia melihat terjadi menuju perwakilan demokrasi, bisa dihentikan dan dibatalkan. Dia sungguh-sungguh berharap bahwa konstitusi akan membuktikan bisa dijalankan, dan juga bahwa kakaknya yang baru kaisar Suci Romawi, Leopold II, akan menemukan beberapa cara untuk mengalahkan kaum revolusioner.
Hasilnya kecenderungan agresif Leopold, dan anaknya Francis II , yang menggantikannya pada bulan Maret, bahwa Perancis menyatakan perang terhadap Austria pada tanggal 20 April 1792. Hal ini menyebabkan ratu dipandang sebagai musuh, meskipun dia secara pribadi terhadap klaim Austria di tanah Prancis. 
Situasi menjadi diperparah di musim panas ketika tentara Perancis terus dikalahkan oleh Austria dan raja memveto beberapa langkah yang akan membatasi kekuasaannya lebih jauh. Selama waktu ini, karena kegiatan politiknya, Louis menerima julukan “Monsieur Veto” -. Dan nama “Madame Veto” itu juga kemudian diwariskan pada Marie Antoinette Nama-nama ini kemudian mencolok ditampilkan dalam konteks yang berbeda, termasuk La Carmagnole .
  • Marie Antoinette bersama anak-anaknya dan Madame Élisabeth, ketika massa masuk ke Istana Tuileries pada tanggal 20 Juni 1792.
Pada tanggal 20 Juni, “segerombolan massa dari aspek menakutkan” masuk ke Tuileries dan membuat raja memakai topi rouge (red Frigia topi) untuk menunjukkan kesetiaannya kepada Perancis.
Kerentanan raja terekspos, pada tanggal 10 Agustus ketika massa yang bersenjata, di ambang memaksa jalan ke Istana Tuileries, memaksa raja dan keluarga kerajaan untuk mencari perlindungan di Majelis Legislatif, Satu setengah jam kemudian, istana diserbu oleh massa yang membantai Garda Swiss. Pada tanggal 13 Agustus, keluarga kerajaan dipenjarakan di menara dari Kuil di Marais dalam kondisi jauh lebih keras dari kurungan mereka sebelumnya di Tuileries. 
Seminggu kemudian, pembantu keluarga kerajaan, di antaranya princesse de Lamballe, dibawa untuk diinterogasi oleh Komune Paris. Ditransfer paksa ke penjara La Forceprincesse de Lamballe. salah satu korban Pembantaian September, dibunuh pada tanggal 3 September. Kepalanya ditempelkan pada tombak dan sepanjang perbatasan kota. Meskipun Marie Antoinette tidak melihat kepala temannya seperti itu diarak di luar jendela penjara,
Dia pingsan setelah mengetahui tentang akhir mengerikan ini, yang menimpa sahabat setia nya. pada tanggal 21 September, jatuhnya monarki secara resmi dinyatakan, dan Konvensi Nasional menjadi otoritas hukum Perancis. Keluarga kerajaan itu kembali ditata sebagai non-kerajaan “Capets“.
Persiapan untuk sidang raja di pengadilan dimulai. dibebankan dengan merongrong Republik Perancis Pertama, Louis dipisahkan dari keluarganya dan mencoba menahan pada bulan Desember. Dia ditemukan bersalah oleh Konvensi, yang dipimpin oleh Jacobin yang menolak gagasan agar dia sebagai sandera. Namun, hukuman tidak datang sampai satu bulan kemudian, ketika ia dihukum eksekusi dengan guillotine.

1793 Sidang dan kematian “Janda Capet” 

Louis dieksekusi pada tanggal 21 Januari 1793, pada usia tiga puluh delapan. Hasilnya adalah bahwa “Janda Capet”, sebagai mantan ratu dipanggil setelah kematian suaminya, jatuh dalam duka, ia menolak untuk makan atau melakukan latihan apapun. Tidak ada pengetahuan tentang dirinya menyatakan anaknya sebagai Louis XVII, namun comte de Provence, di pengasingan, diketahui oleh keponakannya sebagai raja baru dari Perancis dan mengambil Gelar Regent. Kesehatan Marie-Antoinette cepat memburuk dalam bulan-bulan berikutnya. Pada saat ini, dia menderita TBC dan mungkin kanker rahim, yang menyebabkan dia sering mengalami perdarahan. 
  • Marie Antoinette dalam perjalanan ke guillotine. (Pen dan tinta dengan Jacques-Louis David, 16 Oktober 1793)
Meskipun kondisinya, dalam perdebatan mengenai nasibnya adalah pertanyaan sentral Konvensi Nasional setelah kematian Louis. Ada orang-orang yang telah mendukung kematiannya selama beberapa waktu, beberapa orarang memiliki gagasan untuk menukar tahanan perang Prancis atau untuk tebusan dari Kaisar Romawi Suci. Thomas Paine menganjurkan pengasingan ke Amerika. 
Mulai bulan April, Namun, Komite Keamanan Publik dibentuk, dan laki-laki seperti Jacques Hébert mulai menyerukan sidang Antoinette, pada akhir Mei, Girondins telah diusir dari kekuasaan dan ditangkap, Panggilan lainnya dibuat untuk “pencabutan”Dauphin, membuatnya lebih lunak terhadap ide-ide revolusioner. Ini dilakukannya ketika anak berumur delapan tahun, Louis Charles dipisahkan dari Antoinette sejak tanggal 3 Juli, dan diberikan perawatan kepada seorang tukang sepatu. 
Pada tanggal 1 Agustus, dia sendiri dibawa keluar dari menara dan masuk ke dalam Conciergerie sebagai Tawanan No 280. Meskipun berbagai upaya untuk membebaskannya, seperti rencananya di bulan September, Marie Antoinette menolak ketika rencana untuk melarikan diri dibawa ke perhatiannya. Sementara di Conciergerie, dia dihadiri oleh Pelayan terakhirnya, Rosalie Lamorlière.
  • Eksekusi Marie Antoinette pada tanggal 16 Oktober 1793.
Dia akhirnya diadili oleh Pengadilan Revolusioner pada tanggal 14 Oktober. Berbeda dengan raja, yang telah diberi waktu untuk mempersiapkan pembelaan, sidang ratu jauh lebih palsu, mengingat waktu dia beri (kurang dari satu hari). Di antara hal-hal yang dia dituduh (sebagian besar, jika tidak semua, dari tuduhan itu tidak benar dan mungkin diangkat dari rumor yang dimulai oleh libelles) yang mendalangi pesta pora di Versailles, mengirim jutaan livre uang treasury ke Austria, merencanakan untuk membunuh Duke Of Orléans, incest, dengananaknya. menyatakan anaknya untuk menjadi raja baru Perancis, dan mendalangi pembantaian Pengawal Swiss pada tahun 1792.
Tuduhan yang paling terkenal adalah bahwa dia mengalami pelecehan seksual terhadap anaknya. Ini menurut Louis Charles, yang, melalui pembinaannya oleh Hébert dan walinya, menuduh ibunya. Setelah diingatkan bahwa ia tidak menjawab tuduhan incest, Marie Antoinette protes emosional terhadap tuduhan, dan wanita hadir di ruang sidang – perempuan pasar yang telah menyerbu istana untuk isi perut nya pada tahun 1789 – bahkan mulai mendukung dirinya. Dia telah disusun selama persidangan sampai tuduhan ini dibuat, yang akhirnya dia menjawab, “Jika saya tidak menjawab, itu karena Alam sendiri menolak untuk menanggapi tuduhan tersebut dijatuhkan terhadap seorang ibu.”
Pada kenyataannya, hasil dari persidangan telah diputuskan oleh Komite Keamanan Publik sekitar waktu Plot Carnation ini terungkap, dan dia dinyatakan bersalah atas pengkhianatan di pagi hari 16 Oktober, setelah dua hari persidangan. dia Kembali dalam selnya, dia menulis surat kepada adik iparnya Madame Élisabeth, menegaskan hati nurani nya, iman Katolik dan perasaannya terhadap anak-anaknya. Surat itu tidak mencapai Élisabeth. 
Pada hari yang sama, rambutnya dipotong dan dia diberangkatkan melalui Paris dalam gerobak terbuka, mengenakan gaun putih polos. Pada pukul 12:15, dua setengah minggu sebelum ulang tahunnya yang ketiga puluh delapan, ia dipenggal di Place de la Révolution (sekarang Place de la Concorde). Kata-kata terakhirnya adalah “Maafkan saya Pak, saya bermaksud untuk tidak melakukannya “, kepada Algojo Henri Sanson, yang kakinya secara kebetulan diamenginjak setelah mendaki panggung. Tubuhnya dilemparkan ke dalam sebuah makam tak bertanda di pemakaman Madeleine, rue d’Anjou, (yang ditutup pada tahun berikutnya).
Kakak iparnya Élisabeth dieksekusi pada 1794 dan anaknya meninggal di dalam penjara pada tahun 1795. Putrinya kembali ke Austria pada pertukaran tahanan, menikah dan meninggal tanpa anak pada tahun 1851.  kedua tubuh Marie Antoinette dan Louis XVI digali pada tanggal 18 Januari 1815, selama Restorasi Bourbon , ketika comte de Provence telah menjadi Raja Louis XVIII. Pemakaman Kristen sisa-sisa kerajaan berlangsung tiga hari kemudian, pada tanggal 21 Januari, di pekuburan Raja Perancis di Basilika St Denis.

Dalam budaya populer

Ungkapan “Biarkan mereka makan kue” sering dikaitkan dengan Marie Antoinette, namun tidak ada bukti dia pernah mengucapkan itu, dan sekarang umumnya dianggap sebagai “jurnalistik klise”. Ini mungkin telah menjadi rumor dimulai oleh marahnya petani Perancis sebagai bentuk fitnah. Frasa ini awalnya muncul dalam Buku VI dari bagian pertama (selesai pada tahun 1767, yang diterbitkan pada tahun 1782) dari autobiografi Rousseau diduga ‘s, Les Confessions.

“Akhirnya saya teringat solusi sementara seorang putri besar yang diberitahu bahwa para petani tidak memiliki roti, menjawab: Biarkan mereka makan kue”

Akhirnya saya teringat solusi sementara seorang putri besar yang diberitahu bahwa para petani tidak memiliki roti, dan yang menjawab: “Biarkan mereka makan brioche
Terlepas dari kenyataan bahwa sebagai penyebab Rousseau kata-kata ini tidak diketahui putri – samar disebut sebagai “great princess” ada beberapa pemikiran yang ia menemukan sama sekali, mengingat Pengakuan itu, secara keseluruhan, sebuah otobiografi yang agak tidak akurat.
Di Amerika, ungkapan terima kasih kepada Perancis atas bantuannya dalam Revolusi Amerika termasuk penamaan kota Marietta, Ohio, didirikan pada tahun 1788. The Ohio Company of Associates memilih nama Marietta julukan Marie Antoinette.  marie Antoinette direferensikan dalam lirik lagu ‘ ‘Killer Queen” oleh band rock Queen.
Gelar dari lahir sampai mati
  • 2 November 1755 – 19 April 1770 : Her Royal Highness Imperial dan Archduchess Maria Antonia dari Austria
  • 19 April 1770 – 10 Mei 1774 : Her Royal Highness Imperial dan Dauphine dari Perancis
  • 10 Mei 1774 – 1 Oktober 1791 : Yang Mulia Paling Kristen Her Ratu Perancis dan Navarre
  • 1 Oktober 1791 – 21 September 1792 : Yang Mulia Paling Kristen Her Ratu Perancis
  • 21 September 1792 – 21 January 1793 : Madame Capet
  • 21 Januari 1793 – 16 Oktober 1793 : La Veuve (“janda”) Capet

Tentang wildanrenaldi

Hi Friend Welcome, thank to visit this Blog, enjoy yourself to Read Post or Comment, Please Enjoy, Thank You.
Pos ini dipublikasikan di Ilmu Pengetahuan, Sejarah dan tag , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

11 Balasan ke Cerita Marie Antoinette

  1. difla berkata:

    Sejarahnya lengkap bangettttttt… Trimakasih wildan…

  2. Keren sekali kisah nya gan. makasih udah di post yah! sangat membantu memecahkan rasa penasaran saya!

  3. asyifa maulidya berkata:

    ouhh ternyata nama Marie antoinette Riana graharani itu dari nama marie antoinette😀 thanks ya atas pengetahuannya….

  4. MiNa(BlaCk)~ berkata:

    Menarik benar sejarahnya.akhirnya sedih bangat~

  5. Enni berkata:

    Asli gk ngerti bacax. Itu Google translate yaaa… Ada yg versi bukan transletan gak??

  6. Anonim berkata:

    ndak ngerti bahasanya

  7. Reni Dwi H. berkata:

    kenapa revolusi di Perancis mengerikan sekali, seperti tidak ada hukum, dan bagaimana kisah hidup Louis Charles selanjutnya ? trimakasih kisahnya jadi nambah pengetahuan nichh

  8. Reni Dwi H. berkata:

    saya lagi seneng liat kemegahan istana versailles n peninggalan sejarah tapi setelah baca kisah ini jadi gemes banget moga2 tidak ada lagi kisah seperti maria antoinette n family, duhh kasihan banget,… hukum ditegakkan… for demokrasi

  9. Ping balik: Biografi Marie Antoinette - NoalaNoala

  10. Anonim berkata:

    copy paste dr wikipedia dengan bantuan google translate?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s